Panduan Beli Sepeda MTB Cepat untuk Pemula (banget)

Posted on 5 June, 2014

206



Kid, ternyata sampe sekarang, AI masih sering ditanyain perihal sepeda. Terutama oleh teman-teman yang berniat beli sepeda (MTB) untuk pertama kali, dan pengetahuan tentang bagian-bagian sepeda, merk, kualitas, dll masih minim. Kenapa MTB / sepeda gunung? Karena MTB relatif bisa dipake kemana aja. Ke pasar, buat bike 2 work, CFD, sampe blusukan ke hutan.

 

Pertama dan Utama : BUDGET.. BUDGET.. dan BUDGET

Berapa budget minimal? 

Itu pertanyaan yang paling sering AI dapet. Jawabannya :

3 juta. Ya TIGA JUTA RUPIAH. Tapi, uang saya kurang. Gimana dong? Berenti baca, tanya ke orang lain aja. Atau pinjem sepeda ke orang lain. Ga setuju? Silakan. Tapi itu batasan saya. So, take it or leave it.

Berapa budget ideal?

mmm.. ini yang agak susah. Tapi kalo emang pengen mulai sepedaan”serius” sih, 15 juta adalah harga yang wajar. Dan kalo kalian budgetnya mendekati kesitu, silakan klik kesini (under construction juga).

Baiklah, masih lanjut baca? Berarti saya anggap kalian yang baca punya budget minimal 3juta.  Trus selanjutnya ngapain?

Kedua : BELI BARU. FULL BIKE!!  Beli Bekas / Ngerakit? NO!!

Jangan dengerin orang-orang yang ngeracunin : mending ngerakit gan, lebih puas, bisa sesuai keinginan, bisa belajar komponen sepeda, dll.

LU PA KAN !!!!

Kalian mau mulai sepedaan kan? Jadi menurut hemat saya ga perlu repot2 mikirin hal-hal yang kayak gitu. Beli baru, pake, nikmatin sepedaan kalian..

Kalo kalian pengennya beli bekas dan ngerakit, ya silakan. Tapi nanti urusannya jadi panjang. Ga simpel lagi. Hahaha…

Bawa duit 3 juta nya ke toko sepeda terpercaya. Nih saya tunjukkin tokonya yang di Bandung. Terserah dibilang ngiklan juga. Rodalink, Venus, Kurnia, dan toko-toko lain seputaran veteran-kosambi sana.

Oke. Udah ada di toko sepeda? Bilang sama yang ditoko, “kang/mas, saya mau beli MTB. Duitnya …… juta (isi sendiri dengan budget kalian ya), harus cukup buat :

  1. sepedanya (ya iyalah..)
  2. helm
  3. pompa portabel
  4. kacamata
  5. celana gowes berpadding
  6. sarung tangan
  7. jersey
  8. ransel + bladder (wadah air)
  9. lampu

Lha kok banyak? Tenang. Yang wajib cuman nomer 1 sama 2 aja. Saya mengurutkannya berdasarkan prioritas. Semakin kebawah prioritasnya semakin kecil. Jadi kalo kalian merasa budget ga mencukupi, silakan hapus mulai dari urutan terbawah.

Ntar, kira2 yang ditawarin sama yang empunya toko adalah ini dari 3 merek sepeda lokal Polygon, Wimcycle, atau United. Selain itu? Jangan dulu. Fokus sama 3 merk ini aja ok :

  • Wimcycle hotrod 2.1 (3juta)
26″ MTB Hotrod 2.1 AD

26″ MTB Hotrod 2.1 AD

  • Wimcycle Sting R 3.0 (2,7jt)
26″ MTB Sting-R 3.0

26″ MTB Sting-R 3.0

  • Polygon Premier 3 (2,9jt)

  • United Miami XC 77 (2,8jt)

Mungkin juga, kalian akan ditawarin sepeda MTB dari 3 merk lokal ini yang rigid, lingkar roda bukan 26 inci, atau fulsus. Saran saya, coret semuanya dari daftar :

  1. Coret sepeda yang GA PUNYA sokbreker depan (rigid).
  2. Coret sepeda yang ukuran roda nya BUKAN 26 inci
  3. Coret sepeda FULSUS (yang ada sokbreker belakang)

Gimana kalo uang saya lebih dari 3 juta?

Menurut hemat saya, sampe bujet 6 jutaan, persyaratan diatas masih bisa dipake. Pilihan lebih banyak sih. Tapi semuanya masih worth to buy.

Oke, pilihan sudah mengerucut kan? sekarang langkah selanjutnya :

 

Ketiga : Ergonomi

Menurut saya, point ketiga ini yang malah paling penting, tapi kadang diabaikan. Percuma punya sepeda mahal, keren diliat, tapi ga enak dipake.

Saatnya menentukan ukuran sepedamu. Ya, ga seperti motor yang cuman 1 ukuran, Sepeda ukurannya bervariasi. Ada produsen yang ngasi ukuran S, M, L kayak baju, ada juga yang angka : 15″, 17″, 18″ dst. Artinya apa? Googling aja ya. Menurut saya, cara paling sederhana buat nyocokin ukuran adalah dengan mengangkangi sepeda. Jadi kayak posisi naik sepeda, tapi badan berada di depan sadel, dan posisi kaki menapak tanah. Nah, kalo “anu” kalian kena / mepet rangka sepeda (besi melintang yang menghubungkan bagian stang dengan sadel), berarti sepedanya kegedean. Minta ukuran 1 step lebih kecil.

Secara Umum :

  • Lebih baik punya sepeda kekecilan daripada kebesaran
  • Tinggi 160-170cm biasanya ukuran sepeda M atau 16″-17″
  • Tinggi diatas 170cm bisa pake 17″ ke atas
  • Tinggi dibawah 160″ bisa pake sepeda ukuran 16″ kebawah.

Udah? Nah, kalo pada langkah ini masih ada beberapa pilihan sepeda, silakan pilih yang model dan warnanya paling keren menurut kalian.

Selesai?

Eh, belum. Minta yang punya toko untuk settingin sepedanya dulu : setel drivetrain (pemindah gigi depan dan belakang), setel rem, posisi sadel (datar, mendongak, atau menunduk), kelurusan rim dan jari2, dan tekanan ban. Jangan sungkan untuk nyoba gowes sekitar toko. Coba pindah2 gigi depan dan belakang, coba ngerem, dan rasakan posisi gowesnya. Nyaman atau engga. Jangan sungkan minta setel ulang kalo kerasa belum enak.

Happy Gowes!

Any questions?

 sebelum tanya-tanya, silakan lanjut baca ke tulisan ini : 10 Kesalahan Pemula Dalam Bersepeda

Silakan baca-baca juga kesini :

Posted in: gowes