Bike Crash Accident

Posted on 2 November, 2012

0



20121102-062203.jpg

Kid, lagi-lagi aku jatuh dari sepeda.
Ya sebenernya sih ga aneh. Namanya juga kegiatan outdoor yang beresiko tinggi. Malah aneh kalo ga pernah jatuh. hihihi..
Tapi jatuhnya kali ini lumayan parah.
Gini Ceritanya :

Saptu, 27 Oktober 2012.

Jam setengah tujuh pagi aku terbangun (lagi). Gara-gara semalem baru bisa tidur jam 1an, jadinya abis sholat Shubuh aku tidur lagi. Bangun masih rada lulungu (linglung karena ngantuk), liat jam, dan teringat kalo pagi ini temen2 LFXC sepedahan ke Bukit Cacing. Jadi aku segera cuci muka, pake celana folker, masang earphone Sennheiser, nyalain GPS, nyalain Endomondo, pake Sarung tangan, pake kacamata, pake helm, pake sepatu cleat Shimano, cek tekanan ban, pompa ban, dan berangkat gowes setelah ngunci pintu. Ribet yah. Padahal mau gowes doang.

Keluar gang Bambu Runcing langsung nyeberang ke kanan, dan memasuki jalan tembus ke Langko. Gowes agak cepet karena udah kesiangan. Pasti temen2 LFXC udah start dari Rembige neh. Kecepatan kujaga di 20-25kpj. Sesekali bunny hop naik ke trotoar. Emhh.. Setelan rebound RST Storm travel 140mm ini kok ga enak ya. Redamannya terlalu lambat, bikin pompaan tangan yang mau ngangkat ban depan malah jadi teredam. Jadi sambil gowes kuputer2 kenop rebound sampe nemu setelan yang pas. Sampe di perempatan udayana belok kiri, dan kutambah kecepatan. Udayana pagi ini masih sepi euy. Yang olahraga pada kemana ya?
Sampe di bunderan ex bandara Selaparang, belok kanan, dan di setopan Rembige belok kiri. Tuh bener kan udah ga ada siapa. Lanjut terus ke Cacing. Masuk ke jalan kecil, mulai nanjak. Shifting ke gir ringan untuk mempertahankan cadence. Naek teruus. Keringet mulai membanjir. Ampir seminggu kerja sampe malemt terus bikin ga sempet sepedaan. Ditambah semalem kurang tidur bikin stamina cepet turun.

Lagi asik2nya ngatur napas ditanjakan, liat bu Andy lagi asik melenggang. Lhoo mana sepedanya bu? Dia malah cuman senyum2. Ternyata sepedanya dituntun sama Izzi, sambil gowes di tanjakan! Hebat euuyy. Gowes sepeda sendiri aja udah cape. Ini malah sambil nuntun sepeda.

Di ujung tanjakan kususul Izzi. Bukan karena aku lebih cepet gowesnya, tapi karena dia berhenti nungguin bu Andy.. Hehehe. lanjut gowees, dan 5 menit kemudian sebelum puncak, nyusul oom Andy yang lagi TTB. Hihihi… Sampe puncak nemu om Dego dan 2 temen LFXC lainnya. Ga apal euy.

Setelah santai dan ngobrol2, kami meluncur ke bawah. Oom Dego paling depan, aku kedua. Asik ngikutin oom dego meliuk2 di trek sempit bukit cacing ini. Bawa sepedanya kenceng, tapi smooth. Enak diikuti. Semakin turun, kami semakin jauh meninggalkan yang lain. Gas ppool!!! Kutempel terus oom Dego. Sempet agak ketinggalan di tikungan, tapi di trek lurus bisa kutempel lagi. Aneh, kalo diperhatiin, bannya oom dego nempel terus di trek, sedangkan ban depan minion DH ku kadang2 ngesot di tikungan berpasir. Serem euy!

Dan kejadian deh, lagi kenceng2nya nempel, trek berbelok kanan langsung ke kiri. Aku yang nempel telat mengantisipasi pasir di belokan. Ban depan ngesot di pasir, dan aku terhempas keras ke kanan. Cleat di pedal baru lepas setelah sepedanya menimpaku, dan nabrak pohon kelapa.

Meringkuk kesakitan di tanah, secara reflek mulutku tak henti2nya mengeluarkan erangan. Agak ngerasa ngeri karena sama sekali ga bisa ku kontrol. Saat temen2 di belakang, aku masih terus mengerang. Akhirnya sakit mereda. Cek badan. Ga ada luka luar, agak sakit di rusuk kiri dan telapak tangan kiri. Tapi tampaknya semua baik2 saja. Lanjut!

Gowes lagi walaupun ga sekencang tadi. Oom dego udah nungguin di belokan S berpasir. Dia ga tau kalo aku jatuh. Hehhee.. Lanjut di turunan pasir, aku masih ngebut, malah masih bisa susul2an, walapun di ujung tikungan yang penuh pasir terjatuh bodoh sekali karena telat lepas cleat.

Selepas trek, adrenalin mulai menurun, baru mulai kerasa kalo sendi jempol tangan kiri senut2. Tapi masih bisa megang handlebar dan bisa ngerem. Lanjuttt. Namun selepas perumahan Bumi Selaparang Asri, sakit di jempol menghebat, dan keringat dingin membanjir. aku berhenti, dan ternyata engsel jempol lepas. Gawat. Ga bisa gowes ini. Aku cuma bisa terduduk di pinggir jalan menahan sakit yang menghebat. Akhirnya temen2 nyariin angkot, biar aku bisa loading.

Di angkot bbm dan telpon sana sini nyari tukang urut. Supirnya nyaranin ke meninting, eh udah jauh2 kesana, tukang urutnya pergi. Alhamdulillah temen2 gowes banyak yang ngasi info. Janjian sama tukang urut bernama Dewa di kost. Sampe kost, sepeda dibawain sm Anda, dan aku berjalan terpincang2. Yak, betis kanan juga memar euy.

Ga lama pak Dewa dateng. Orangnya santai dan banyak senyum. Dari pengecekan kilat disimpulkan bahwa masalahnya cuman lepas engsel. Tapi karena engsel jempol terdiri dari banyak tulang, maka benerinnya harus dikid-dikid. Ampuun. Pasti sakit banget ini. Dengan bermodalkan lap untuk genggaman, dan handuk buat digigit2, perbaikan jempol dimulai.

Jempolku diurut, dibengkokkan, ditekan, diputar putar. Sakitnya ampuun deh. Kugigit handuk keras-keras untuk menahan teriakan. Malu kaann.. Anda sm Niniek malah cekikikan ngetawain.
Setelah berjam-jam menahan sakit. Eh lebay sih. Ga sampe setengah jam, tapi rasanya lamaaaa bgt. Duh astaghfirullah. Baru sakit segitu aja. Gimana di nerakaa? Jauhkanlah aku ya Allah.

Alhamdulillah, keringet dingin ilang, senut2 ilang. Masih sakit dan bengkak sih. Tapi jauuuhh lebih baik dari sebelumnya. Kata pak Dewa sih, semingguan udah normal lagi.

Pelajaran penting

Ini kedua kalinya aku terjatuh parah saat bersepeda. Yang pertama adalah saat downhill di Cikole. Aku terjatuh dan terbanting keras hingga satu baut topi helm fullfaceku patah saat melewati drop off prewed (kalo ga salah namanya itu). Malamnya, aku baru sampe di Bandung sekitar jam 2. Pagi2 udah langsung downhill.

Sama dengan kejadian kali ini. Malamnya aku baru tidur sekitar jam 1, setelah berhari2 sebelumnya selalu kurang tidur.

Kupikir, itu salah satu penyebab kecelakaan. Badan yang kurang fit, refleks melambat, stamina juga cepat sekali turun.
Jadi, kuingatkan diriku sendiri : jangan melakukan kegiatan ekstrim kalau malamnya kurang istirahat!!!

Jum’at, seminggu setelah kecelakaan. Siap2 gowes santai ke kantor ah.

Tagged:
Posted in: adventure, gowes