Lets Get lost

Posted on 12 May, 2012

0



Kid, beberapa hari belakangan ini – entah kenapa – dikelilingi temen-temen yg lagi terkena euforia liburan ke luar negeri. Temen sekost baru aja meluncur ke bali, untuk memulai acara backpackingan mereka selama seminggu ke phuket, KL dan singapur. Beberapa Temen sekantor minggu depan mau rame2 ke singapur. Dan karena kebetulan pengalaman jalan-jalanku sedikit lebih banyak dari mereka, jadinya suka dimintain info / pendapat. Walaupun pada akhirnya malah tambah bikin pusing…. hahahaha…

Ada hal menarik dari kedua rombongan yang akan backpackingan untuk pertama kalinya ke luar negeri ini. Rombongan pertama (R1) udah heboh dari setengah tahun yang lalu cari tiket, cari info destinasi, susun itinerary dan budgeting. Rombongan kedua (R2) malah sebaliknya. Nyantai bgt. Tiket memang sudah dibeli dari jauh2 hari, tapi hotel, dan itinerary malah belon tersusun. Padahal tinggal beberapa hari lagi… hahaha…

Sementara R1 udah sering menggelar rapat koordinasi, R2 santai2 aja.
R1 punya rundown acara yang terperinci, R2 cuma pegang tiket pp, uang cash, dan gambaran umum tempat2 yang ingin mereka kunjungi.

Yang menarik lagi, di tiap rombongan ada orang yang care banget dengan detil rencana perjalanan, dan ada anggota rombongan yang dengan santainya komen, “ah aku mah ikut ajah”

Ada di sisi manakah kalian?
Kalo aku, ada di sisi 22nya. Kadang aku detil banget ngatur budgeting dan itinerary, kadang santai2 aja. Yang sering kulakukan sih :

1. Mengumpulkan informasi daerah tujuan
2. Memperkirakan kebutuhan biaya selama perjalanan
3. Memastikan waktu yang dibutuhkan, lanjut ke beli tiket pergi dan pulang
4. Membuat itinerary umum, berisi daftar destinasi yg ingin didatangi
5. Berangkat.. dan get lost.

Get lost disini, maksudnya adalah nyantai, menikmati dan siap menghadapi apa yang akan terjadi di perjalanan, tanpa harus ngotot memenuhi itinerary yang udah dibuat. Ga setuju? You’re not alone guys, banyak yang ingin memastikan bahwa mereka tidak sia2 menghabiskan waktu dan uang dengan mengunjungi sebanyak mungkin destinasi dengan itinerary yang ketat.

Buatku sih, itu kan liburan. Ya santai dan enjoy de trip lah. Justru dengan tidak membuat itinerary detil dan enjoy de trip, aku suka dapet pengalaman2 seru

Jaman sekolahan :

1. Kayak orang bego bolak balik malioboro pasar beringharjo sampe 7x sambil gendong carrier segede gaban karena ga tau mau nginep dimana
2. Dicopet saat tidur diemper toko, dan disumbangin uang untuk pulang
3. Nekat naik gunung merbabu sendiri saat partner backpacking disuruh pulang sama ortunya
4. Ditampung di rumah pak lurah, dikasi makan nasi (padahal warga disitu cuman makan jagung) dan dimarahin saat diem2 nyelipin uang buat ganti makan n nginep
5. Nyasar sampe kaki gunung lawu, naik gunung sindoro, dan terdampar di jogja. Padahal rencananya cuman kemping di gunung burarangrang, deket tangkubanparahu.

Jaman kuliahan :
1. Uwel2an bersepuluh semobil ke jogja. Pulangnya dari cirebon malah belok ke pangandaran, dan harus bertelanjang dada demi mengakali penjaga yang nagih karcis masuk
2. Niat cuman nonton balapan ke subang, nyampe nya ke purwokerto
3. Ditampung seminggu di banyuwangi, dan dianterin jalan2 sampe ke kawah ijen oleh orang yang baru dikenal di kereta api.
4. Nginep di kantor polisi badung-denpasar demi menghemat uang
5. Ditampung di rumah orang bali yg baru kenalan
6. Di guide in sm bule prancis di bromo. Karena ternyata dia lebih tau bromo. Lonely planet sialan tuh

Jaman kerja
1. Berhasil turing sulawesi tengah-makassar-surabaya-bromo-sarangan-jogja-borobudur-dieng-bandung, dengan persiapan hanya 2hari
2. Keliling sulawesi 10hari, lebaran di palopo, dan nginep di kantor PLN… hahaha..
3. Ampir ga dikasih masuk singapur sama petugas imigrasi karena ga bisa jawab tempat nginepnya dimana. Untung ada yang nolongin
4. Diturunin subuh2 di sebuah jalan sepi nan gelap di entah dimana disudut kampung islam
5. Apa lagi ya?

Eh kok malah jadi ngelist jalan2nya. Intinya sih, dari sedikit jalan2 itu, semuanya pake jurus “just do it” ga banyak pake rencana. Karena kalo harus  memastikan dulu semua baru berangkat.. malah ga akan berangkat..Hahaha…

Kadang aku beruntung. Ada yang nolongin, ada yang nraktir makan, ada yang nampung tidur. Kadang juga sial. Diusir pas mau numpang tidur di mesjid. Kecopetan, ditipu, tersesat. Tapi justru itu yang membuat perjalanan terasa lebih bermakna…

Mau jalan? Just do it and lets get lost!!

Tagged:
Posted in: Uncategorized