[R8] Testride Inazuma Hari ke-2 : Bikin Galau

Posted on 6 July, 2014

12



Ramadhan hari ke-8 nih.

Setelah kemaren seharian bermain-main dan foto-foto bareng Inazuma merah dan P200NS kuning ke Pantai Mandalika dan Seger di Lombok selatan, (tulisannya bisa dibaca DISINI ya), hari ini saya kembali ngereview sedikit tentang Inazuma.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Masih ngantuk, tapi janji nonton bareng My Trip My Adventure TransTV di rumah singgah bikin saya buru-buru meluncur. Selesai nonton (sumpah, liputan pantai nambung dan rinjani nya keren, tapi bikin kecewa), saya dan om Andry meluncur ke Dealer Suzuki Selaparang buat check up.

Pagi ini kondisi si Zuma tambah mengkhawatirkan. Power lost dan brebet muncul di semua tingkat rpm. Masih mending kemaren dah. Brebet dan power loss nya cuman di atas rpm 6000. Berkali-kali saya yang pake P200NS harus nungguin om Andry yang meluncur tertatih-tatih dengan Inazuma nya (hahaha.. lebay dah).

Sempet salah arah karena informasi yang keliru. Dibilanginnya Suzuki Selaparang itu di depan ex Bandara Selaparang, ternyata itu dealer Yamaha. Xixixixi… Ternyata dealer Suzuki Selaparang itu adanya di jalan Selaparang, pas berseberangan dengan Taman Mayura. Muter deh. Saya yang ga sabaran berkali-kali ninggalin om Andry di tikungan dan kembali nungguin saat ketemu persimpangan. Ampun dah.

Pukul 10 pagi, kami tiba di Suzuki Selaparang.

CAM02112(1)

Lapor sama mbak-mbak resepsionisnya, dan langsung mekaniknya nanganin. Sip dah.

Jelasin kronologis kejadian mbrebet kemarin ke mekaniknya. Saya dan om Andry sih mikirnya ada problem sama ECU, makanya lampu indikator FI nyala.

CAM02115(1)-crop

CAM02119-1

Mulai dah si Zuma ditelanjangin. Buka jok, lepas tank shroud, lepas busi.

CAM02124

Ringan dituliskannya, namun tampak sang mekanik agak ribet melaksanakannya. Hmmm.. Kurang terbiasa pegang Inazuma tampaknya.

Saya tunggu-tunggu, kok mekaniknya ga ngeluarin laptop atau alat apalah buat ngecek ECU nya. Malah plangak plongok ga jelas. :hammer:

Malah si mekanik nemuin 1 masalah kecil : tutup radiator ga terpasang sempurna.

CAM02126-crop

Oalah, pantes. Tampaknya ini yang bikin areal radiator mengeluarkan asap saat om Andry baru menapakkan kaki di bumi Sasak ini. Ngaco juga nih mekanik Suzuki Baliyang kemaren servis si Zuma. Kok ya kurang teliti.

Inazuma ga pake tank shroud keren juga ya, mesinnya keliatan gede

Inazuma ga pake tank shroud keren juga ya, mesinnya keliatan gede

Oh, jangan-jangan brebetnya gara-gara overheat!! kata mekanik sotoy :p

Emh, mas, kayaknya ga overheat deh. Soalnya seperti yang saya bilang, yang nyala cuman lampu FI aja, lampu indikator suhu nya ga nyala tuh..

Sang mekanik bingung. Kemudian buka tangki.

CAM02129-crop

Entah ngapain lagi. Saya dan om Andry cape nongkrongin motor, akhirnya pindah ke ruang tunggu konsumen. Dan leyeh-leyeh.

Ga sampe setengah jam, tiba-tiba kami dengar suara raungan 2 silinder Inazuma dari ruang sebelah. Enak denger suaranya. Eh Udah beres? Ternyata masalahnya cuman karena SOKET KOIL LONGGAR!!!

Waduuh.. Kok bisa yaaa??

Sudahlah. Setelah menambah air radiator, si Zuma dibajuin lagi. Trus saya tes.

Dari dealer saya menuju timur. Langsung buka gas dalem-dalem.. Wuuuungg… Badan serasa dibetot. Pindah gigi di rpm 9000an dan sebelum masuk tikungan ke kanan saya udah mencapai kecepatan 90an kpj. Wew.. Uenak banget nih. Beda banget sensasinya dengan kemaren!!

Masuk tikungan di kecepatan 80 dan sedikit geserin pantat. Zuma masuk tikungan dengan ringan… gaass dan langsung rebah ke kiri ngikutin tikungan selanjutnya. Asik euyy..

Sebelum sampe ke bunderan perempatan Sweta, saya balik kanan dan geber lagi. Kali ini dapet 107kpj di gigi 4 sebelum akhirnya tiba kembali di bengkel (FYI, pake NS di jalur yang sama saya cuman bisa membukukan kecepatan 95kpj, juga di gigi 4),

Waduh, beneran jadi bikin galau ini mah. Ternyata sensasi tarikan mesin inazuma yang saya rasain kemaren tuh belon ada apa-apanya dibanding yang sekarang. Jadi pengen. Hahaha…

Jadi KESIMPULANNYA..?

Iya beneran, impresi hari kedua ini bikin penilaian saya ke Inazuma meningkat. Handling, power dan kenyamanannya bener-bener diatas NS. Tinggal ganti stang lebar dan raiser agar posisi badan tegak, enak banget dah dipake turing ribuan kilometer. Posisi stang standar si Zuma ini bikin pinggang saya pegel hanya dengan mengendarainya sejauh 100an km. Masih enakan stang standar NS dah.

Ganti NS dengan Inazuma? mm.. Engga ah. Pertama Budget ga ada. Kalaupun maksain, saya harus ngelepas si supermoto ganteng juga. Big NOO…!!

Mau permak jok NS biar kontur dan keempukannya sama dengan si Zuma, dan cari / modif shockbreker belakang biar lebih empuk. Cukup daaahh…

Lagian NS tampak lebih ganteng😀

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

iya kan?

@akangichan

Tagged: ,
Posted in: biker, review