Kinan Pertama ke Dokter Gigi

Posted on 15 October, 2012

1



Hari Saptu, 13 Oktober 2012 kemaren, bunda Kinan bilang kalo kinan harus diperiksa giginya. Ternyata, gigi geraham Kinan item2 gara2 hobi makan coklat, yang ditambah dengan males sikat gigi.

Rencananya sih, sesuai rekomendasi, mau dibawa ke dokter gigi yang di jalan Riau, depannya lembaga bahasa Lia. Terus terang, baik emak ataupun bapaknya gatau dokter gigi itu, soalnya 22nya alergi alias takut sama yang namanya ke dokter gigi… Hahaha…

Dari hasil browsing, ternyata di situ bukan dokter, tapi rumah sakit khusus Gigi. Bused dah 27 taun tinggal di bandung baru tau kalo di jalan Riau ada rumah sakit gigi. Taunya cuman tempat FO doang.

Senin pagi tadi (15 oct) aku duluan meluncur ke RSG, jam 8:20 nyampe. Parkirin motor, dan masuk. Di pintu masuk ditawarin nomer antrian. Bused dah udah dapet no 64! Lapor sama bunda kinan, ternyata mereka masih di rumah. Ya sudahlah, antri aja. Ruang tunggu nya ga terlalu besar, cuman sekitar 6×6 meter ajah. Ada 4 deret kursi di tengah ruangan, dan 1 deret kursi nempel ke 2 sisi dinding. Di sebelah kanan ada kasir. Pas di seberang pintu masuk ada loket pendaftaran. Tempatnya lumayan bersih dan berbau khas ruang dokter gigi. Sereeemm.

Seperempat jam nunggu, no.64 dipanggil. Disuruh isi formulir, dan ditanya2 standar : siapa yang sakit, udah pernah kesini / belum, gitu2 lah. Yak isi formulir. Nama, umur, tempat tanggal lahir, Nomor telepon, alamat lengkap… Waiiit… Diminta RT / RW kecamatan kelurahan segala. Buat apa sih? Emangnya pihak rumah sakit mau ngirim parsel gitu?
Terpaksa telpon bunda Kinan, soalnya udah lupa alamat lengkapnyah… Hihihi…

Beres isi data, dikasih kartu antrian. Dapet nomer 14 neh. Lumayan ga banyak pasien khusus anak hari ini. Duh nunggu dimana ya? Di ruang tunggu mah males pisan. Tampang2 sakit gitu. Eits… Tapi ada juga sih beberapa penampakan manis cewek2 dan ibu2 muda yang nganter anaknya… Hihihi…
Keluar aja aah.. Di pintu masuk, tiba2 berhembus selarik asap. Busedd.. Tukang parkir dan beberapa bapak2 lagi asyik ngerokok di depan. Asepnya masuk ke ruang tunggu. Duh ganggu banget neh. Akhirnya milih keluar sekalian, dan nongkrong di tukang bubur kacang ijo pinggir jalan..

Setelah sepeminuman teh, (kayak di cerita wiro sableng aja yak) dan semangkok bubur kacang ijo, akhirnya Kinan dan bunda Kinan muncul. Langsung masuk,a dan cari ruang 7 yang kata toang parkir (sambil menghembuskan asap rokoknya) adalah ruangan periksa gigi khusus anak2.

Baru juga nyampe depan pintu ruang 7, nomer antrian Kinan udah dipanggil. Yaksip langsunglah kami masup diiringi tatapan sirik penunggu yang lain. Hehehehe… Maap ya kite kan udah ambil antrian dari tadi.

Masuk langsung disambut sm dokter setengah baya gemuk bertampang ramah. Kinan dibimbing naek ke kursi periksa. Untung nurut. Dokternya ramah bin friendly ke anak2 nih. Asik deh. Dia kalo mau ngapa2in ngejelasin dulu ke Kinan. Untung kinan nya juga lagi soleh. Kooperatif dan nyantei banget lah. Yang gemeter dsn geli2 malah emak bapaknya. Kami kan benci dokter gigi… Denger suara desingan mesin semprot gigi aja udah bikin merinding…. Hiiiiii…

Diperiksa, dinersihin, disemprot, ditambal sementara.

Beres deh.

Setelah diwanti2 ga boleh makan selama sejam kedepan, dan kontrol lagi senin depan, kami langsung kabur dari ruang gigi. Geliiiii…

Dari sini langsung antri 5 menit di loket, dan ga sampe 3 menit di depo obat. Biaya daptar dan dokter 50rebu, biaya obat 15rb. Murmer lah. Psssttt.. Padahal kalo mau bandel langsung kabur setelah periksa gigi bisa banget tuh.. Wong ga ada yang jaga…. Hihiihihii…

Poto2ny entar diaplod deh.. Gatau cara aplod dari sini… Udah diaplod yaa..

 

Bandung, 15 Oktober 2012

Tagged:
Posted in: kinan