Kenikmatan Itu (tak lagi) Sederhana

Posted on 8 February, 2013

3



Nothing compares to the simple pleasure of a bike ride

Sepedahan di Langowan

Kata-kata powerful dari JFK alias John F. Kennedy ini bener banget..

saya ulang lagi…

Nothing compares to the simple pleasure of a bike ride

bener kan?

Err.. Bener banget saat saya masih kecil maksudnya.

Ya, waktu kecil, dikasi sepeda mini (tinggi bgt, bikin gowes agak jinjit, dan saat berhenti harus turun dari sadel karena sepeda yang kebesaran) buat belajar sepeda itu udah sueneng bgt. Sampe sekarang saya masih ingat saat pertama saya akhirnya bisa menggowes si sepeda mini tanpa bantuan ban penyangga. Lapangan PDAM Gelap Nyawang, semilir angin, jalan beton yang ga begitu rata, tepukan semangat dari Papih, sore yang cerah setelah hujan, bak mobil pickup buntung warna coklat tempat saya dan Ceuceu asik ngobrol selama perjalanan dari dan ke gelap nyawang. Semua masih segar dalam ingatan.

Road bike murah untuk berangkat sekolah ke SMP2, telah memberi banyak kenangan indah. Boncengan dengan kecengan (cieee), gowes hunting nasi goreng dan baso dengan Genta, offroad di jalan padasuka yang waktu itu penuh kubangan. Lagi-lagi, itu masih segar dalam ingatan.

Lengkapnya bisa dibaca di tulisan Aku dan Sepeda

"Leony"

foto di kantor Gubernur Gorontalo

MTB pertama di Gorontalo : United Nucleus, RST Gila, Alivio, Alexrim, Tektro IO. Hampir tiap pagi dan tiap weekend dihabiskan dengan menjelajah Gorontalo. Ga kenal AM, FR, XTR, Fox, DT Swiss, Funn, SRAM dan berbagai macam teori-teori gowes. Just me and my nucleus. Simpe pleasure.

My Simple Pleasure terusik saat gowes bareng temen-temen Manado Happy Fun Bike. Namanya aja Fun Bike, tapi isinya goweser-goweser dengan sepeda high end yang harganya ngalah-ngalahin Sepeda Motor : Da Bomb, Commencal, Scott, Spez, dan sedikit yang pake WimCycle.
Saat istirahat setelah nanjak. Waktu itu saya ada di depan, sama2 salah satu sesepuh gowes (memang udah sepuh.. hehehe) bersepeda Scott. Dia komentar gini, “Kamu tuh bikin malu orang Bandung aja, masa sepedanya kayak gitu” sambil nunjuk si Nuke.

Hei, apa yang salah dengan si Nukleus? Bukankah “yang penting sepedaannya, bukan sepedanya”? Toh selama ini juga saya baik-baik saja menggowes si Nuke kemanapun. Nanjak ga masalah, turunan pun ga ketinggalan, protes saya dalam hati. Ya, cuman dalam hati, soalnya segan juga sama si sesepuh ini, plus takut pulangnya ga dikasih tumpangan.. hihihi..

Tapi setelah itu jadi mikir-mikir, harus ganti sepeda gitu? (liat tulisan : Memilih Sepeda pengganti United Nucleus : Wim Cycle Adrenaline Agent, Element AMS Pro, United Patrol 512 atau Polygon Collosus)

Setelah ngerasain enaknya shifting pake shifter XT, airshock Rockshox, Fork air Rockshox / Fox, jadilah gowes itu tak lagi sederhana.

Gowes jadi nikmat “kalau” pake frame hornet, shifternya minimal Deore, Crank nya minimal SLX, ban nya anu, velg nya inu, sarung tangan, helm,… duuuhhh… ampuuun…

– pengen jadi anak kecil lagi –

Posted in: gowes