Catatan Sepedaan Dari Mataram-Lombok

Posted on 9 June, 2011

14



Tulisan ini merupakan realisasi dari tulisan ini

Kid, di libur pertengahan tahun 1997, atau hampir 14 tahun yang lalu, Ayah pernah berdiri sendirian di Pelabuhan padangbay, Bali. Menatap penuh rindu ke bayangan puncak Rinjani samar2 dikejauhan. euh.. lebay.. emang keliatan gitu? seingetku sih keliatan.. hehehe.. tapi itu kan 14 taun yang lalu. jadi wajarlah kalo salah2 dikid..

Menyeberang? tidak. Karena, saat akan menyeberang ke Lombok, aku telpon kakek dan nenekmu di Bandung. Maksudnya sih pamer, udah berhasil sampe bali euy! Dan sekalian kangen, karena udah 3 minggu backpackeran sendirian. Tapi itulah yang menyebabkanku batal ke Lombok, karena si papih (kakekmu) negor,”hei! Pulang! Besok udah masuk kuliah!!!”

Ampyun.. keasikan backpackeran sampe lupa kalo harus kuliah! Batal deh ke Lombok. Akhirnya pulang, dengan singgah di Bromo, dan Yogya.

Dua tahun sebelumnya, dengan hasil tabungan setahun yang engga seberapa, aku backpackeran sendirian dari bandung. Tujuan : Bali dan Lombok. Sayang waktu itu saat singgah semalam di Yogya, aku kecopetan dan uang yang tersisa hanya cukup untuk tiket kereta ekonomi pulang ke Bandung. NASIIIBB…!!

8 Juni 2011, pukul 12.36 WITA, pesawat Lion Air Boeing MD 90 dengan nomor penerbangan JT 656 CGK-AMI mendarat dengan mulus di Pelabuhan Selaparang, Lombok. Sebenernya begitu turun pengen mencium tanah Lombok. Tapi asa lebay euy.. hehehe.. Dan serasa mimpi. Impian masa sekolah untuk menginjakkan kaki ke Lombok, akhirnya tercapai!

Segera, setelah dijemput Har, supir Kantor PLN Kalinusa yang baik hati, makan siang bersama Zaky, teman seangkatan yang sudah lebih dulu berkantor disini, aku sampai di Hotel Ratih. Istirahat sambil online, ngerakit sepeda Adrenaline Agent kesayangan, mompa ban, dan-ini yang paling berat- pompa shockbreker depan dan belakang, mandi, sholat.

Jam 4 sore meluncuuurr..

GPS Garmin Oregon pinjaman kantor diset untuk mengarahkan gowesan ke Pantai Senggigi yang terkenal. Owh.. 17 kilo euy. But the show must go on. Cape dan penat terlupakan saat menaiki sadel velo. Meluncurrr…

Kota Mataram di sore hari itu sungguh nyaman. Cahaya matahari sore hangat, jalan yang mulus dan lalu lintas tidak terlalu ramai, pohon-pohon rindang di sepanjang jalan. Inginnya mengayuh santai sambil menikmati udara sore dan ngapalin jalan. Tapi kan harus kejar sunset di Sengigi, jadi kupacu si Alin agak kencang. mmhh… Ban Maxxis Minion DH di depan dan Ardent di belakang lumayan bikin berat euy..

7 kilo pertama, masih gowes di daerah perkotaan yang ramai dan datar. Namun berikutnya mulai disuguhkan dengan tanjakan-tanjakan ringan dan kelokan. Euh.. aneh, perasaan perjalanan menyusuri pantai, tapi kok nanjak ya? Jangan-jangan aer lautnya juga miring?? Heuheuheu.. pemikiran yang aneh, tapi bener. Perasaan nanjaaakk terus. gowes waspada, ternyata pemakai mobil dan motor disini kurang menghargai Pesepeda, sempat beberapa kali saat mau belok atau menyeberang dipotong mereka, padahal udah jauh2 sebelumnya kasi tanda, dan beberapa kali dipepet mobil, sampe tangan nyenggol spion.. SEreM jendral!!! mendingan gowes di gunung…!!!

5 kilo menjelang senggigi, sudah mulai nampak deretan hotel, resto, cafe dan sejenisnya. Mmmhh.. mulai masuk tempat wisata neh. Gowesan dikurangi untuk menikmati pemandangan kiri-kanan, dan tentunya mengimbangi tanjakan.. hhehe… dan tepat pukul 17.00 wita, akhirnya sampe di Sengigi. Tampak udah banyak mobil dan motor di parkiran. Jalan teruuusss… pake sepeda ini.

Dan.. ternyata cuman aku yang pake sepeda ke pantai ini. hehehe.. biar ah. Poto2… pindah spot… poto2 lagi.

Saat asik cari angle untuk ngebidik Alin dan sunset, ada cowok item gede ngalangin pandangan… eh.. kok.. kayak kenal… Kubuka kacamata dan helm.. kacamata ku lah.. masa kacamata cowok itu.😀

“Eh.. kayaknya gw kenal nih.” kutegor duluan aja ah.. dan ternyata dia Charles Tambunan, temen SMA di bandung. Woalahhh… dunia kecil uy…!!! Ngobrol haha hihi, poto bareng, dan berpisah. Dia kesini bareng ortunya euy.

Temen di Senggigi

Lanjut gowes ke atas, dapet spot yang bagus untuk poto2, dan akhirnya menikmati semburat terakhir sunset di Senggigi sambil makan jagong bakar.

Gelap. Saatnya pulang. ternyata Lampu sepeda ketinggalan.. hiks. Tapi untungnya disini, ga seperti di Sulawesi, lampu jalan ada, dan nyala.. hehehe.. aman deh. Gowes pulang gelap-gelapan, banyaknya ngambl bahu jalan yang berpasir dan berumput. Lebih asyik dan lebih aman.

Janjian sama Niniek di Kantor Wilayah, dan ditraktir Ayam Taliwang, Plecing Kangkung, dan ikan bakar. Katanya siiih, ayam dan plecingnya puedes, tapi ternyata lidahku yang udah terbiasa dengan makanan manado hanya menginformasikan : kurang pedas… hehehe

Kesan-kesan singkat tentang Lombok, dan mataramnya :

  • Kotanya homy, kemana-mana keitung deket lah.
  • jalannya mulus, lumayan besar, ga macet, dan banyak pohon besarnya. Di pinggir jalan tentunya. Enak lah buat gowes. Kota relatif datar kayak gorontalo
  • Pertokoan cukup banyak dan rame, tapi Mall cuman 1. Kalah sama Manado. Ga ada bioskop lagi
  • Orangnya baek2, ceweknya manis2 euy.. ehm…
  • Transportasi umum kurang. Kalo di gorontalo, tinggal setop bentor, dan dijamin nyampe tanpa diputer2, ongkos dikemplang, atau dikerjain. Disini, temen bilang, “jangan pake ojek!” nanti dikerjain, diputer2, atau dirampok. waduuh… Ada sih angkot2 seliweran, katanya cuman di jalur tertentu muterin kota. ga bisa request kayak di manado.
  • Fasilitas umum bagus. Jalan bersih, yang jual makanan banyak dan murah2, pom bensinnya jual pertamax, rumah sakitnya banyak, dan kayaknya bagus. XL bagus sinyalnya euy. AKhirnya bisa online selain pake telkomshit.. hehehe..
  • Hati hati sepedahan disini!!! pengendara motor dan mobil kurang menghargai pesepeda!!!
  • Ini daerah wisata, jadi hati2 dengan orang lokal yang sok baik. Mereka hanya ingin uangmu!! Beda dengan di sulawesi yang orang2nya baik, dan ngebantu tanpa pamrih.

Kesimpulan : asik juga tinggal disini setaun dua taun. Punya rumah, dan kalo pindah, dikontrakin ke Bule pake Dolar. hehehe…

Alhamdulillah udah bisa liat Lombok. Memang, seperti semua tempat wisata, dengan tulisan berbunga-bunga dan foto super indah hasil sotosop,  jangan berekspektasi terlalu tinggi.

Sekarang saatnya untuk mengejar mimpi lain : Thailand dan Vietnam kayaknya asyik. hehehe..

Hotel Ratih, Mataram-Lombok

Posted in: adventure