TUJUH anak asuh itu… BANYAK!!

Posted on 14 April, 2014

8



Saptu sore kemarin, saya berencana gowes. Setelah ngeluarin si adrenaline baru sadar kalo handgrip sudah sobek-sobek dan bikin tangan lengket. Akhirnya meluncurlah ke bengkel sepeda langganan diseputaran Sweta.

Beli handgrip lock WimCycle 55rb, dan keracunan pulley RD warna biru anodize yang tampak mecing dengan rims da bomb revolver seharga 80rb sebiji. Stop! Ampun dah. Gini nih kalo maen ke toko sepeda.

Sambil nunggu 2 part itu selesai dipasang, saya ngobrol dengan seorang goweser yang sepedanya sedang diserpis. Goweser tersebut (mm.. biar gampang sebut aja namanya fiki – kayaknya sih nama sebenernya.. hahaha), tinggal di daerah Monjok. Sebelumnya kuliah di Bandung selama 5 tahun. Jadinya cukup ngerti bahasa Sunda.

Ternyata juga, selama di Bandung kang Fiki ini suka gowes sama anak2 Terjal, termasuk sama kang Epi yang rumahnya deket rumah Pasirlayung. Ahh, ternyata dunia sempit. Hehehe..

sengaja wajahnya saya samarkan.. takut ybs jadi ngetop

sengaja wajahnya saya samarkan.. takut ybs jadi ngetop

Lulus kuliah tahun 2012, membuat saya memprediksikan kalo umur kang Fiki ini sekitar 25 tahun. Masih muda, penuh semangat, dan punya visi hidup yang jelas. Itu kesan yang saya tangkap. Kenapa? Salah satunyakarena, dalam jangka waktu setaun lebih dikit tinggal di Lombok, dia sudah punya 7 anak angkat. Saya ulangi ya ; T U J U H !!!

Komentar pertama saya adalah, “Waduh! Banyak banget!”

Dan dengan tenangnya, kang Fiki ini bilang, “Sebenernya masih kurang kang, targetnya 10 soalnya,”

Gubrak!! 10? Sepuluh?? S E P U L U H ? ?

Hebat! Di usia yang masih terbilang muda, dan di usia perkawinan yang juga masih muda (katanya nikahnya tahun 2012), sudah berani punya 7 tanggungan, 8 plus istrinya. 9 plus dirinya sendiri.

Mantap!! Cerita berlanjut, dan saya semakin kagum. Kang Fiki ini asalnya kerja di Lombok Utara. Tapi karena jarak yang jauh dari mataram, tempat dia dan istrinya mengasuh 7 anak, akhirnya dia memutuskan keluar dari pekerjaannya disana, dan mengajar di siang-sore hari di sebuah sekolah di Mataram.

Semakin banyak saya menggali kisahnya, semakin saya kagum. Juga, jadi mikir : Lha gue udah ngapain aja???

Saya juga suka dan sayang sama anak-anak. Dulu saat pisah sama Kinan dan Bundanya, sempet kepikiran punya anak asuh. Namun kesibukan tugas di kantor, sering tugas luar, dan malah sering berpindah-pindah tugas, membuat saya mengurungkan niat.

Harus cepet balik ke Bandung, menetap disana, menikah (lagi), dan belajar angkat anak, buat adik / kakaknya Kinan ^_^

(yang baca mohon aminkan ya ^_^ )

Setuju kan kiddo?

Posted in: gowes