Yang Waras Ngalah!!!

Posted on 5 April, 2012

4



Kid, ga kerasa udah setengah taun di Lombok nih. Lumayan betah disini, walaupun ada beberapa hal yang menyebalkan dan bikin BT, salah satunya adalah PERILAKU PENGENDARA KENDARAAN BERMOTOR, terutama PENGENDARA MOTORnya.

Dibanding Bandung (euh.. permainan kata yang lucu ternyata ^_^), Jakarta, Manado, Luwuk, bahkan Gorontalo sekalipun, perilaku berkendara di Lombok, terutama di Kota Mataram parah banget dah.

Orang-orang disini tampak suka kebut-kebutan. Entah karena ingin keren, ingin pamer motornya kenceng, atau sebab lain. Banyak yang suka seenaknya melanggar lampu lalu lintas. Di setopan, saat lampu baru akan berubah hijau, dari belakang sudah nglakson, dan yang depan udah langsung gas pol dulu-duluan. Padahal di persimpangan di depan jelas-jelas keliatan masih lampu merah. Buatku ini hal yang lucu, karena Mataram adalah kota kecil, jalan-jalannya relatif tidak ramai, tidak macet, dan (menurut saya sih) ga ada hal urgen yang menyebabkan para pengendara motor harus ngebut-ngebutan di jalan raya.

Seperti yang pernah aku tulis di sini, saat pertama kali menginjakkan kaki di Lombok, dan langsung sepedaan dari daerah hotelku di Cakranegara, kota Mataram ke Senggigi. Saat lagi santai sepedaan menikmati pemandangan sore, tau-tau siku kananku udah disenggol sama spion kiri kijang yang pengemudinya malah liat ke arah kanan. Padahal posisi gowesku saat itu udah bener-bener di kiri jalan.
Saat sepedaan sore melewati daerah kampus Unram, sekali lagi aku hampir diseruduk sepasang mahasiswi bermatic yang malah asyik ngobrol saat melintasi persimpangan. Beruntung sang pengemudi berparas cukup manis, sehingga aku ga jadi marah-marah. hahahaha..

Mau yang lebih serem? Cobalah ba’da maghrib melintas ke daerah Gomong, jalan Pemuda. Ini daerah kost-kost an mahasiswa dengan banyak tempat makan murah yang jadi favorit. Mahasiswa-mahasiswa yang katanya berpendidikan tinggi disini banyak yang bermotor ria tanpa pake helm, sambil sms an, belok tanpa sein, bahkan beberapa kali saya melihat ada yang kebut-kebutan tanpa helm dan tanpa lampu. SUPER SEKALI..!!!

Yang lebih ngeri saat sore-sore saya melintas di daerah Udayana, ada sepasang suami istri plus 2 anaknya berboncengan di 1 motor (keliatannya sih gitu, saya juga ga mastiin sih apa yang dia bonceng itu bener-bener anak dan istrinya, atau anak istri tetangga, atau malah selingkuhannya..). Hebatnya, sang bapak mengemudi dengan 1 tangan, 1 tangan lagi melakukan 2 aktivitas sekaligus : memegang anaknya yang berdiri pas dibelakang stang, plus sms an. Tak ada satupun dari mereka yang pake helm. Mungkin karena keasyikan ber sms ria, motor tambah lama tambah ke tengah, dan tiba-tiba tanpa ada sein dan aba-aba, sang bapak tiba-tiba berbelok ke kanan memasuki sebuah gang, dan membuat beberapa kendaraan dibelakang, dan dari arah berlawanan buru-buru mengerem. SUPER DUPER SEKALI PAK!!!

Dengan perilaku seperti itu, ga heran kalau berita kecelakaan lalu lintas sudah jadi menu sehari-hari. Tapi anehna teh.. teu kapok kapok! Masiiih aja pengendara ga sadar keselamatan kayak gitu berseliweran di jalan-jalan kota Mataram.

Hal-hal itu bikin aku agak males motoran di Lombok, terutama di Mataram. Cape! Bayangin aja, di jalan yang relatif ga rame, (kalo dibandingin di Jakarta mah, termasuk jalan yang sepi lah), mulus, dan lurus, aku tetep harus memasang kewaspadaan di level tinggi. Karena sering tiba-tiba ada pengendara motor yang berbelok seenaknya, memotong jalur, atau nyusul nyelip-nyelip tanpa perhitungan. Padahal di kan banyak pemandangan bagus. Sayangnya gara-gara aku harus terus waspada memperhatikan kondisi sekeliling, pemandangan bagus sering terlewatkan.

Kadang saking keselnya, aku suka jadi ikut-ikutan ugal-ugalan. Kalo ada yang nyusul dan langsung motong jalan didepanku, langsung kususul dan kupotong jalannya. Kalo ada lg di kanan dan tiba-tiba belok kiri, sering kuklakson berkali-kali sambil kupepetkan motorku ke motornya. Tapi kok lama-lama cape ya?

Tiba-tiba aku inget komentar orang tuaku kalo ada kejadian kayak gitu suka bilang, “Udah, biar aja. Yang waras ngalah aja deh”. Hahaha.. bener juga. Ngapain aku kesel tapi malah jadi ikut-ikutan berlaku seperti orang itu? Akhirnya beberapa hari ini kucoba untuk bermotor ria dengan lebih santun. Engga ikut2an ngebut di Lampu merah, bermotor disebelah kiri, ngasi sen dan perhatikan kendaraan lain dari belakang saat akan belok, dan belajar untuk tersenyum saat dipepet, dipotong, atau liat pengendara yang ugal-ugalan didepan. Santai aja. Enjoy Lombok! Yang Waras Ngalah deeeh…

Di Kantor, sambil nunggu waktu berangkat ke Bandara.

Posted in: biker