Kok Jalan-Jalan Terus?

Posted on 13 January, 2014

9



image

Yak, itu pertanyaan yang cukup sering saya terima…

Dan biasanya, saya jawab enteng sambil lalu aja, “ya emang kerjaan gw ini. Jalan2. Kalo ga jalan-jalan malah dimarahin bos. Xixixixi..”

Tapi… Pertanyaan dan pernyataan lanjutan dari seorang temen bikin saya agak tercenung.

“Cuma itu kalo bisa hobi travelnya kalo udh nikah (lagi) dikurangi..

Karena itu bikin orang berpikir klo kamu masih mau sendiri dan belum mau terikat…”

Hmmm.. Begitukah wahai para pembaca yang budiman?

Aah.. Kalo pemilik akun twitter @duaransel pasti ga setuju.. Sebagian besar followers nya juga.. Hahaha..

Dan tentu saja.. Saya juga ga setuju doong.

Ini beberapa alasan saya

:

Sekarang, saya sedang tugas di Lombok. Sendirian. Dari beberapa pilihan aktivitas pengisi waktu luang, kayaknya jalan-jalan adalah pilihan yang paling bagus. Di saat weekend saya biasa sepedahan atau motoran keliling lombok, dan sekarang malah lagi keliling Sumbawa karena lagi tugas. (Ssstt.. Nantikan riding report nya yaa).

Emang pilihan lainnya apa?

Olahraga bareng.
Mmm.. Saya kurang suka futsal. Kadang aja tenis dan batminton.

Hangout sm temen2. Makan, karaoke, atau nonton musik hidup di senggigi.
Makan? Malem? Boros dan bikin gemuk tuh.
Karaoke? Live musik? Lebih boros dan Biasanya larinya ke minum dan cewek. Aahh.. Engga lah.

Lagian kegiatan malam gitu bikin bangun pagi ga segar. Ga fit buat gowes.

Sebenernya, diem di rumah, mengaji dan membaca buku bagus juga sih. Cumaan… Lama di rumah sering bikin melankolis karena kangen sama Kinan. hahaha…

soo.. While i live in paradise island, having time, enough money, and badan masih mendukung… I explore it, dan kemudian kutulis di sini untuk dibaca kalian. Setuju?

Atauu.. Kalian lebih suka baca FR saya ke tempat hiburan malam di senggigi? Ups.. Engga akan deeh. Bisa2 digebukin Kinan.. Xixixi..


Yakin kalo udah nikah (lagi) hobi jalan-jalan berkurang?


YAKIN!

2 taun belakangan ini, Kalo lagi di Bandung, sepeda udah hampir ga tersentuh. Si Mosso, Si Kornet.. Mereka yang dulu tiap ke Bandung kubawa gowes kemana-mana bareng anak-anak Koskas Bandung / Jejak, sekarang hampir selalu nganggur. Paling dipake gowes ke Gading biar bisa gowes bareng Kinan, atau pemanasan doang ke jalur J2C Tamiya di deket rumah.

Ajakan turing ataupun backpackingan dari temen-temen di Bandung selalu kutolak. Its family time!

Pengennya sih, jalan-jalannya tuh bareng kluarga. Travelling sm istri keliling dunia. Tolong aminkan yaaa.

Rencana saya, tahun ini minta pindah tugas ke Bandung. Memang, peluang tugas luarnya (baca : jalan-jalan) lebih kecil, tapi peluang dekat dengan keluarga jauuuhh lebih besar. Sudah saatnya dekat dengan keluarga. Sudah saatnya bersama Kinan setiap hari.

Soo… Doakan proses pindah ke Bandung cepat, aman dan lancar yaa..

back to leptop…

I don’t smoke
I don’t drink
I don’t play with chicks

For now..
I am traveller
I am adventurer

setuju?

Ditulis di Sumbawa Besar, sambil goler-goler dan kangen Kinan.

Miss u so much kiddo!

Posted in: catatanku, home