Tips Insan buat Keamanan Berkendara (Safety Riding)

Posted on 20 February, 2008

1



Assalamualaikum.wr.wb 

Salam kenal buat semua. Tulisan kali ini gue buat, gara-gara sebulan yang lalu gue turing keliling minahasa sama temen-temen gue.

foto turingnya disini http://cumainsan.multiply.com/photos/album/20/Turing_Keliling_Minahasa 

Kita berangkat pake 6 motor, 12 orang. Gue pake tigi pinjeman (ya iyalah.. kan tigi tercinta gue D 2854 BU udah jadi milik orang lain.. hiks). Seperti biasa, gue pake jaket turing gue yang tebel. Celana tentara hadiah dari SECATA (asli lhoo.. kuat bgt nih), sepatu, sarung tangan dan helm half face. Parahnya.. gue liat beberapa temen gue, ada yang perlengkapan berkendaranya ga lengkap. Ada yang pake sandal, ga pake sarung tangan, helm ga ada kacanya,dll. Sempet kepikir pengen ngelarang mereka ikut, tapi kasian juga. Hehehehe… Karena itu gue pengen berbagi tips2 ini buat temen-temen. Bukan berarti gue sok tau, tapi pengalaman bertaun-taun turing keliling jawa waktu masih di TAB kan lumayan berguna. Tips ini hasil ngumpulin & ngolah dari berbagai sumber. Emg kesannya ribet.. tapi mending diturutin deh daripada kenapa-kenapa.. OK.. hehehhe 

  1. Siapkan & cek sepeda motor kamu

jangan berperang dng pedang yg rusak, makanya periksa motor kamu sebelum mulai berkendara. Kalo ada suku cadang yg perlu diganti, jangan menunggu, gantilah.kalo ada yg perlu diperbaiki, langsung perbaiki jangan pernah menganggap enteng masalah2 yg ditemukan, krn bukan cuma akan mengganggu proses perjalanan tapi juga bisa membahayakan keselamatan. Minimal yang harus dicek :

  1.  
    • Lampu2. Sein, lampu rem, lampu utama.
    • Tekanan angin.
    • Cek oli, sapa tau berkurang.
    • Dengerin suara mesin pas nyalain, suaranya normal ato engga.
    • Rem depan-belakang.
    • Bensin.. ga lucu kan kalo harus dorong motor ke pom bensin terdekat.. hehehehe

 Gue pernah ngalamin tuh, turing pake ban Battlax BT39 yang udah botak. Emg namanya battlax, botak nya aja uenak banget dipake nikung. Hehehehe.. Ga jauh-jauh sih.. Cuma mau minum bandrek di ciwidey ajah dari dago. Sampe tempat bandrek sih aman. Sialnya, baru juga jalan beberapa ratus meter dari tempat bandrek.. kerasa bgt ban belakang goyang pas nikung. Kempes!! Untung ga jatuh. Untungnya lagi gue pake ban tubeless, jadi masih bisa dibawa jalan sampe ke Soreang. Kebayang aja kalo harus dorong motor tengah malem di tengah kebun teh. Tengah malem cari-cari tukang tambal ban, alhamdulillah ada. Besoknya gw langsung beli ban baru. Pengen seneng-seneng malah jadi ngerepotin orang lain.  

  1. Siapkan diri kamu

 Yups, jangan Cuma tunggangan yang disiapin, diri sendiri juga perlu. Kalo mau berkendara/bermotor ria, jangan lupa berdoa dulu. Jangan dalam kondisi ngantuk ato kurang tidur, apalagi kalo lagi mabuk, baik mabuk perjalanan ataupun mabuk yang lain.. hehehe..Sebelum jalan.. peregangan dulu dikit. Setiap 1 atau 2 jam sekali, istirahat. Minum, pelemasan otot2. Jangan kebanyakan makan minum yah. Ntar ngantuk. 

  1. Gunakan pelindung diri

 entah itu helm, jaket, sarung tangan, sepatu, dlljangan pernah tidak peduli dng penggunaan hal2 tsbkamu tidak pernah tau, bagian tubuh mana yg akan cidera saat terjadi kecelakaan dan kamu tidak pernah tau kapan kecelakaan akan terjadijadi.. lindungi diri kamu dari kepala sampai kaki Sebaiknya siih :

  • Pake sarung tangan yang full. Bahannya jangan kaos ya. Pilih bahan yang agak tebel, tapi enggak menghambat pergerakan tangan. Minimal kulit lah.
  • Pake helm full face yang ringan dan kacanya bening. Kacanya jaga jangan baret2 yah. Biasanya kalo udah baret2, kena cahaya dari depan langsung ga bisa liat apa2. Jangan pake kaca gelap. Enak dipake siang doang. Agak gelap dikit, jalan kurang keliatan.
  • Pake celana panjang, minimal jeans lah. Lebih bagus lagi kalo kulit.
  • Pake jaket yang emang khusus buat bermotor ria. Sekarang kan udah banyak yang jual tuh. Pilih yang ngepas di badan tapi ga mengganggu gerak, ada pelindung di bahu n punggungnya. Warna nya sih terserah. Tapi usahakan ada bagian yang cerah dan bisa memantulkan cahaya. Biar kalian gampang keliatan di malem hari.
  • Sepatu. Usahakan jangan pake sepatu sendal, sepatu hak tinggi, apalagi sendal jepit. Pake sepatu yang melindungi sampe mata kaki. Sebaiknya kulit. Gue sih sekarang pake safety shoes, yang di depannya ada besinya itu lhoo..

 Waktu gue jatuh di cikole gara2 jalur nikung gue ketutup sama si Russel yang jungkir balik, gue terlempar dari motor dan mendarat dengan posisi kayak superman lagi terbang. Alhamdulillah waktu itu pake sarung tangan kulit full, jaket tebel 2 lapis & sepatu turing. Telapak sarung tangan abis kegesek aspal. Alhamdulillah tangan gw gapapa. Pipi sebelah kiri agak baret tapi ga berdarah karena gw Cuma pake helm half face. Jaket luar robek di bagian bahu. Alhamdulillah ga ada luka luar n dalam. Cuma kepala agak puyeng gara2 ngebentur aspal.Russel? Motornya jungkir balik, dia juga. Tapi karena refleks yang baik, dan pelindung diri yang baik, (dia pake helm full face, jaket turing tebel, dll, kondisinya malah lebih baik dari gue.. hehehe) 

  1. Berusahalah utk gampang terlihat

 pakailah perlengkapan yang gampang terlihat, lebih baik lagi bila bisa merefleksikan cahaya (flourescent). Begitu juga dng warna dari bagian2 motorini akan membantu kamu utk gampang terlihat oleh pengguna jalan lain. Perlengkapannya bisa dipasang di jaket sama di motor. Pake stiker yang berpendar aja di kanan kiri motor. Kan banyak yang jual tuh.Jangan lupa nyalain lampu besar kalo jalan. Jangan terlalu mikirin bohlam lampu yang jadi cepet putus karena sering-sering dinyalain bro! Bohlam lampu kan murah, daripada biaya yang keluar karena celaka (amit deh..)Kita-kita anak TAB, dari sebelum kampanye nyalain lampu siang2 diluncurkan polisi, udah melakukannya setiap jalan keluar kota. Alhamdulillah efektif bikin kita “jadi perhatian”. Truk2 di depan pun jadinya minggir… hehehehe…  

  1. Jaga jarak

 selalu jaga agar ada jarak aman di sekeliling motor, bukan cuma utk menjaga bila kendaraan di depan dan di sekeliling tiba2 berhenti, tapi juga utk menghindari road hazard yg tiba2 muncul krn sebelumnya tak terlihat Jaga jarak pas lagi jalan, itungannya bukan meter ya bro. Lebih baik itungannya detik. Kalo gue sih, jarak dengan yang di depan ga boleh lebih deket dari sedetik deh. (masih hobi selap selip sih.. hehehe) Amannya sih lebih dari 3 detik. Cara ngitungnya gampang. Pas kendaraan di depan kamu ngelewatin pohon/tiang listrik/apapun yg diem di pinggir jalan. Kmu mulai itung.. 1001, 1002,1003.. sampe kamu yang ngelewatin patokan itu. Jadinya, kalo kamu lagi jalan 20kpj, jarak (meter) dengan kendaraan di depan lebih deket daripada pas kamu jalan 100kpj. Kalo kamu lagi jalan di belakang kendaraan roda 4 ato lebih. Jangan terlalu deket ya. Gue pernah nempel2, eh.. truk di depan enak aja ngolongin lubang, gue yang kejeblos.. untung ga jatoh.. hehehhe  

  1. Bersiap menghadapi kecelakaan

 setiap kali berkendara, bersiaplah menghadapi segala kemungkinan terburuktermasuk kecelakaan. Dengan konsep ini, kamu akan lebih berhati2 dan akan berkendara secara defensif. Berhatilah di setiap belokan, persimpangan, lalu lintas dari arah berlawanan, dan tempat2 ramai yg dilewati (pasar, sekolah, dll) 

  1. Prediksikan perilaku pemakai jalan yang lain

 kalo bahasa jawanya, kita harus punya ilmu titen. Dengan seringnya berkendara, kamu pasti bisa “ngebaca” dan “memperkirakan” perilaku pemakai jalan laen di sekitar kamu. Misal, perilaku angkot pasti beda dengan perilaku pemakai mobil mewah. Kalo kepaksa harus nyusul mobil dari kiri, kita harus lebih hati2 saat nyusul angkot, perhatiin di pinggir jalan banyak orang yang lagi nunggu angkot engga. Bisa2 tuh angkot langsung belok kiri ngejar penumpang n nabrak kamu. 

  1. Bila mungkin, hindari berkendara di malam hari

 ya betul, di siang hari saja, motor relatif lebih sulit terlihat, apalagi di malam hari. Ditambah lagi, saat malam hari, kita cenderung udah cape. Jadi konsentrasi dan rekfleks pasti menurun. Apalagi kalo jalan2 di daerah sulawesi. Jalan2 luar kota gelap2 n banyak binatang jalan2. Anjing, babi, sapi, kambing.. semua santey nongkrong di jalan. hehehhe 

  1. Ride your own ride

 jangan coba berkendara utk gaya-gayaan,jangan juga utk membuat orang terkagum2. Sadari kemampuan diri, dan selalu ingat utk memprioritaskan keselamatan, bukan yg lain. Ini, nih, penyakit kalo jalan rame2. Pasti pengen bercanda di jalan, ngebut2an, dll. Gue juga… hehehe.. Pernah ampir celaka gara2 pas jalan, dipepet sm temen, trus tombol engine cut dia matiin. Untung gapapa. hehehhe 

  1. Kenali kemampuan diri sendiri & kemampuan motor.

 Usahain, kalo jalan tuh pake motor sendiri. Kamu yang pake, kamu yang rawat. Jadi tau bener kondisi tunggangan. Kalo pake kendaraan pinjeman, luangkan waktu beberapa menit untuk “mengenal” tunggangan kamu. Cara bawa tiger pasti beda dengan cara bawa vario kaan. Powernya juga beda.Trus, kenali kemampuan diri, jangan sampe, gara2 temen-temen seperjalanan nikung2, trus kamu maksain nikung juga, padahal kamu belum gitu bisa nikung. Mending ketinggalan deh. Kecelakaan di cikole juga gara2 ini. Gara2 panas diajak balapan sm russel n bobby, gue mem”push” kemampuan berkendara gue, dan kemampuan motor melebihi batas maksimal. Celaka deh. 

  1.  Bawa perlengkapan darurat.

 Sekarang tuh, banyak banget yang suka ninggalin kunci2 standar pabrikan dirumah. Padahal kunci2 itu dikasih pabrikan buat disimpen di motor. Biar kalo ada trouble kecil, kita masih bisa atasi lah.Pernah, waktu jalan2 sama eka ke daerah Likupang (manado) pake GL 100 tua, rante lepas karena terlalu longgar. Padahal kita lagi ada di tengah2 hutan gitu. Terpaksa tiap tanjakan kita dorong, tiap turunan baru kita naekin.. sampe diketawain sapi… hue3x… inget ga cerita itu ka? Jadi.. minimal, bawa ini deh :

  • Kunci Inggris, ato kunci segala ukuran. Murah tuh. Paling cuman 20rebu.
  • Obeng plus minus
  • Kunci busi
  • Tang
  • Kabel2. Siapa tau ada yang koslet.
  • Ampelas halus.
  • Kalo masih muat, bisa bawa alat tambal ban tubeless sama pompa kecil yang buat sepeda… hehehehe
  • Bawa uang buat bensin, makan, servis ringan.
  • Bawa SIM & STNK (mau ditilang?)

 

  1. Ampir lupa, patuhi rambu2 lalu lintas yaaa…

 jangan pernah berhenti berusaha berkendara dng santun, tertib, aman, dan nyaman ya bro….

Manado, Kamis, 12 Safar  1429 (20 Februari 2008)

Insan  

Posted in: traveling