Lho udah 2018 ?

Posted on 21 February, 2018

3



Ga kerasa, udah 2 taun kerja di Bandung. Selama itu pula ga update blog. Hahaha.

Pamalesan yah?

Mmm.. Yaah, males, bingung mau nulis apa, sibuk sama kerjaan, dan alasan-alasan klasik lain lah…

Yang pasti, gini ceritanya :

setelah sembuh dari sakit, saat awal pindah ke Bandung 2 tahun silam, saya mulai recovery dan kerja. Selama recovery saya ga boleh sepedahan, angkat-angkat berat, dan duduk lama.

Pake si Supermoto KTM Dtracker pun ga boleh karena jok nya yang super mini. Akhirnya karena sakit hati liat motor tapi ga bisa dinaekin, akhirnya si Oren ganteng ini saya lepas cepat dan murah ke penawar pertama (hiks), dan meminang Nmax putih sebagai gantinya.

Enak sih pake Nmax di kota semrawut dan macet kayak Bandung ini. Jok nya lebar, tenaga cukup, bagasi lega. Selap-selip masih enak, tangan n kaki ga pegel. Buat turing pun lumayan. Selama 2 taun ini saya sudah bawa si Putih ke jalan-jalan ke Sawarna, tugas ke Jakarta, Cianjur, Semarang, sampe Solo.

Setelah dokter ngasi ijin motoran agak lama / agak jauh, saya nyari ganti si oren, dan pilihan jatuh ke sebuah motor sport full fairing dengan 2 silinder. Lhaaa kok malah sport? bukannya pegel ya posisi duduk nya bungkuk?

Ehm, ternyata posisi duduk gitu malah nyaman ke bekas operasi. Hahahaha..Jadilah semenjak itu saya jadi demen Sunmori ke Lembang bareng teman-teman YROI,  mulai bada subuh sampe sekitar 9an. Seru juga liat suasana Lembang – Cikole – Tanjakan Emen – Jalan cagak yang penuh sama motor ber cc besar.

Lumayan rajin saya sunmori sampai ada 1 kecelakaan lumayan dahsyat yang menimpa salah teman sepersunmorian.

Kesibukan pekerjaan baru sebagai auditor bikin saya harus keliling Jawa Barat – Jawa Tengah, beberapa saya jalani dengan bermotor ria. Lumayan lah sedikit ngilangin stress, sampai tiba2 saat akhir tahun saya lagi stress kerjaan di Kantor Pusat, bos saya tiba-tiba tanya, “San, kamu punya paspor kan? Mau ke Aqsa?”

Dan tanpa direncanakan jauh-jauh hari, qadarullah saya berkesempatan untuk shalat Jumat di masjid tempat kiblat pertama umat Islam ini, bahkan sampe disupirin sama Imam Besar Masjidil Aqsa… xixixixi

Awal 2017, sebenarnya saya berencana untuk menjelajah Eropa, mumpung ada waktu, tenaga, dan biaya. Namun Allah berkehendak lain, hingga lagi-lagi tanpa banyak direncanakan, saya berkesempatan mencicipi musim dingin di Korea dan Jepang. Seru!

Alhamdulillah, salah satu mimpi saya untuk bisa melihat gunung Fuji secara langsung juga kesampaian pada trip ini.

Berbagiliwet

Ramadhan 1438 H yang jatuh pada Mei-Juni 2017 jadi inspirasi buat saya dan kakak untuk berbagi. Semenjak Syawal 1438 H kami mendirikan @berbagiliwet, sebuah komunitas berbagi nasi liwet yang membagikan nasi liwet setiap Jumat pagi ke para pekerja jalanan, pengemis, gelandangan, panti asuhan dan masjid. Dana untuk berbagi nasi liwet didapat dari donasi teman-teman dekat.

Dengan rata-rata pembagian setiap jumat adalah 250 paket nasi liwet seharga 10 ribu rupiah, maka donasi yang kami dapatkan dan disalurkan dalam 36 kali pembagian tidak kurang dari 90 juta rupiah. Lumayan ya?

Kalian mau ikut berbagi? Gampang. Cukup donasi dengan kelipatan 10ribu rupiah untuk setiap paket liwet. Mau ikut bantu bagikan nasi liwetnya pun boleh.

Nikah euy!

Ramadhan 1438 H kemarin benar-benar membawa berkah. Saya berkenalan dengan seseorang, yang 3 bulan kemudian resmi jadi Istri saya. Alhamdulillah setelah doa dan ikhtiar tanpa henti (beuuhh bahasanya…) akhirnya ada juga yang mau.. hahahaha..

Nikah dilaksanakan dengan cara seksama dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya, eh.. naha jadi proklamasi… hahahaha.

Maksudnya dengan cara sederhana tapi sakral , akrab dan se syari mungkin. Akad dan walimah diadakan di Cafe-Kolam Renang Rumah Bata dan dihadiri 150an undangan offline, plus ribuan undangan online, karena proses akad disiarkan LIVE! di Instagram dan Facebook. Nikah jaman NOW gitu loooh!!!

Mamih Operasi

Saat saya pindah ke bandung awal 2016, bertepatan dengan mamih masuk rumah sakit. Disangkanya sih stroke, karena tandanya mirip. Ternyata, ada tumor segede bola pingpong di otak kanan mamih. Menekan syaraf. Jadilah seperti kena stroke. Sepekan di rumah sakit, kondisi kembali normal. Dokter menyarankan operasi tapi dengan berbagai pertimbangan, kami memutuskan mencoba pengobatan alternatif. Jadilah sepanjang tahun 2016-2017, kami sekeluarga sibuk nganter mamih ke berbagai pengobatan alternatif. Pijat, urut, bekam, setrum, obat herbal, helm elektrik…. semua ikhtiar dicoba. Namun Allah berkehendak lain. Kondisi mamih memburuk. Koordinasi tubuh bagian kiri terhambat. Tangan sulit diangkat dan kadang tidak terkontrol, kaki pun begitu. Ditambah bengkak. Jalan sulit, harus dibantu walker ataupun kursi roda. Kontrol terhadap sekresi pun menurun. Alhamdulillah di saat-saat penuh cobaan itu papih amat support dan sabar.

Saat dicek, Akhir 2017 terlihat bahwa tumor malah membesar, segede bola tenis, eh, malah lebih besar. Kami sibuk urus ke Boromeus dan kemudian ke Hasan Sadikin. Namun dengan berbagai alasan, operasi tidak bisa dilakukan.

Alhamdulillah, akhirnya operasi bisa dilaksanakan di Santo Yusuf oleh dokter Andri. Operasi sukses, dan sekarang kondisi mamih sudah jauuuuhh lebih baik. Alhamdulillah 🙂

Gowes Lagi

Ternyata, istri tercinta juga lumayan suka gowes, jadinya saya termotivasi untuk kembali mengayuh pedal. Dengan berbagai pertimbangan, untuk gowes sehari-hari pilihan saya jatuh pada Bend RV Rival Blue, sebuah sepeda gravel / Cyclocross dari Polygon. Beuuu… akhirnya setelah bertahun-tahun bolak balik beli thrill, pindah polygon juga… hahahaha.

Setelah hampir 2 bulan mulai rutin sepedahan pake Bend/ Thrill/ Hornet, akhirnya Da Bomb Cherry Pinky saya turun gunung juga, blusukan di Trek Batu Kuda – Kandang Hayam bareng temen-temen komunitas Polybar. Seruuuu!!

Lumayan lah, dari Awal Januari sampe pertengahan februari ini odometer sepedaan saya udah sampe 700an kilometer. Hihihi…

Yah begitulah sekilas 2 taun setelah pindah dari Lombok. Cerita-cerita lain menyusul lah..

… kalo ada yang mau baca.. xixixixi…

Advertisements