Get Lost : Selong Belanak Beach-Mawun Beach-Kuta-BIL

Posted on 17 September, 2012

2



Kid, udah lama aku gak motoran iseng. Kalo dulu jaman kuliahan, sering banget tuh. Kuliah 9, start dari rumah abis subuh-gaspol si Black Tiger ke Cianjur-makan bubur-gaspol balik ke Bandung-Langsung masuk kuliah. Iseng yah.

Tadi pagi, bangun dengan badan lengket kepanasan, jadi langsung mandi, sholat, dan pake baju kerja. Lhooo.. Kepagian oy! Ya udah, akhirnya daripada ngoprot kesang (mandi keringat :red) lagi, milih motoran aja. Kuarahkan motor ke jalur Lingkar Selatan Mataram. Eh enak euy masih sepi. Gasss. Ga berani kenceng2 walaupun jalan sepi dan mulus. Tau sendiri, pengendara di Lombok ini terkenal ajaib. Belok ga pake sein, keluar gang tanpa liat kanan kiri, nyeberang jalan seenaknya, sms an sambil mangku anak, sementara 1 tangan megang stang (kebayang ga ribetnya?), dan sejumlah kelakuan ajaib lainnya.

Ampir tiap minggu liat ada pengemudi motor celaka. Teu kapok-kapok!!

Eh kok jadi ngelantur. Lanjut gan!

Akhirnya kuputuskan untuk ke Pantai Selong Belanak yang ada “katanya” di Lombok Selatan. Gatau juga pastinya dimana. Cuman dapet ancer-ancernya dari temen sekost. Dari Lingkar, aku belok ke jalan Lembar, melalui Labuh Api. Kecepatan stabil di 60-80 kpj. Sesekali kunyalakan sein saat akan menyusul kendaraan di depan. Pokoknya berusaha rapih lah. Tau-tau… saat sein kanan udah nyala, dan mau nyusul truk didepan, jalurku dipotong abis oleh pengendara matic yang nyusul tanpa tanda-tanda dari belakang. Refleks kutarik lembut rem depan. Tipis banget!! Sumpret!! SUMPREETT!!! Panas nih gue!! Mau gue tendang aja tuh motor!

Eh tapi kan lagi happy riding menikmati suasana pagi. Sabar aahhh. Jalan di depan lowong, dan tanpa usaha berarti, si matic kampret itu udah kutempel. Eh, kok kayak kenal celananya ya? Warna coklat tua mirip2 yang dipake petugas p*l*s* itu lho. Saat jalur lowong, kuklakson ringan sambil kasih sein, dan nyusul sopan. Kasi contoh aahh.. xixixixixi… Jalan lagii.. Lupakan sang matic bercelana mirip p*l*s*.

Gas lagii. Kasih sein kanan, siap2 Nyusul mobil. daann… KAMPRETTTSS!! itu matic sialan motong jalur gue lagi! Tipis!  Lagi-lagi tanpa klakson tanpa sein. sabar… Sabar… SABAARR!!!

Akhirnya kupilih untuk tidak menyusul sang matic kampret. Dan memang gaya bermotornya panutan banget dah! Susul selap selip maksa tanpa sein dan tanda2, bikin pengendara di depan yang kelimpungan menghindar. Super sekali pak bos!!!

Menjelang patung sapi di bunderan pertigaan Bandara-Pelabuhan, karena dia agak pelan, akhirnya kususul lagi… daaann.. Menjelang belokan ke bandara, dengan santainya dia-sekali lagi-nyusul tipis motong jalurku, trus ngerem ke pos p*l*s* di bunderan.

Sudah lah.. lanjut jalan sajah… No wonder pengendara di Lombok kelakuannya ajaib. Dicontohin siih.

Selanjutnya perjalanan menyusuri Jalan Tol Bandara. Jalur lebar, mulus, dibatasi dengan pembatas jalan yang ditumbuhi rumput dan pohon-pohon. Pagi yang teduh berselimutkan kabut. Adem euy. Kupacu si PZOO di kecepatan 80-100. Biarpun jalan sepi dan lebar, Pengen larak lirik kanan kiri liat pemandangan sawah dan gunung-gunung ga berani. Beberapa kali merutuk saat ada pengendara motor dengan santainya menyeberang tanpa lihat kanan kiri. Bahkan, ada yang iseng banget naruh gerobak jualan di sisi kanan jalur ke arah Bandara.

Ga kerasa sampe di Bunderan Mesjid Batu Jai. Aku berbalik arah di bunderan, dan berbelok ke jalan kecil di sebelah Masjid. Jalan cuma cukup untuk 2 mobil, tapi mulus. Lalu lintas lebih ramai daripada di jalan tol. Banyak kulihat anak-anak sekolah yang bermotor ria tanpa helm. Ngebut lagi. Ampuun. Apa ya yang dipikirkan orang tua mereka? Kok ya tega-teganya ngasih anaknya motor tapi ga ngasih helm.

Beberapa kali nemu pertigaan yang membingungkan, sehingga aku harus sering berhenti untuk nanya jalur ke Selong Belanak. Semakin mendekati pantai, semakin banyak anak-anak sekolah yang bersendal atau malah bertelanjang kaki ke sekolah. Yah, lumayan lah. Daripada bertelanjang dada atau bertelanjang bulat??
Cuman, kalo alas kaki bisa dijadikan ukuran kesejahteraan, maka berarti, di Lombok sini masih banyak yang kurang sejahtera yaaa.

Pantai! Akhirnya di kejauhan kulihat garis pantai diantara bebukitan. Ah pasti ini. Kulihat tugu penanda punyanya PU. Sip. Nyampe euy! Odometer nunjukin 55km. Lumayan deket lah. Poto2 bentar, lanjut masuk ke Pantainya.

Hihihihi.. ternyata aku pengunjung pertama hari ini. Iyalah Senin pagi gituuu! Parkir. Dan langsung poto2. Serasa pantai punya sendiri nih!

Sayang agak mendung euy

Hmm.. Kalo sore asik juga kali yaa. Banyak yang warung bikin ga repot ngisi perut.

Jam udah nunjukin pukul 07.00 WITA. Hmm.. Pulang aja gitu? Iseng kutanya letak Pantai Mawun ke penduduk situ. Katanya, “deket mas, cuman 5 kilo ke situ” Berangkat!!

Kugas perlahan PZOO ke arah yang ditunjukin. Euh, jalannya kok agak jelek ya. Lanjutkan! Berpasir dan berbatu kecil2 gitu. Kayaknya mau diaspal neh. Harus ekstra konsentrasi ngejaga keseimbangan di jalur kayak gini. Pantat si PZOO maunya goyang dombret mulu nih.

Ga sampe 10 menit rolling santai di jalan berbatu naik turun bukit, nemu garis pantai lagi diantara bebukitan. Nah ini pasti Mawun.

Eh, pantainya lebih rapih dan keren euy!

Ada Pos nya, tapi ga ada yang jaga. Dan… Alhamdulillah. Ada WC nyaa..!!

Kuperiksa. Yaa lumayan lah. Ga bau, dan ada airnya. Jadi yang pertama kali kulakukan di pantai Mawun adalah.. Pipiss..

Selesai.. saatnya explor pantai. Let di pictures talk :

Narsis dikid, udah pake baju ngantor nih. Enak banget duduk berlama-lama dibawah pohon ini. Udara segar, pemandangan indah, ga ada sampah, hampir ga ada angin, dan sepi nya ini lhoo.. Coba bawa buku dan cemilan. Betah deh berlama-lama disini.

Pengen lepas sepatu dan jalan-jalan telanjang kaki ngerasain lembutnya pasir pantai, tapi…Wow!! Ampir jam 8 neh! Telat masuk kantor kayaknya. Hiks.

Enaknya kemana ya? balik kanan?? Hmmm.. ga asik banget. Kunyalakan garmin Etrex. Eh. ternyata Kuta deket dari posisiku. Lewat Kuta aja gitu? Ah Nurut GPS aja deh. Kuset jalur pulang ke Mataram, ternyata emang si mang garmin nyaranin untuk lewat Kuta-Sade-BIL. Tarik maang!!!

Segera kutinggalkan pantai Mawun. Jalan masih jelek. Dan setelah 1 kilo, jalannya jadi jelek banget. Ah jalanin aja lah. Apalagi kemudian ada penduduk lokal yang searah. Enak ga usah repot2 milih jalan. Tinggal ngikut sang voorijder dadakan ajah.

Jalan masih berbatu, berpasir, bertanah, dan naik turun bukit. sempat papasan sama 3 bule masing2 dengan matic, dan papan selancar tergantung disisi motor. Pasti lagi nyari spot surfing. Jadi pengen… Sekitar 20an menit naik turun bukit ajrut2an, akhirnya sampe di Kuta. Jalan muyuss!!

Langsung kugas si PZOO. Ga bisa pol juga sih. Soalnya jalan tambah rame sama orang-orang bermotor dengan gembolan segunung. Baru pulang dari pasar sih kayaknya.

Desa Sade dan BIL kulewatin. Aseek. Jalan Tol Bandara lagii! Kali ini gaspol bisa sampe 107 kpj. Padahal berangkatnya dapet 103 pun susah banget. Kenapa ya?

Dan perjalanan kembali ke mataram ini, sama seperti berangkatnya, berkali-kali terpaksa ngerem dan merutuk gara2 pengemudi yang seenaknya. Bisa-bisa jantungan nih.

Alhamdulillah, pas odometer nunjukin 130km, aku sampe kantor jam 9 teng, tanpa ada insiden. Bos ku ga nanyain. Horeee..!!

The Map

Posted in: adventure, biker