Pilih Sepeda XC / AM? Ga Usah Bingung Laah

Posted on 7 April, 2011

46



Kid, taun kemarin saat memutuskan untuk (kembali) bersepeda, ayah dibingungkan oleh begitu banyaknya pilihan sepeda MTB. Ada fulsus, hardtail, buat XC, buat AM, FR atau Downhill. Yang XC (cross country) suka dibagi2 lagi : XC leisure, XC trail, XC race…

Belum lagi pilihan berbagai macam groupset dengan berbagai tingkatan harga. Sumpah deh. Buat newbie di dunia persepedahan… itu semua bikin pusssiiiiinnnggg….!!

Akhirnya bujet lah yang berbicara. Yaaahh… UUD alias ujung-ujungnya duid laah. Dengan bujet mentok 3jtan, akhirnya yang kudapat adalah Sepeda MTB XC dengan frame United Nucleus, RD n shifter Alivio, Crank Acera, Fork RST Gila Travel 100, pelek Alexrim EN24 dan brakset Tektro IO. Kata yang jual, dan komentar teman2 di dunia maya, dengan spec sepeda seperti itu sudah lumayan untuk XC ringan.

Sekarang… walaupun masih nubie di persepedahan, tapi pengalaman udah lumayan laaah… Sebagian jalur2 jalan setapak di gorontalo udah dilewati, sampe ke Manado, dan Langowan sama2 teman2 MCM.

Bahkan 2 bulan lalu sempat mencicipi trek2 sepedahan seputaran bandung :

– Tanjakan super edun di Palintang

– Mini DH di Palasari 2

– Blasak blusuk seharian ke Palasari 3 – Maribaya – Dago Pakar

– Jalur wajib Warban, tembus ke Caringin Tilu dan Tamiya

– Jalur Gunung Putri – Kebun Teh – villa istana bunga – Cihideung

Hasil pengamatan rame2 sepedahan dengan temen2 yang punya sepeda harga sejutaan sampe puluhan jutaan menghasilkan kesimpulan :

XC / AM / FR : I DON’T CARE !!!

Maap, sayah mah ga gitu setuju dengan pembatasan sepeda A hanya untuk XC, sepeda B bisa sampe AM, sepeda C cuman bisa di jalan aspal.

XC kedua kali di Langowan (dataran tinggi Minahasa) di bulan Februari 2011 diikuti oleh lebih dari 30 pesepeda, salah satunya pake Seli alias Sepeda Lipat!!

Padahal jalurnya lumayan.. tanjalan turunan single trek, makadam, mini DH, sampe trek penuh lumpur.

Apakah sepedanya hancur? Tidak. Sepeda baik2 saja.

Apakah jatuh bangun di lintasan? Tidak.. aman2 aja tuh

Apakah nyaman? Kayaknya nyaman2 aja. Ridernya cengar cengir aja tuh… hehehe..

Malah saya mendapati beberapa penunggang MTB XC dan AM, yang seharusnya lebih mumpuni, tapi keteteran dan jatuh bangun.

Di Bandung pun ga jauh berbeda :

Saat nanjak ke warban, saya ditinggal oleh teman yang pake MTB single speed.

Saat terjatuh di turunan, saya menyalahkan travel fork yang cuman 100, eh.. tapi kemudian teman lewat dengan mulus.. padahal forknya sama2 100..

Teman yang pake sepeda fulsus mahal bertravel lumayan panjang, jungkir balik di turunan, sementara yang pake sepeda hardtail bertravel pendek meluncur dengan sukses.

Di tanjakan ga kuat gowes, di turunan ga berani ngebut. Beberapa teman (hihihi.. maaf buat yang merasa) yang punya sepeda mahal : diklaim ringan, kuat, dan sangat mumpuni di tanjakan dan turunan.

Saat sepedahan malah TTB di tanjakan.. dan TTB juga di turunan… percuma dong sepeda ringannya.. hehehe…

Makanya kalo saat sepedahan si Nucleus ada yang komen : masa cuma pake sepeda murah gitu. Bikin malu aja..

Atau

Saat gowes pake si Adrenaline Agent : travel fork nya kependekan tuh San, masa cuma 100, ganti dong sama yg 130 kayak punya saya. Mantap di turunan (padahal dia di turunan malah TTB.. hihihi)

sekarang udah ga panas, atau ga sakit hati lagi. Paling cuman senyum dan bilang, “ah sepeda gini juga cukup kok… yang penting kan hepi”

Ya, buat saya, sepedahan bukan tentang fork panjang dan mahal, fulsus anti bobbing, grupset seharga motor, XC, FR, AM, atau DH.

Sepedahan adalah tentang petualangan, menikmati indahnya alam Indonesia, mentertawakan (dan ditertawakan) saat nyusruk di semak2, saling menyemangati di tanjakan, dan tentu saja, foto2 narsis setelah melewati medan sulit.

Jadi.. buat yang yang baru mau beli sepeda, ga usah terlalu bingung, sesuaikan saja dengan bujet, dan segera gowes… gowes… dan gowes…

Ga usah dulu mikir upgrade… upgrade… dan upgrade…

Gorontalo… Di pagi yang hujan yang bikin gagal sepedahan..

Insan

Tagged:
Posted in: adventure, biker