Menyusuri (Sedikit) Jalur Sepeda Di Bandung

Posted on 24 March, 2014

3



Wilujeng wayah kieu!

Weekend kemarin menyenangkan! Alhamdulillah.

Hari Kamis sore sudah meluncur ke Bandung.
Jumat pagi ke SD Al Ghifari. Kinan bagi raport tengah semester. Alhamdulillah bagus-bagus. Emm.. sebenernya ga bagus pun tetap alhamdulillah. Hahaha…

Abis ambil raport, Bunda Kinan acara kampus. Saya dan Kinan ke Pasirlayung. Spending some father n son’s quality time. Sampe Jam setengah 10 malem karena nungguin acara favorit Kinan saat ini : CCTV.

Saptu pagi.
Janjian sama Kinan siangan. Jadinya memutuskan gowes saja ke BHD. Buat yang belum tau. BHD ini singkatan dari Bumi Herbal Dago. Sebuah tempat makan yang lumayan murmer yang lokasinya sebelahan sama Warban alias Warung Bandrek dago atas.

Gatau dimana lokasinya?

nih jalur gowes sayah :

image

Melewati gasibu dan terus kearah dago. Dibawah jembatan layang saya belok kanan…. Hmmm.. kok jadi pengen lewat trotoar kanan ya. Eits. Jangan salah. Di sepanjang jalan dago, tepatnya di trotoar kanan kiri ini ada tanda jalur sepeda. Ya, entah dengan pertimbangan apa, kami para goweser diharuskan berbagi trotoar dengan pejalan kaki.

image

Mmmm.. sebenernya bukan pejalan kaki juga sih. Emang kapan juga kalian liat ada orang yang iseng jalan kaki sepanjang Dago? Jarang kan?

image

Dengan semangat saya mulai memacu si Kornet melintasi jalur trotoar yang bertegel dan agak menanjak. Selip kiri, selip kanan, angkat ban depan… Loncatin batu, loncatin akar, Rem, pedaling, rem, pedaling. Lhaa kok repot? Serasa di jalur XC aja ini mah.

Yaaa, emang trotoarnya sih jarang dilewatin pejalan kaki. Jadi sebenernya relatif sepi. Yang banyak malah obstacle2 kayak motor-mobil yang parkir, gerobak PKL, dan kondisi trotoar yang ancur. Yang lumayan bahaya adalah obstacle yang terakhir. Tegel trotoar yang lepas, berlumut, Beton penutup got yang gak rata, akar pohon, dll. Jangan coba-coba melintasi Bike Lane ini dengan road bike ya!

image

Selain jalur yang rusak, banyaknya motor / mobil / gerobak PKL yang diparkir di trotoar Bike Lane ini bikin saya terpaksa manuver sepeda ke jalan aspal. Dan karena saya sedang berada di sisi kanan jalan, berarti saya melawan arus. Hati-hati!

image

Keasyikan maen XC “ngota” di Bike Lane Dago ini berakhir saat tiba di Simpang. Dari situ perjalanan dilanjutkan dengan lebih lambat karena jalannya lebih nanjak.. hahaha..

Istirahat cukup 2x :Di Alfamart sebelum pengkolan ke dago pakar buat beli pocari dan istirahat 5 menitan sebelum tanjakan Putus Asa warban. Nyampe deh di behade. Lumayan dah buat sepedah 4x 9 speed. Hahaha..

Pesen teh rosella, hui cilembu, dan setengah porsi lotek herbalnya. Kenyaang.

image

Alhamdulillah.

Suatu hari, akan kuajak kinan gowes kesini. Aamiin.

Properti :
– sepeda thrill 4x custom
– kamera HP LG G Pro Lite
– samsung note 2014 buat ngedit

Tagged: , ,
Posted in: gowes