Sepeda Sehat – 1 Dasawarsa Propinsi Gorontalo

Posted on 13 January, 2011

2



Kid, cerita kali ini masih tentang sepedahan, mudah2an ga bosen bacanya ya.

Hari minggu 9 Januari kemarin, ayah dan beberapa teman sekantor ikut acara Sepeda Sehat dalam rangka memperingati 1 dasawarsa propinsi Gorontalo. Hmmm propinsi yang masih muda yaaa…

Cerita berawal dari sehari sebelumnya, setelah mengalami kempes ban di tulisan

Dan Kenda Nevegal Pun Tak Mampu

. Sorenya, Ayah meluncur ke toko sepeda langganan pake Leony untuk ganti fork depan RST Gila dengan fork U Turn 100-130 murmer tiruan RockShox, kan mau dipake di acara sepeda sehat. Dan ternyata toko penuuh dengan orang2 yang mau servis sepeda, dan beli sepeda baru untuk acara sepeda sehat.
Beruntung, udah dikenal baik sama yang punya toko dan mekaniknya, jadi 15 menit kemudian Leony udah punya kaki baru, lebih jenjang dan seksi. Hehehe…

Harusnya sih langsung pulang aja, tapi ga tega liat pada sibuk, akhirnya turun tangan bantu2. Salah satunya ngerjain Sepeda Giant nya wakapolda. Cuman ganti ban siih. Untung udah cukup pengalaman bongkar pasang ban sendiri. Hehehe..
Selesai bantu2, di depan toko ketemu sama beberapa teman dari komunitas sepeda. Mereka pake sepeda “mahal”. Hmmm.. gara2 ngobrol2 dengan mereka, jadi merasa kurang pede bawa Leony untuk acara besok. Akhirnya memutuskan untuk bawa si Reyna. Hehehe…

Ngebut pulang untuk tukar sepeda, dan bawa Reyna yang masih belepotan lumpur untuk dicuci…

Minggu subuh, udah meluncur ke Kantor Gubernur Lama, dibagi kaos dan kupon doorprize.

 

Lumayaan. Cuma ternyata rutenya amat dekat. Mungkin karena banyak ibu2 yang ikut jadi jalurnya diperpendek. Dari kantor gubernur lama, ke arah Palma, dan langsung ke rumah dinas gubernur lewat pertokoan.

Ternyata rute sedekat itupun, tetap terjadi kecelakaan. Ga tanggung2, ibu gubernur yang celaka saat bersenggolan dengan peserta lain. Akhirnya beliau terpaksa dilarikan ke rumah sakit karena kepalanya berdarah.

Sampe di rumah dinas gubernur, parkir sepeda, daaan… banyak orang mulai merokok. Ngaco nih.
Judulnya sepeda sehat, tapi ngerokok lebih banyak daripada sepedahannya.

image

Sambil menunggu doorprize, peserta dipersilakan menikmati hidangan utama di Gorontalo : jagung, dengan berbagai variasi bumbu. Lumayan deh daripada kelaperan.


Doorprize mulai dibagikan, dan kami sama sekali ga dapet. Gapapa lah.. toh hadiahnya juga ga gitu bonafid. Masa hadiah utama cuma tivi 21 inci?

Acara selesai, ayah lanjut sepedahan balas dendam ke jalur kempes kemarin. Lumayan sepedahan 3 jam dibawah puanas matahari. Hehehe..


3 mangkok es campur ludesss…

Tagged:
Posted in: adventure