10 Kesalahan Pemula dalam Bersepeda (1)

Posted on 31 July, 2015

6



Halo.. halo.. Asalamualaikum. Mumpung masih dalam suasana Iedul Fitri dan nyawalan, saya mohon maaf lahir batin yaa..🙂

Tulisan kali ini bisa dibilang kelanjutan dari tulisan saya Panduan Cepat Beli Sepeda MTB Untuk Pemula (banget) yang ternyata jadi postingan yang paling banyak dibaca. Hehehe..  Makasih buat yang udah meluangkan baca. Mudah-mudahan bermanfaat.

Baiklah, kita lanjutkan saja. Gimana udah dapet sepedanya? Gimana gowesnya? Udah berapa kali? Udah berapa lama gowes? Ada keluhan? Ada pertanyaan?

Berikut saya paparkan 10 Kesalahan Pemula dalam masa-masa pertama gowes mereka (termasuk saya juga, xixixixi…), yuk disimak :

1. Malas shifting (pindah gigi)

Oke, kecuali kalian yang beli sepeda BMX atau onthel atau fixie (masih ada gitu?😀 ) atau sepeda single gear lainnya, pasti sepeda kalian ada gear depan dan belakangnya. Betul??

Tapi kok yaa.. masih sering aja saya liat, yang baru punya sepeda MTB ini ga memanfaatkan jempol dan telunjuknya untuk shifting. Nanjak ngos-ngosan setengah mati di gear berat. Sebaliknya, di jalan datar juga banyak yang pedaling kenceng kayak lagi dikejar anjing, tapi jalannya pelan karena pake gear ringan!

Terus gimana baiknya? Mudahnya sih, coba hitung kecepatan putaran kaki saat gowes. Coba pertahankan 1 putaran kaki per detik atau sekitar 60 putaran per menit. Stabil. Kalo jalannya nanjak, shifting ke gear ringan, kalo datar atau menurun, shifting ke gear berat.

Sekali lagi, pastikan putaran kaki kalian selalu konstan iramanya di sekitar 60rpm. Oke, kalo masih belum jelas, nanti saya buatin tulisan terpisah ya.🙂

2. Malas mengatur ketinggian sadel sesuai kebutuhan

Yang baru gowes, biasanya ga pede kalo saat duduk di sadel, kakinya ga bisa nyentuh tanah. Betul? Jadinya sadel diturunin, sampe posisi kaki bisa nyentuh tanah. Padahal, efisiensi gowes akan didapat kalo posisi kaki saat pedal berada di titik terbawahnya hampir lurus. Artinya, dalam posisi sadel kayak gini, kaki ga akan nyentuh tanah.

Lhaa trus kalo berhenti jatuh dong? Eits.. jangan males, angkat pantat kalian dari sadel, trus majuin dikit, baru turunkan kaki sebelah. jadi posisi sadel ada dibelakang badan.

Hal sebaliknya juga sering terjadi. Saat menghadapi turunan (terutama turunan di jalan offroad ya), banyak juga yang saya liat males nurunin sadel. Akibatnya saat kehilangan keseimbangan, kaki repot cari pijakan, jadinya tumbang deh ke samping. Posisi sadel yang terlalu tinggi saat turun juga beresiko nyungsep jumpalitan ke depan saat turun. Jadi sebelum melibas turunan, sebaiknya turunin dulu sadelnya sampe saat duduk di sadel, kaki bisa menapak sempurna.

3. Ngeluh pantat sakit

“kang, saya udah 3 hari gowes nih, kok pantat jadi sakit ya. Apa sadelnya ga cocok?”

Yaelah, baru juga tiga hari om..

Waktu pertama kali gowes, sakit pantat saya baru ilang setelah gowes tiap hari selama 2 minggu. xixixixi..

Sebelum terburu-buru ganti sadel, coba pake celana sepeda yang ada busanya di selangkangan. Kemudian, coba beberapa maju / mundur dikid duduknya. Pastikan kedua tulang pantat kalian posisinya pas di sadel. Berikutnya, lihat di no. 4 ya.

4. Malas Mengatur kemiringan sadel

Seorang sahabat saya pernah ngeluh, “kang, bagian biji kok sering kesemutan ya saat gowes. Padahal gowesnya baru beberapa menit..”

Nah, ini nih hal kecil yang jarang diperhatikan, padahal VITAL, karena menyangkut alat vital.

Setelah dicek, ternyata posisi sadelnya terlalu mendongak (tengadah), jadinya si biji keteken sadel saat gowes. Ya jadinya kesemutan dah. Bahaya tuh kalo lama2. Aliran darah yang kurang lancar ke area vital bisa bikin kurang tegang. Hihihi.. Gawat kan. Ayo coba atur lagi kemiringannya. Kalo saya sih enaknya posisi sadel rata.

(bersambung biar ga terlalu panjang…)

Posted in: gowes