Kesadaran Berlalu Lintas Ini Tanggung Jawab Siapa?

Posted on 15 April, 2014

0



Masih dalam rangka gowes pagi.

Tadi pagi. Nyalain Endomondo, lalu start dari Sriwijaya gowes santai ke arah timur. Ga pake naik turun trotoar karena badan kerasa agak pegel. Hehehe…

Setelah lewat 1 setopan, belok kiri ke arah mall, dan lanjut ke utara lewat jalan baru. Asik cuaca adem karena subuhnya ujan. View ke arah perbukitan gunung sari, pusuk, dan sesaot tampak cerah. Segeerrr…

Belok kiri lagi ke arah Rembige, tembus sampe udayana. Stop.

Endomondo - Sriwijaya Cakra Jalan Baru Rembige Udayana

Endomondo – Sriwijaya Cakra Jalan Baru Rembige Udayana

Fitness fitnessan sekitar 10 menit, kemudian pulang. Kembali menyusuri Udayana ke arah selatan. Sepanjang udayana banyak sekali anak-anak sekolah bermotor. Baik dibonceng maupun bawa sendiri. Yang dibonceng, sebagian besar ga pake helm. Yang membonceng pun sebagian ga pake helm. Hadeuh!!

Polisi? Sepanjang jalan Udayana saya lihat paling engga ada 4 polisi.
Tilang? Hanya melihat 1 siswi mengendarai matic tak berhelm dihentikan polisi, namun setelah sang siswi pake helm (yang ternyata disimpen di bagasi maticnya) ya dibiarkan pergi.

Hadeuuh… #tepokjidat

Baiklah, kita lihat poto yang saya ambil berikut ini :

Lokasi : Jalan Udayana
Koordinat : -8.580155, 116.102194
Waktu : 15 April 2014, 07:05 WITA

image

Naah, dihitung-hitung, ada 9 (SEMBILAN) boncenger yang ga pake helm. Sedangkan boncenger yang pake helm.. GA ADA! emhh.. kayaknya sih ada 1. Nyempil di sebelah kanan pengendara no.7.

Dari kesembilan boncenger tak berhelm ini, hanya 2 yang keliatannya bukan pelajar. Artinya, 7 dari 9 pembonceng tak berhelm adalah PELAJAR!

Trus siapa yang bonceng?

Rata-rata yang bonceng tampak lebih tua. Orang tua, paman, atau mungkin kakaknya.

Lhaa… Orang terdekat yang lebih tua ini dicurigai adalah yang ngajarin ga bener. Trus orang-orang tua juga yang teriak-teriak kalo banyak pelajar yang ga disiplin di jalan.

Lhaa.. trus ini salah siapaaaa??? Salah Orangtua??

IYAA!!! Kok ya nyontohin hal yang jelek ke anak-anak. Ya jadinya ditiru kan?

Itu baru helm. Kalo pernah maen ke Lombok, pasti kalian sering liat yang lagi naek motor akrobat. 1 tangan pegang stang, 1 tangan pegang hape, sikut kiri nahan posisi anaknya biar ga geser. Saking sibuknya sampe ga sadar kalo laju motornya belok-belok ga jelas ngehalang-halangin pengendara yang lain.

Lha anaknya liat, trus gedean dikit.. ni kelakuan ortunya pasti dicontoh! Kayaknya percuma deh polisi rajin sosialisasi safety riding ke sekolah-sekolah… Harusnya orang tua siswa yang ikut sosialisasi!!

Jadi Salah polisi?? IYA!

Polisi kok ya cuman ngeliatin aja ini pelanggaran berjamaah tiap hari… mbok ya ditilang.. ditegur.

Trus gimana? Nyuruh polisi?

Ah udah gede. Harusnya sadar kalo mereka dibayar negara tuh buat menegakkan peraturan. Bukan cuman bengong (sori ya temen2 polisi yang merasa.. xixixi)

Negor ortu yang nyontohin dan anak-anaknya? Waduh… cape dong sayah!

Dipikir-pikir, cara paling bagus adalah NYONTOHIN. Berperilaku baik dari diri sendiri. Ga perlu teriak teriak dan nyalah-nyalahin orang lain.

Tapi, dipikir-pikir juga, saya yang lagi pake sepeda, suka seenaknya nerobos lampu merah.

DIpikir-pikir juga, saat jemput Kinan di Bandung, saya kadang bermotor melawan arah sekitar 100meter demi menghemat jarak 4 kilo dan waktu 15an menit. Duh, maap ya kiddo!

Ayah janji mulai saat ini ga akan ngelawan arus lagi kalo lagi bonceng (kecuali kepepet banget… xixixixi..)

Yuk ah mulai perbaiki perilaku kita berkendara..

Posted in: catatanku, gowes