Bikin Video Time Lapse Pake Go Pro Yuk

Posted on 3 June, 2014

2



Sudah sekitar 3 taunan saya punya Action Camera Go Pro HD Hero. Ya, cuman Hero 1, jauuh banget dengan Go Pro sekarang yang udah 3+ black edition.

Bentuknya masih ndut, ketajaman gambar masih biasa-biasa aja walaupun udah HD. Tapi lumayan lah, udah banyak menemani blusukan. Mulai dari sepedahan di bandung, di Lombok, snorkeling, travelling, naik gunung, sampe ngerekam video berenang nya Kinan.

Kemudahan pengoperasian dan ketangguhannya bikin saya hampir selalu bawa si GoPro kemana-mana.

Nah, waktu lagi hunting sunrise di Angkor Wat (Siem Reap – Kamboja) bulan februari 2014 kemaren, saya liat beberapa bule nyalain Go Pro nya, disimpen di pager batu menghadap ke arah matahari yang perlahan terbit dibelakang kompleks Angkor Wat, kemudian ditinggal. Wew. Iya beneran. Ditinggal!

Pagi di Angkor Wat

Pagi di Angkor Wat

Waktu saya manggil2 si bule, in case dia kelupaan sama GoPro nya, dia cuman melambai santai, “it’s ok mate, just leave it” sambil ngeloyor ke arah danau kecil di depan Angkor Wat dan sibuk motret dengan DSLR nya.

Eh, setelah saya perhatiin, ternyata di sepanjang pager batu situ ada beberapa GoPro juga lagi asik berjemur. Semua menghadap ke timur. Dan semuanya nyala. Hmm.. jangan-jangan lagi ngerekam video sunrise, yang terus kemudian dicepetin biar keliatan proses terbitnya matahari cuman dalam itungan detik.

Ikutan ah. Nyalain GoPro jadul saya, setel ke video 720, atur posisi di atas pager batu, pencet tombol rekam. Dan tinggalin.

Go Pro di Angkor Wat

Go Pro di Angkor Wat

Baru juga setengah jam, indikator batere udah berkurang setengahnya. Wew. Matiin ah. Lirik GoPro lain kok batere nya masih anteng aja. Jangan-jangan karena GoPro jadul ya.

Ternyata, dalam setengah jam aja hasil videonya gudee banget. Dan masih belum keliatan pergerakan matahari dan awannya.  Gagal deh.

Lalu kemudian, saya dapet istilah Time Lapse untuk video pergerakan yang dicepetin itu dari kang Nova (novajourney.wordpress.com). Beberapa video yang dia buat pake teknik itu.

Jadi apaan sih Time Lapse itu? Menurut kang giriprasetyo di Forum NatGeo Indonesia :

secara bebas, video timelapse adalah sekumpulan still foto yang diambil dengan periode yang beraturan untuk menggambarkan proses, pergerakan, atau perubahan suatu objek. lalu diproses editing dengan menambah kecepatan (speed Duration). misal, matahari terbenam atau terbit, pergerakan suasana kota, pergerakan bintang-bintang, siang-malam, dan lain sebagainya.

Naah.. ternyata, pake Kumpulan Foto, bukan video. Kenapa ga browsing dari dulu ya :hammer:

Berikut obrolan saya (AI) dengan kang nova (NJ) perihal Time Lapse :

AI : Pertimbangan pemilihan interval foto untuk time lapse apa aja ya

NJ : Output timelapse mau berapa detik? Misal 5 detik ya. Render video dari software editing pake 25fps. Berarti jumlah total foto yang diperlukan untuk 1 detiknya 25 frame.. dikalikan rencana output yg 5 detik, berarti 25 x 5.. 125 foto untuk 5 detik timelapse 25fps

Kalo Jumlah foto kurang dari itu, dan dipaksakan untuk tetap 5 detik timelapse.. jadinya ngefek bayangan kabur, movement objeknya kurang tegas

AI : video dicepetin kan jadi bisa timelapse juga?

NJ : bisa, cuman lemahnya dicepetin ada batasan, ga bisa maksimal. Trus size record video yang superlama untuk kemudian dicepetin buat timelapse sangat tidak dianjurkan. Why? Size file bakal sangat besar, sensor kamera rawan jebol, boros baterai, dan proses rendering bakal sangat lama..

Kalo masalah interval antar foto, sesuaikan sama objek yang mau diambil. Contoh, objek awan sebagai benda yang movement nya lambat. Berarti interval ideal 10 detik atau lebih, biar waktu diedti kelihatan perubahan geraknya.

Objek lalu lintas kendaraan di jalan, sebagai objek yang movement nya cepet, berarti interval foto dibuat sependek mungkin, 5 detik kebawah. Karena kalo dibikin lama, gambar yang dihasilkan akan melompat. Mobil awalnya disni kok langsung udah disana 1 detik kemudian. Jadi biar smooth gitu.

Timelapse – SABAR. Emang pasti butuh waktu lama, dan juga hoki. Berharap ga turun hujan, berharap matahari terbit /  terbenam bulat sempurna, dll. Makanya selalu sedia headset plus musik, sama cemilan. Better kalo ada pasangan yang nemenin ngobrol.. *akurapopo

Rangkuman AI :

  1. Tentukan video mau berapa detik, dan output rendering mau berapa fps.
  2. Untuk movement objek yang cepat (misal kendaraan) pakai interval 5 detik kebawah.
  3. Untuk movement objek yang lambat (misal pergerakan awan / matahari), ideal 10 detik keatas.

Kalo mau bikin video timelapse awan 5 detik, interval foto 10 detik, 30fps. Maka :

  • jumlah frame yang dibutuhkan adalah 30fps x 5 detik = 150 foto.
  • Waktu pengambilan gambar : 150 foto x interval 10 detik = 1500 detik = 25 menit. BOSEN!!!

Baiklah. Coba ah.

Cari-cari aplikasi untuk bikin video time lapse nya dan nemu aplikasi Time Lapse Tool. Gratis terbatas. Lumayan tanpa registrasi udah bisa bikin video Time Lapse resolusi 480p alias 852×480.

Untuk pengambilan gambar, saya fokus ke interval dulu deh, jadi better kebanyakan frame daripada kurang frame.

Pasang GoPro di mini tripod

go pro

Dan inilah hasilnya :

Video Time Lapse sunrise dari balkon kamar. Interval 10 detik. Langitnya kurang bagus, dan batere GoPro tewas ditengah jalan. Lupa charge nih

Video Time Lapse aktivitas sholat berjamaah dirumah. interval 1 detik.

Hmm.. lumayan ngerti dah..

Dan ternyata, ada lagi time lapse yang lebih keren : Hyper Lapse!! Waduh…

Posted in: gadget