Fly With ATR 500 (Penumpang Penumpang Menyebalkan)

Posted on 16 April, 2014

2



image

Yang sering terbang pake maskapai Wings Air pasti pernah ngerasain naik pesawat baling-baling ganda buatan Prancis-Italia ini. Wajar, soalnya sebagian besar armada Wings Air pake ATR 500. Katanya sih ada 20 biji. Saya ga ngitung. Hehehe.. Biar kata di spesifikasinya tertulis 72 penumpang (sedangkan di beberapa literatur bilangnya 78 penumpang), seinget saya nomer kursinya sampe 20f dengan konfigurasi 2 kiri dan 2 kanan. Berarti 80 penumpang ya?

Pertama naik ATR ini saya dikasi nomer 1A. Bused. Jarang banget tuh dikasi di deret 1 kalo bukan VIP. Udah bangga aja. Ehh.. ternyata kursi gak favorit. Selain paling jauh dari pintu, kursi deret 1 ini depannya dinding. Bikin kaki gabisa selonjor.

Ya, itu salah satu bedanya ATR dengan pesawat2 jet boeing atau airbus yang pernah saya naiki(selain mesin dan lain2nya yah)pintu masuknya Pintu masuk ATR ini cuman 1. Di belakang doang. Jadi kalo di pesawat lain orang pengen duduk di depan (atau di emergency exit), maka orang-orang yang biasa naik ATR pengennya duduk di belakang. Biar gampang masuk, dan gampang keluar lagi. Saya juga akhirnya kayak gitu. Hahaha..

Beruntung, kantor saya punya 1 petugas check in di bandara. Tinggal sms kode booking, data penerbangan, dan rikues posisi duduk, dapet dah tiket. Santaiii.. ga usah buru-buru ke bandara dan bengong lama di Lounge. Lumayan bisa dapet posisi di 19 atau 18.

PesawatATR ini kecil, sempit, jatah bagasi cuman 10kilo. Tas kabin juga ga bisa yg agak gedean. Saya yang hobi masuk pesawat belakangan sering kehabisan jatah bagasi. Seperti tadi. Saya duduk di 18, tapi terpaksa naroh barang di atas kursi 14. Heran juga soalnya jajaran kursi VIP dibelakang ini masih banyak yg kosong. Kok bagasi kabinnya penuh? Ternyata ini karena kelakuan penumpang lain. Mereka yang ga kebagian duduk di belakang, banyak yang males bawa barang mereka ke tempat duduknya. Alesannya karena pesawat yang sempit, males, dan biar cepet / gampang ngambil barang. Jadinya, mereka nyimpen barang di tempat bagasi daeah belakang.

Heran deh. Banyak banget penumpang-penumpang pesawat gatau etika kayak gini :
Nyimpen bagasi seenaknya, serobot-serobotan di antrian masuk ke pesawat, baru juga pesawat berhenti udah lsg berdiri dan ambil bagasi, trus berdesakan di gang pengen keluar duluan. Dulu-duluan naek ke bus, trus nongkrong di pinggir pintu, bikin yang lain susah lewat.

Daan, setelah perjuangan dulu-duluan saling sikut dari mulai mau naik pesawat sampe turun, akhirnya saya yang sering masup pesawat terakhir, keluar pesawat juga terakhir, malah keluar bandara duluan. Soalnya mereka ternyata masih harus ngantri nunggu bagasi keluar. Hahahaha.. yang kayak gitu tolol atau bego ya?

Ditulis sambil lunch di BurgerKing NgurahRai Bali

Posted in: traveling