Berbagi (Gak Pernah) Rugi

Posted on 22 September, 2014

9



Asalamualaikum pemirsaaahh…

How are you apa kabar?

Setelah 2 bulan vakum ga nulis di sini, akhirnya saya memutuskan untuk kembali menulis. Sempet kaget juga saat ngintip rank Alexa blog ini. Saat saya getol-getolnya nulis marathon ngejar target 1 tulisan perhari di ramadhan dua bulan lalu, rank Alexa saya sempet nyentuh 4,7an juta. Hari ini (22 September 2014), rank Aleza saya cuman 9,4jutaan. Melorot lebih dari 5 juta kursi, hiks.. hiks..šŸ˜¦

Lha emang kenapa vakum?

Selain karena cape (iyalah, ngebut bikin tulisan yang sebagian besar berupa catatan perjalanan tiap hari, di bulan Ramadhan, sambil blusukan di pedalaman Flores sungguh merupakan tantangan besar buat saya), jugaĀ adalah karena saya galau.

Ya, beberapa tahun lalu, saya pernah baca tulisan tentang judul diatas : Berbagi itu ga pernah rugi. Itu juga yang memotivasi saya untuk terus menulis. Biarpun penulisannya acak-acakan, ga runut, pemilihan kata yang ngaco, dan banyak cacat lainnya. Pokoknya nulis! Hits blog adekinan yang selalu diatas 100 perhari juga bikin semangat. Halah, cuman 100an aja bangga.. heheheh..

Eh gini-gini jugaĀ pernah sampe 1200++ sehari lhoo.. Ā Dengan tulisan yang original aseli tanpa copas!

trus galaunya kenapa? Karena Berbagi bikin rugi?

Iya! Saya sempat berpendapat, berbagi itu bisa bikin rugi!

Kok bisa?

Oke, saya ceritain deh.

Tau tebing keraton di Bandung? Oooh, pasti tau laah. Banyak teman-teman kita yang mengunggah foto-foto narsis mereka di tebing keraton ke media sosial. Dulu, tebing keraton, termasuk jalur Warban (Warung Bandrek), hanya dikenal di kalangan pegowes. Jalan makadam yang menghubungkan daerah Warban dengan Tahura bikin ciut nyali pemotor dan pemobil. Nikmat sekali gowes melintasi jalur ini pagi-pagi. Jalan yang sepi, udara yang segar, dan tanjakan tajamnya bikin saya selalu kangen gowes kesini. Eits, jangan dilupakan suasana di Warban dan BHD yang adem. Setelah lelah gowes, duduk-duduk santai sambil nyeruput teh panas atau teh rosela dan gorengan sungguh maknyus!

Tapi itu semua sekarang tinggal kenangan. Foto-foto narsis nan keren di tebing keraton bikin orang-orang penasaran, dan ingin ikutan eksis disana. Setiap pagi dan sore jalur Warban dipenuhi oleh rombongan motor dan mobil yang akan ke tebing keraton. Goweser tersisih. Hilang sudah suasana tenang. Hilang sudah udara segar.

Nasib yang sama dialami Pantai Nambung di Lombok. Saat saya kesana setengah tahun yang lalu, Pantai Nambung masih sepi sekali. Saya dan teman-teman bebas bermain di pasir pantai yang bersih. Puas foto-foto di air terjunnya yang keren.

Pantai Nambung Sepi

SetelahĀ main dan foto-foto, kami kemudianĀ diajak makan bareng dengan warga kampung. Gratis! Asik sekali.

Makan gratis

Makan gratis

Makannya enak

Makannya enak

Kedua kali ke Pantai Nambung, suasana sungguh jauh berbeda. Foto narsis nan keren di air terjun Pantai Nambung yang diunggah ke Media Sosial bikin orang berduyun-duyun dateng kesini.

Lupakan pantai-pantai lombok yang sepi seperti di tulisan-tulisan saya sebelumnya. Pengunjungnya RATUSAN!!!

Pantai Nambung Rame Banget

Pantai Nambung Rame Banget

Puluhan motor tampak terparkir tak beraturan diantara rumah-rumah warga. Lapangan bola dipenuhi jejeran mobil. Pedagang bakso, es, cilok dan sebangsanya bertebaran menunggu pembeli. Rame!!

Motor Berjejalan

Motor Berjejalan

Parkiran Pantai Nambung

Parkiran Pantai Nambung

Dan, seperti sudah menjadi hukum alam di Indonesia : dimana ada keramaian, disitu ada sampah! Perjalanan melintasi pantai berpasir yang panas dan berat bikin pengunjung rata-rata bawa air mineral. Dan…. sebagian besar dibuang sembarangan. Gimana ga bikin mangkel liat pantai berpasir putih nan indah dikotori botol-botol plastik.

Pantainya, Ga Tega Motret Sampahnya

Pantainya, Ga Tega Motret Sampahnya

Saat pulang, Saya asalnya cuman iseng mungutin botol-botol air mineral kosong yang ada dipantai. Ternyata, kantong plastik buesar yang saya pake ga cukup!

Komentar anak-anak alaynya saat liat saya mungutin sampah bikin tambah mangkel : “mas-mas, relawan pantai ya? nih botolnya (sambil ngelempar botol kosong yang mereka pegang ke dekat saya)…

Ciiiaatttt…!!!! Langsung deh saya cabut Katana dan nebas anak-anak alay itu jadi 1.327.446 potongan… Ā RASAIN LU..!!Ā 

Mangkel dah…

Dan kemudian saya jadi mikir. Jangan-jangan saya ikut andil “mengundang” orang-orang untuk datang dan ngerusak / nyampah. Hayoooo… adakah diantara kalian yang baca tulisan tentang tempat wisata di blog ini, kemudian datang dan ngerusak / nyampah? Kalo ada, saya harapĀ kalian insap. Kalo engga insap, saya doakan kalian miskin dan jomblo seumur-umur!!

Kemudian…

Beberapa waktuĀ lalu, saya terima telepon dari Mas Ida, nelayan di Pantai Kaliantan yang saya ceritakan di tulisan ini. Dia cerita kalo sekarang lumayan sering diminta nganterĀ orang-orang berwisata di sekitar Pantai Kaliantan. Naah.. ternyata banyak juga yang nemuin nomer telpon mas Ida dari blog ini. Alhamdulillah, bisa jadi penyambung rezeki orang lain.

Nah, galau kan?

Hmm.. di satu sisi, bertambahnya pengunjung ke sebuah tempat bikin ekonomi masyarakat sekitar jadi lebih baik. Di sisi lain, kurangnya kesadaran pengunjung bikin sebuah tempat keren jadi rusak. Apakah itu karena sampah, grafiti, ban offroad, puntung rokok, atau tapak kaki yang tak sengaja menginjak terumbu karang.

Jadi, kayaknya saya akan mengurangi porsi tulisan tentang adventure saya di blog ini. Apalagi kalo adventure nya ke tempat yang masih jarang diketahui / dikunjungi. Takut jadi rusak euy!

Trus nulis apa dong?

Kalian ada ide?Ā UntukĀ ulisan berikutnya sih, saya akan me-review sebuah jaket keren keluaran merk ternama di dunia motor Indonesia : Contin Suave. Kayak apa sih?

Contin Suave

Contin Suave

Keren kan?

kolase

disclaimer : tidak ada anak alay yang benar-benar terluka dalam proses pembuatan tulisan ini
Posted in: catatanku