Kinan I’m Fallin In Love

Posted on 19 December, 2012

7



20121219-083721.jpg

Seperti kalian tau, aku ini suka sekali travelling, motoran, dan sepedahan.

Namun, sebulan belakang ini, minatku berubah.

Seperti yang kutulis dalam “Penantian Berakhir!” dan , “Kinan Pertama Ke Dokter Gigi“, alhamdulillah aku sekarang setiap ke Bandung selalu ketemu Kinan.

Berenang di Batununggal
Berenang di Kampung Gajah
Nyari Baju Lebaran
Keliling Kampung Gajah seharian
Keliling Taman Lalu lintas seharian
Ke Dokter Gigi
Nyari Kue Ulang Tahun
Nyari Sepatu di Bandung
Jumatan
Ke Kidzania Jakarta
Jemput ke TK Al Biruni
Ulang Tahun ke-6
Seharian keliling Blok M + Plaza Indonesia

Bahkan di acara berenang di Batununggal yang terakhir, Bunda Kinan udah ngelepas kita berenang bareng berdua aja. Bunda Kinan pergi sama Ibu Bapak… ^_^

Sepele ya keliatannya? Tapi untukku yang sempet 3 tahun lebih ga ketemu Kinan, setiap momen dan setiap kesempatan ketemu itu amat berarti, dan amat ditunggu-tunggu😀

Dan itulah yang bikin aku berubah :

Kegembiraan Kinan yang sampe lapor ke SEMUA temen sekelasnya, sampe ke Gurunya saat pertama kali aku datang jemput ke sekolahnya (TK Al Biruni), “bu, itu ayah. Ayah jemput” atau
“hei Bunga (nama temennya, bukan nama sebenernya, soalnya lupa.. xixixi), itu dibelakangmu ada ayah, Ayah dateng jemput akuu..”

Rasa senang dan terharu saat itu jauh melebihi saat aku dapet sorak-sorai dan tepukan puluhan member Prides saat Jambore I di Jogja 4 tahun lalu. Saat aku itu aku sampai di Jogja setelah bermotor menempuh ribuan kilometer dari Luwuk di Sulawesi sana.

______

Kepuasan jadi orang lokal pertama yang sampe Puncak Rinjani saat sunrise setelah berjuang di tanjakan terjal berpasir selama 4 jam di suhu 0 (yak, betul, nol derajat!! Pake Celcius ya. itu yang dikatakan Casio Pathfinderku lhoo!) kalah dengan kepuasan seharian jalan2 sm Kinan keliling Blok M dan Plaza Indonesia. padahal pegel kakinya sama.. xixixii.. plus maen kejar-kejaran dan gendong-gendongan soalnya.

______

Bahkan, jadwal gowes rutin dengan temen-temen Jejak dan Koskas tiap aku pulang ke Bandung, harus ngalah demi ketemuan sama Kinan. Seminggu lebih cuti di Bandung, cuman gowes 2x, padahal kalo dulu mah tiap hari. Bahkan sama sekali ga nyempetin singgah di Dedi bike dan ke Kosambi. 1 minggu penuh kukosongkan jadwal, cuman biar sewaktu2 Bunda Kinan ngasi kabar kalo aku bisa ketemu Kinan, aku bisa langsung berangkat tanpa terhambat acara apapun..

Dan sekarang, dengan sederetan hari libur akhir tahun di depan mata, aku sama sekali ga berminat untuk jalan-jalan menjelajah tempat2 yang belum kudatangi disini (please note that now I live in Lombok, one of most beautiful tourism destination in Indonesia, right?), jalan2 ke Bali yang tinggal nyingcet dikit, atau jalan2 ke luar negeri.

Sepedaan juga ga janjian sm temen2 LFXC, padahal ada beberapa acara sepedaan disini.

Yang kepikir ; “Kapan ya bisa ketemu Kinan lagi”
Trus kalo aku bikin acara sendiri,

Bener-bener Fall in Love ini mah..

Trus aku harus gimana ya?

Tagged:
Posted in: home, kinan