Malaysia Trip : Nikmatnya Coklat di Cocoa Boutique

Posted on 18 April, 2013

7



Kamis, 24 Januari 2013

… sambungan dari “Serunya Batu Cave saat Thaipusam

Dari Batu Cave, kami pake KTM Komuter lagi, tadinya sih, mau balik ke hostel melalui jalur yang sama dengan berangkat, tapi kami dikasi tau, ke hostel kami yang terletak di deket Chinatown itu lebih gampang turun di Kuala Lumpur platform. Jadinya kami skip turun di KL Central, dan lanjut sampe KL Platform.

Keren nih, Stasiun Kuala Lumpur kayaknya stasiun utama lama gitu. Guedee.. Tapi sepi😀

Stasiun Kuala Lumpur

dari situ ambil jalan keluar ke arah petaling street.

Petaling Street

Jalan kira-kira sekilo sampe deh ke Hostel. Lebih simpel daripada harus naik turun MRT ternyata. hehehe..

Buru-buru mandi dan caplok roti yang disediain pihak hostel, trus langsung packing. Check out dari hostel karena sorenya Kami mau ke Genting, tapi ransel dititip di resepsionis. Males juga berat-berat bawa ransel ke KL Tower.

Jalan ke Terminal Pudu (lagi), cari makan

di sebelah mal (depan hostel) nemu yang jual jus buah gitu. Lumayan dah cuman 1 ringgit😀

jus.. juss..

wow.. Penasehat Perkawinan??😦

makan nasi campur, trus cari taksi. Agak susah juga ternyata. Karena aturannya taksi itu hanya boleh diisi ber 5 (termasuk supir), sedangkan kita aja udah berlima. Kalo ketauan melanggar, bisa kena semprit polisi diraja malaysia dan kena denda 300 ringgit. Akhirnya setelah berkali-kali nanya, kami dapet taksi yang mau anter ke KL Tower dengan biaya 12 ringgit.

maaf supir taksi nya sembunyi gamau dipoto

Di jalan, sang supir taksi nawarin buat singgah ke Cocoa Boutique, free of charge. Ya sudahlah, kami pun jadinya singgah dulu ke Cocoa Boutique yang terkenal itu. Ternyata posisinya pas disebelah Pusat Informasi Pariwisata nya Malaysia yang deket Petronas. Yaelaaahh.. beberapa taun lalu berarti saya lewat sini. Tapi ga tau… *hammer

Cocoa Boutique

Masuk sini dikasih sticker, sama kayak kalo kita ke toko oleh-oleh Krisna di Bali.

17 euy!

Masuk, dengan didampingi oleh tour guide gratisan yang disediain pihak toko. Kita dijelasin berbagai macam coklat yang ada disitu. Setiap jenis coklat yang dijelasin, kami dikasi testernya.. huumm.. yummiiee..

Dan, kami yang asalnya ga niat beli, jadi belanja dah. Saya malah belanja paling banyak, soalnya inget ibunda di rumah suka sekali sama coklat. Jadilah saya beli coklat curah obralan 3 kantong seharga 120 ringgit. (Ampir 400 rebu tuh, tapi tottally worthed, karena kata ibunda, coklatnya uenaaakkk bgt).

Pssstt.. Sebenernya kita ga boleh poto-poto di dalem, tapi saya berhasil ngambil beberapa gambar. Hehehe..

Dalem Cocoa Boutique. Mahal yaa

Habis belanja

abis belanja coklat pakcik!!!

Yak, cukup belanja-belanjanya. Naksi lagi. Langsung ke KL Tower

Plat Nomer Disamarkan demi keselamatan sang supir taksi baik hati

lanjut ke tulisan Malaysia Trip : Mengintip Kuala Lumpur dari KL Tower

Posted in: adventure, traveling