[R7] Pilih Mana : Suzuki Inazuma atau Pulsar 200NS?

Posted on 6 July, 2014

20



Ramadhan sedang melewati hari ke-7.

Alhamdulillah, akhirnya kesampean juga menjajal roda dua yang tiba-tiba saja jadi happening buah bibir dan incaran para bikers di tanah air : Suzuki Inazuma.

Berawal dari chatting dengan om Andry Berlianto (owner blog andryberlianto.wordpress.com dan twitter @andryberlianto) beberapa minggu yang lalu. om Andry akan turing dengan menggunakan inazuma dari Jakarta ke Timur. Dan hari ke-6 ramadhan kemarin, saya jemput om Andry di daerah Ampenan, Mataram.

CAM02164-crop

Asik, akhirnya ketemu dengan selebritis roda dua euy. Rencananya, beliau ini mau keliling-keliling Lombok. Kemudian saya ajukan diri untuk nganter dengan syarat : saya yang pake Inazuma. Ehh, kebetulan, om Andry juga pengen nyobain P200NS kuning saya.😀

Minggu pagi, ramadhan hari ke-7

SAMSUNG CSC

Sekilas Spek P200NS saya

  • P200NS standar ting2 warna kuning striping hitam custom
  • breket HR4 dipotong + sb2000 (sidebox E21 ga dipasang)
  • ban depan FDR XR Evo 110/70-17 medium compound
  • ban belakang Zeneos ZN 62 150/60-17 medium compound
  • Raisar stang 3cm
  • Stang Fatbar Thor rise 50mm lebar 720mm
  • HG Acerbis KW full aluminium
  • bensin premium + norival platinum
  • EG Kucay ditemplokin cree 12Watt

 

SAMSUNG CSC

Sekilas Spek Inazuma Andry

  • Suzuki Inazuma 250cc standar
  • Ban depan Corsa R46 120/60-17
  • Ban belakang Corsa R46 150/60-17
  • Knalpot racing custom entah apa
  • Breket pannier (pannier nya ga dipasang
  • bensin premium

Sebelum berangkat, Andry nyobain dulu si Kuning, jinjit meen..!!

SAMSUNG CSC

Sudah hampir pukul 11 saat kami meluncur dari rumah singgah Lombok Backpacker di mataram. Tujuan utamanya adalah ke Sembalun. Tapi karena saya mau njajal performa si zuma di trek datar dan panjang, jadinya mau ambil jalan agak memutar melalui bypass BIL.

Segera si zuma saya kangkangin. Enak joknya lebar dan empuk. Hmmm.. Posisi kaki di footstep lebih maju dari NS, dan kaki saya menapak sempurna di aspal. Great!! Pegang stang jepitnya. Wew, kok stang serasa jauh banget di depan ya.

CAM02165

Tingginya sih pas. Tapi karena jarak antara jok dan stangnya lebih jauh dari jarak jok dan stang NS, jadinya posisi duduk saya lebih bungkuk. Lebarnya stangnya pun agak kurang menurut saya. Mungkin cuman sekitar 60cm. Setelah terbiasa dengan stang fatbar thor NS yang lebar, aneh rasanya pegang stang kecil kayak gini. Yah mungkin perlu sedikit adaptasi.

Kunci kontak saya nyalakan. Lho ga ada tanda netral ya? Saya pencet stater elektrik sambil narik kopling. Brum… suara knalpot customnya ngebas lembut. Masuk gigi satu dan meluncur. Koplingnya lebih ringan dari NS saya. 1 lagi poin plus. Saya melajukan si zuma perlahan menyusuri jalan-jalan kota mataram yang agak ramai. Enak nih. Suara knalpotnya yang saat langsam ngebass adem ternyata tetep adem saat digeber. Ga bikin telinga sakit. Beberapa kali melintasi jalan jelek, tapi diredam sempurna oleh sokbrekernya. Getaran mesin juga halus banget, ampir ga kerasa. Riding impression nya kayak naik pulsar! Beberapa kali menyalip bus / truk di kecepatan 70an kpj. Ringan sekali. Tenaga mesin 2 silindernya terasa ngisi terus dari rpm rendah sampe 7000an.

Memasuki jalur ByPass Bandara yang lebar, rata dan sepi, si zuma tambah saya geber. Asiiiikk… Rpm dengan cepat naik ke 8000.. 9000.. daan, saat kecepatan nyentuh 107kpj dan hampir 10.000rpm, tiba-tiba mesin kayak ngeden dan agak brebet. Eh, udah kena limiter kah?

Naik satu gigi dan geber lagi. Rpm turun dan kecepatan naik sampe 112kpj, dan kemudian mesin ngeden lagi. Duuh apaan nih? Saya kurangi rpm sampe 7000 dan gejala ngeden ilang. Digas sampe 8000rpm dan gejala ngeden muncul lagi. Liat di panel, lampu FI menyala. Waduh trouble di Fuel Injectionnya kah? Andry yang tadi sempet ketinggalan sudah mendekat. Saya kasih tanda untuk minggir.

 Eh empunya motor juga bingung. hahaha.. Ya sudahlah jalan lagi ajah. Dan gejala ngeden ini hilang timbul lagi di berbagai putaran mesin. Duh jadi kurang enjoy nih. Padahal Beberapa ratus meter setelah melewati Bandara Internasional Lombok, ngedennya tambah parah, power tambah loss, dan akhirnya malah mati mesinnya. Minggir lagi. Bingung dah.

CAM02176

Saatnya konsultasi online. Posting status di facebook, trus ngobrol santei. Kemudian dapet saran buat lepas soket ecu di bawah jok.

Lepas jok. Dan lepas 2 soketnya.

Pasang lagi. Dan nyala. Huraayy…

Saya coba geber-geber. Eh brebet lagi. Matiin mesin dan ngobrol2 lagi.

Kemudian diputuskan, meluncur saja lagi ke desa Sade, yang udah tinggal beberapa kilo lagi. Daripada bengong gajelas panas-panas dipinggir jalan kayak gini?

Meluncuur! Kali ini saya coba low rpm. Gejala ngeden masih ada, cuman frekuensinya berkurang. Lumayan laah. Ga berapa lama, kami sampai di desa wisata Sade.

SAMSUNG CSC

Baiklah, lupakan sejenak masalah motor. Saatnya sholat dhuhur dan explore desa Sade (tulisannya terpisah aahh)

Waktu sudah mendekati pukul 3 sore saat kami meninggalkan desa Sade. Karena kondisi si Zuma yang kurang sehat, Sembalun sementara kami coret dari daftar destinasi, gantinya adalah ke Pantai Mandalika Kuta dan Pantai Seger.

Saya jaga rpm maksimal 6000, karena diatas itu mesin kembali ngeden. Cukuplaah. Dengan rpm segitu juga, si zuma bisa meluncur sampe 80an kpj kok. Selepas desa Sade, jalan semakin berliku. Saatnya nikung! Karena posisi stang yang jauh di depan dan sempit, ditambah dengan ada boncenger, saya ga bisa coba gaya nikung geser pantat. Belok biasa aja dah. Tiap mau masuk tikungan saya turun 1 gigi dan gantung rpm di rentang 5000-6000 sambil melakukan counter steering. Si Zuma memasuki tikungan dengan ringan, dan kembali tegak dengan cepat. Eh, enak banget nih. Lebih enak dari si NS Kuning saya. Ga ada gejala ngebuang dari buritan. Sokbreker depan belakang yang lembut pun turut bikin ban nempel sempurna di aspal. Semakin lama kecepatan di tikungan saya semakin tinggi, bisa sampe 70an kpj. Asik banget. Padahal pertamanya saya sempet underestimate akan kemampuan si zuma di tikungan karena wheelbase yang lebih panjang, bodi yang berat dan stang yang sempit. Ternyata malah lebih enak. Hahaha..

Sampe di Kuta Mandalika, naikin motor sampe ke pinggir pantainya yang berpasir putih merica… Untung si Zuma ini ban nya lebar dan stangnya bisa dibelokin patah (beda dengan NS yang stangnya ga belok patah, jadi radius putar lebih besar). Biarpun berat (183kilo gitu loh) tapi ga ribet naikin ke pasir dan muter baliknya.

SAMSUNG CSC

SAMSUNG CSC

Perjalanan dilanjutkan ke pantai Seger.

SAMSUNG CSC

Jalan di seger masih berupa tanah berbatu kecil-kecil dan ga rata. Namun lagi-lagi guncangan bisa diredam sempurna oleh sokbrekernya. Jangan ditanya gimana getarannya kalo pake NS. Bikin pegel tangan dan sakit pantat bro!!

20140705_163638

20140705_163614

SAMSUNG CSC

20140705_165300

Waktu sudah menunjukkan pukul 5 sore. Setelah sholat Ashar di pantai Seger kami meluncur pulang ke kota Mataram.

Setelah masuk jalan bypass, saya minta tukeran motor lagi. Pinggang agak pegel karena posisi stang yang kurang cocok, ditambah lagi, saya mulai agak-agak hilang kesabaran karena terus-terusan menahan diri dari keinginan bejek gas.

Begitu naik NS. Wow.. Jarak ke stangnya deket banget. Asiiik. Nyaman nih. Nyalain mesin, dan langsung gaassss. Duh, kok kerasa banget getaran mesinnya ya? Hahaha.. padahal sebelumnya ngerasa biasa aja. GAASS..!!! Pindah gigi di rpm 9000, dan dalam beberapa saat saja, saya sudah mencapai kecepatan 120. Andry dan Zuma nya udah hilang dari spion. Hihihihi.. maap ya broo..

Asik sekali meliuk-liuk diantara kendaraan yang melaju di bypass. Sikat semuaa… Karakter NS yang bertenaga di putaran atas bikin saya tambah semangat bejek gas dalem-dalem.

Nyampe di tugu Giri Menang Square, kami berhenti dan nungguin Andry nyampe.

SAMSUNG CSC

20140705_181137

Kesimpulan sementara :

Handling

Buat pemula yang baru pake moge, pasti akan senang, karena mudah sekali mengendalikan si Zuma. Apalagi kalo stangnya diganti dengan yang lebih lebar dan lebih deket ke rider biar ga usah bungkuk. Tapi, kalo saya sih prefer pake NS. Sensasi nikung-nikung di NS buat saya masih lebih menyenangkan dan mendebarkan daripada sensasi kenikmatan dan kenyamanan nikung pake Zuma.

Kenyamanan

Untuk urusan Jok dan sokbreker, jelas lebih nyaman Zuma. NS keras! Tapi kalo stang, ampun dah. Itu poin yang paling ga saya sukai dari Zuma. Ganti Stang Zuma, dan kenyamanannya Juara!

Mesin

250cc 2 silindernya halus! Karakter mesinnya khas motor turing, bertenaga di putaran menengah. Buat yang doyan jalan santai melaju tenang di kecepatan 70-100kpj sambil kenyamanan jok dan suspensi zuma, dan menikmati pemandangan sepanjang jalan , pasti cocok deh sama si Zuma… Kalo saya? hmmm ternyata saya lebih suka bejek gas sampe mesin teriak kencang di rpm puncak. Sensasinyaa…

Jadi? Saya pilih NS aja dah. Entah ya kalo saya berkesempatan njajal si Zuma yang sehat.😀  hehehe.. ada yang mau minjemin?

Model

Memang, begitu liat Zuma, keliatannya gagah dan gede banget. Namun, saat riding, ngeliat NS dari spion, atau saat NS nyusul, saya selalu membatin, “duh, itu NS kuning kok ganteng banget ya…”

Soo.. untuk urusan model, saya kembali menangin si NS kuning ganteng.

Akhir kata :

Yaah, saya sih bersyukur banget bisa ngerasain Zuma, saat hati galau jual NS dan Dtracker untuk dituker dengan Zuma ini. Alhamdulillah, dengan nyobain seharian ini, keinginan untuk memingan si Zuma hilang! Cukuplah NS buat onroad, dan Dtracker buat blusukan ringan.

Spesial thanks untuk om Andry untuk pinjaman Inazuma nya dan Surya Yuseva untuk foto-foto kerennya…  yup. Foto-foto keren di tulisan kali ini atas sumbangannya. Yang ga keren ya foto sayah. Hahaha..

Edit :

Lanjutan nya bisa dibaca disini : testride inazuma hari kedua yang bikin galau

Posted in: biker, review