Aku Dan Sepeda

Posted on 30 May, 2012

1



Kid, setelah diinget-inget, ternyata aku dari kecil emang udah suka sepedaan. Jadi sebelum menceritakan transformasi wim thril DJ jadi dartmoor hornet (ups.. Upgrade lagi euy), biar kuceritakan dulu riwayat sejarah persepedaanku jaman baheula dulu ya..

Balita-Sepeda Roda Tiga Warna Ijo

Kalo ga salah, sepeda ini dibeliin sebelum aku masup TK. Warna ijo daun, dengan ban karet mati alias tanpa angin di dalemnya. Waktu itu suka gantian gowes sama kakakku. Kalo dia yang gowes, aku naek di belakang, begitu sebaliknya.
Sepeda ini enak bgt dipake ngebut di jalan menurun di gang depan rumah. Biasanya aku naik sampe depan rumah Bu Tantan, 4 rumah diatas rumahku. Trus meluncur turun ke bawah sampe kecepatan luncuran dihentikan oleh pager kawat besi. BRUUUAAAKK!!! Sumpah ini sepeda kuaaatt bener! Ditabrakin berkali-kali ga ancur-ancur. Malah saat papih renovasi rumah, sang sepeda beralih fungsi jadi pengangkut bata. Teteeepp aja ga rusak2. Seiring waktu, akhirnya aku ga bisa lagi mengendarainya, dan sang sepeda ijo roda 3 super kuat ini akhirnya reyot karena ga pernah dipake, dan akhirnya dijual ke tukang loak.

SD-Sepeda Mini Berkeranjang Putih

Sebenernya, ini sepeda yang papih belikan untuk kakakku. Tapi yaaa.. Akhirnya dipake barengan. Aku ingat dulu kami ber empat (adikku belon lahir) sering rame2 bermobil suzuki pickup 2 tak warna coklat bawa sepeda ke lapangan gelap nyawang sore-sore untuk belajar sepedaan. Pertama2 sih masih pake roda pengimbang di kiri-kanan. Namun setelah lihat kakakku meluncur hanya dengan 2 roda, aku pun ga mau kalah, dan setelah beberapa hari, di suatu sore yang cerah aku akhirnya bisa bersepeda roda 2. Sampe sekarang masih terbayang semilir angin yang menerpa wajah dan girangnya wajah papih saat liat jagoannya ini bisa gowes. Hehehe..
Dengan sepeda mini ini aku udh lumayan ngaprak. Pernah ke kuburan cina, ke arcamanik, bahkan gowes ke by pass sukarno hatta sampe margahayu. Ampuun deh. Panas dan lurusnya jalan bypass bikin ga semangat gowes

SMP- Road Bike Hitam

Papih akhirnya ga tahan stress dan marah2 tiap hari gara2 aku yg lelet mandi bikin beliau sering terlambat ngantor (maap yaaa).
Akhirnya aku dibelikan road bike seken warna hitam dengan speedometer analog gede model kotak di dashboard. Sebenernya sih, pengenku dibelikan Sepeda Federal City Cat atau Bob Cat yang saat itu ngetop bgt. Tapi dapetnya malah si hitam ini. Gpp lah. Lumayan, malah jadi beda dengan yang lain.

Mulailah kegiatan B2W ku jurusan Pasirlayung-SMP2 di jalan Sumatera. Waktu itu jalan padasuka masih rusak parah, becek, dan berlumpur. Thanks god dibelikan road bike ber spakbor sehingga seragam tetap kinclong saat sampe di sekolah, cuman sedikit bau keringet ajah. Waktu itu juga bandung belon macet. Jadi jarak Pasirlayung-SMP2 via cicadas bisa ditempuh dalam waktu 15an menit saja. Ya dulu aku lebih suka lewat cicadas-gudang selatan-jalan jawa-jalan sumatera, karena cenderung datar dan lurus, jadi bisa lebih gaspol dibanding jalur jalan suci walaupun jaraknya lebih jauh.

Gara-gara pake sepeda, aku juga jadi bersahabat dengan seorang teman sekelas pindahan dari Cirebon, karena dia juga pake sepeda. Jadi kami sering gowes pulang sama2, dan secara rutin juga gowes kuliner ke baso cihapit, dan keliling2 bandung nyobain nasi goreng.
Serunya lagi, ada cw temen sekelasku yang suka minta dibonceng kalo pulang. Diboncengnya bukan di belakang, tp di depan, dia duduk menyamping di top tube. Oowww.. Romantiiisss.. Hihihii.. Sayangnya dulu SMP masih polos euy..

SMA- back to angkot

Ya, soalnya keterima di SMA2 cihampelas, jadi ngerasa agak kejauhan kalo gowes, jadinya balik pake angkot.

Kuliah – Sepeda lagi.. Tapi bermotor
(Entar deh kuceritain tentang si black tigi ku ya)

Kerja – motoran, dan sepedaan (lagi)

(To be continued biar ga kepanjangan)

Posted in: home