Udah Nikah?

Posted on 29 April, 2013

4



Kid, Minggu kemaren, saat harus mencairkan cek sebuah Bank BUMN, aku ditanya sama teller yang cantik dan manis : “udah nikah mas?

Saya : “Err..”

Sebenernya, itu sebuah pertanyaan yang sederhana dan sangat sering kita tanyakan ke orang lain, ataupun sebaliknya. Betul kan?
Tapi ternyata, menjawabnya terasa sulit. Setidaknya untukku.

Tahun 2005
Mr. X : Udah Nikah kang?
Saya : Insya Allah awal tahun depan. Minta doanya ya. (sumringah)

Tahun 2006-2007
Mr. Y : Udah nikah mas?
Saya : Alhamdulillah udah pak, Alhamdulillah juga, istri saya lagi hamil. Laki-laki. (berbunga-bunga)

Tahun 2007-2008
Mr. Z : Udah nikah mas?
Saya : Udah pak (nada datar)

Mr. Z : Udah punya anak?
Saya : Udah pak (tangan mulai berkeringat dingin)

Mr. Z : Kok ga diajak kesini?
Saya : ILagi S2 di Bandung pak (menghela nafas, tangan tambah berkeringat)

Mr. Z : Wah hebat ya
Saya : …. (Senyum terpaksa, ambil bata, lalu lempar ke kaca-hanya dalam pikiran)

Tahun 2008-2012

Jawaban Bisa Bervariasi, gimana kondisi hati. Biasanya sih sensitip kalo ditanyain.

Skenario 1 :
Ms. X : Udah nikah mas?
Saya : Udah mbak, udah pisah… (nada datar)

Ms. X : Maksudnya? (heran)
Saya : Maksudnya saya udah pisah dengan istri saya mbak (masih datar)

Ms. X : Oh.. Maap (salting)
Saya : Gapapa mbak (senyum kecut.. dan suasana jadi ga enak)

Skenario 2 :
Ms. Y : Udah nikah mas?
Saya : Belum mbak (dilanjut dalam hati : ”belum 2 kali”)

Ms. Y : Ohh.. saya juga(tampak berbinar-binar – SUER! :p )
Saya : …….. (senyum dikulum)

Skenario 3 :

Mungkin karena saya tampak udah dewasa, jadi beberapa orang menganggap saya udah nikah, dan langsung ke pertanyaan berikutnya :
Ms. Z : Mas keluarganya dimana?
Saya : Di Bandung (nada datar, males jelasin panjang-panjang)

Ms. Z : Oh, kok ga diajak kesini?
Saya : Ibunya lagi kuliah (nada datar sedikit menaik)

Ms. Z : Ga kangen mas?
Saya : Biasa aja… (senyum dikid, pake nada final- Jedotin kepala ke tembok, ambil linggis, gali lubang, trus masuk ke dalemnya…)

;

Tahun 2012-Sekarang

Udah boleh ketemu kinan. Jadi udah bisa santei

Skenario 4 :
Ms. X : Udah nikah mas?
Saya : Udah mbak, tapi udah pisah… (senyum)

Ms. X : Oh, maap ya mas (salting)
Saya : Gapapa kok mbak (senyum kalem)

Ms. Z : Ada anak??
Saya : Ada mbak, laki2, ganteng kayak Bapaknya, Namanya Kinan. Sekarang udah TK besar. Bentar lagi masuk SD. Gile ya SD sekarang, udah mahal, pake psikotest lagi. Kinan suka banget berenang, suka banget kereta api. tiap ke Bandung waktu saya full buat maen sama Kinan…. (semanget berapi-api cerita)

Skenario 5 :

Biasanya kalo lagi rame2, saya pake ini
Mrs. Y : Mas Insan keluarga disini?
Saya : Engga Bu, keluarga di bandung (kalem)

Ms. X : Oh, istrinya kerja ya? Kok ga diajak kesini aja?
Saya : Ibunya Kinan udah jadi dosen tetap di Bandung bu, trus lagi ngajuin S3 (masih kalem, ngeles dikid… xixixi..)

Lagian sekolah disini kurang oke bu. Kinan udah mau masuk SD, itu SD yang sama dengan tempat ibunya ngedosenin. Jadi enak, gampang diawasin, trus biayanya juga murah, karena dapet diskon. Anaknya ibu sekolah dimana bu? (yak, mari kita alihkan pembicaraan ke anak2 saja….)

;

Susah ya? Mmm.. begitulah. Tapi… practice makes perfect. Sekarang bisa ngobrol dengan santai… (baca : lebih pinter ngebohong). Dan terutama sih, ga bikin temen ngobrol jadi ga enak ataupun salting. Hehehe…

Lanjut ke cerita di atas..

Udah tau kan saya jawab pertanyaan teller cantik itu pake skenario yang mana?😀

20130429-180143.jpg

Posted in: catatanku