Kamana Hungkul Kang?

Posted on 15 February, 2014

13



Kid, pertanyaan ini banyak ditanyain ke sayah belakangan ini :

Hei! itu RR kok belum selesai aja? Kemana aja sih? Lagi kena Writer’s Block ya? Sibuk ya? Males ya? … ya? …ini… ya? … itu yaaa??

13 Januari 2014 ke 15 Januari 2014. Itu jarak antara tulisan terakhir “Kok Jalan-Jalan Terus” ke tulisan ini.

20 November 2013 ke 15 Januari 2014. Itu jarak antara RR ketiga Long Way Ride to East. Err… November 30-20 = 10 hari. Desember 31 hari. Januari 31 hari. Februari sampe hari ini 14 hari. 10 + 31 + 31 + 14 = 86 hari. CATET! DELAPAN PULUH ENAM HARI saya ga nulis serius. Ampir tiga bulan dong! Dan itu LAMA banget. Dahlan Iskan yang segitu sibuknya aja masih bisa nulis Manufacturing Hope nya mingguan rutin. Udah sampe edisi ke 115.

Lhaa gue yang kerjaan cuman seiprit ini kok belum bisa aja ya nulis rutin. Ga usahlah mingguan. Bulanan pun engga. Aku merasa gagal. Hiks.. (psst ini hanya lebay kid. Kata-kata Ayahmu ini jangan ditiru yaa.. #toyorjidatsendiri)

OKe, apa yang seharusnya kutulis dalam rentang waktu 3 bulan itu? hhmm.. Banyak! Mari hitung sama-sama :

  1. Bulan Desember saya berkesempatan berkunjung kembali ke Manado. My 2nd hometown selain Bandung. Makan kepala ikan bakar Sukur Jaya yang maknyus, mendatangi pekuburan elit yang harga per petaknya sampe 40juta, makan di Danau Tondano, sampe nongkrong malem-malem sambil nyaraba di Bulevar. Mantap!
  2. Akhir taun, saya kembali mengunjungi Bromo. Perjalanan Kargo Kereta Api sampe Surabaya-Bromo-Banyuwangi-Bali-Lombok. Pake motor Kawasaki D-Tracker Supermoto yang sering disangka Trail KTM karena warnanya oren. Bromo is always awesome! Ngebut pake supermoto di lautan pasir itu super sekali! Nyusulin motor-motor lain yang tertatih-taih menyeimbangkan diri itu serasa lagi rally paris-dakar… (Jiahahaha.. lebay lagi).
  3. Sembalun. Biar masih musim hujan, saya dan beberapa teman sekantor motoran ke Sembalun. Kena ujan guede. Basah kuyup parah sampe akhirnya rencana kempingnya batal dan memilih untuk tidur di penginapan. Hahaha.
  4. Next Chapter of Long Way Ride to East. Dimana saya akhirnya berhasil naikin si Neng Sherry sampe batas nol kilometer NTB. Dimana itu? SAPE. Itu nama kotanya ya. Bukan kata pertanyaan. Selain Sape, saya juga sempat berkunjung ke desa Pancasila, Calabai. Tempat dimana Pos Pendakian ke Gunung Tambora berada.
  5. Hampir 3 minggu tugas di kota Sumbawa Besar, seharusnya sudah cukup banyak materi yang bisa saya kembangkan jadi tulisan : WaterPark, Pantai Goa, Batu Gong, Pulau Moyo, susu kuda liar fresh from puting susu kudanya, kopi luwak aseli, singang, sepat, sira padang,  sampe lele-lela.
  6. Kinan. Kami bertiga (sama Bundanya tentu saja), udah banyak maen kemana-mana. Bahkan kadang ramean sama temen-temen. Maen ke Floating Market Lembang (lagi), nonton Lego The Movie, berenang ramean ke Roemah Bata di Guruminda, hobi barunya dengerin al Qur’an di ipad sampe tiba-tiba udah hafal 10 ayat pertama Al Baqarah, hobi baru nonton CCTV. Kinan yang rajin sholat cuman kalo sama Ayah, Kinan yangsampe sekarang ga bosen-bosennya makan shrimp roll Hokben setiap kami keluar main, dan Kinan yang sekarang tambah sering bilang, “Aku kangen ayah.. aku menyayangi ayah.” #bigHug (berkaca-kaca)
  7. Bunda Kinan. Bundamu lagi tambah sibuk mulai semester ini. Kuliah S3 di ITB (iyaa.. S3.. sedangkan ayahmu ini S1 nya ajah lulusnya lama.. hahaha..) dan ngajar di Unjani. Lebih sedikit waktu untuk Kinan jadinya. Taun ini sudah harus pindah ke Bandung ini mah. Doakan yaa.. AAmiinn.
  8. P200NS. Sekarang udah pasang sidebox E21 Givi. Braketnya dicat kuning hitam. Pasang lampu LED di handguard, pasang Engine Guard dan dudukan plat nomer Kucay, mutusin AHO. Dan sampe hari ini STNK masih belum turun. Kampret banget nih Kawasaki Indonesia. Beli 13 Oktober 2013. 15 Februari 2014 masih belum selesai coba??

Tuh.. Banyak kan??

Mana minggu depan mau ke…. ehm..  ke…. kesitu lah pokoknya. Kucoba bikin live Backpacking Report aah. Tungguin ya. Mudah-mudahan jaringan mendukung. Kalo gadget sih jelas mendukung banget. Hahaha..

Yak sekian dulu ah, mau serpis sepeda dulu.. Tulisan kututup dengan foto bertiga di Mujigae, Resto Korea yang unik dan lumayan enak di Cihampelas Walk Bandung :

insanwindy

Lha.. katanya bertiga? Kinannya mana? hahaha.. Kinannya asik maen Trainz di ipad dibelakang Bundanya, jadi ga kepoto. Jadinya poto berdua sama bunda Kinan ajah. hahaha..

Posted in: catatanku, kinan