[R18] Sumbawa Exploride : Offroad di Jalur Maluk-Lunyuk-Sumbawa

Posted on 17 July, 2014

2



Ramadhan hari ke-18

Waduh ga kerasa yaa.. 2 minggu lagi lebaran!! Dan saya masih kukurusukan apruk-aprukan di pedalaman Flores :p

Ngelanjutin Riding Report melintasi Jalur Maluk-Lunyuk-Sumbawa yang ancur-ancuran ya…😀 Seperti biasa, yang belum tau, silakan baca Riding Report sebelumnya DISINI.. 

 Akhirnya saya memutuskan untuk berbelok ke kiri. Menuju Maluk lanjut ke Lunyuk. Biar nanti papasan sama teman-teman ditengah jalan aja deh.

Cuaca cerah. Matahari bersinar terik. Hampir sejam perjalanan dari pelabuhan Pototano, dan saya pun tiba di Maluk, kota kecil yang ramai karena, dan hanya karena ada tambang Newmont disini. Karyawannya ribuan, ditambah dengan karyawan perusahaan outsourcingnya, ditambah lagi dengan keluarganya, membuat perekonomian Maluk tampak lebih hidup daripada Taliwang, ibukota Kabupaten Sumbawa Barat.

Saya singgah makan disini. Agak lama juga nunggu makanan dihidangkan karena empunya warung lagi sibuk bungkusin makanan untuk salah satu TPS disini. Waduh, nyoblos dimana ya?

CAM00969

Hari semakin siang. Saya lanjutkan perjalanan menuju Maluk. Baru beberapa saat ngegas, liat plang pantai. Euh. Tadinya saya mau singgah di Pantai Maluk. Sebuah pantai yang kabarnya merupakan pantai favorit para peselancar. Tapi ternyata kelewatan. Hahaha..

SAMSUNG CSC

Pantai yang saya singgahi ini berair tenang dan jernih sekali. Alih alih pasir, yang menutupi pinggiran pantai adalah batu-batu hitam kecil, seperti yang biasa dijadiin batu taman. Pantainya sepi sekali.

SAMSUNG CSC

SAMSUNG CSC

Lanjut saja deh.

Jalanan semakin sepi. Deretan rumah-rumah dipinggir jalan berganti pepohonan dan alang-alang. Sesekali, tampak bule bertelanjang dada melintas bawa papan selancar sambil mengendarai motor matic. Semakin menjauh dari Maluk, jalanan semakin sempit, dan menjadi berliku, menjauhi area pantai. Beberapa kali saya lihat pipa raksasa memanjang menembus kerimbunan hutan. Pipa apa ya?

Sampainya di Tongo, saya baru tau kalau pipa raksasa dengan diameter hampir dari 2m itu adalah pipa pembuangan limbah tambang Newmont.

SAMSUNG CSC

Pipa masuk beberapa kilometer sampai ke tengah laut. Ngebayangin perairan laut dalam tempat tinggal ikan-ikan jadi ujung pipa pembuangan limbah membuat saya merinding. Kasian ya.

SAMSUNG CSC

Dari tongo, jalanan aspal berakhir, berganti dengan makadam. Saya melanjutkan perjalanan dengan kecepatan rendah. Dan tepat tengah hari, saat sedang mengisi bensin, akhirnya saya ketemu dengan teman-teman yang riding dari arah Lunyuk.

SAMSUNG CSC

Oalaah.. ternyata mereka pake KLX. Pantesan cepat sampai.😀

Setelah ngobrol-ngobrol sebentar dan isi fulltank, kami melanjutkan perjalanan. Saya ke timur menuju Lunyuk, mereka ke Barat menuju Maluk. Turing bareng yang aneh. Hahaha…

CAM00972

Jalan makadam semakin parah. Untung pake KTM nih. Males banget kalo apruk-aprukan kesini pake P200NS. Hiii.. bakalan sakit pinggang.

Jalan semakin terjal. Asik sekali mengendarai si Supermoto disini. Gaaass.. Tanjakan terjal tah putus-putus sepanjang hampir 2kilometer. Sampai di puncak tanjakan, saya berhenti untuk melepas lelah, dan foto-foto.

SAMSUNG CSC

Eh, kok tampak ada yang janggal dengan motor saya. Waduh!!!! Waterproof bag kuningnya ilang!!! Pasti jatuh saat saya ngebut di tanjakan terjal barusan.

Buru-buru saya balik kanan. Ngebut di turunan. Ga lucu kalo ada orang lewat dan nyelametin tas saya. Bisa-bisa ga ganti baju selama di Sumbawa. Sebenernya agak ngeri juga ngegas di turunan makadam terjal kayak gini. Teman saya yang pake KLX barusan tersungkur disini. Tapi riding position di Supermoto mirip-mirip sepeda. Asiik.. serasa downhill euy.

Dan benar saja, tas kuning saya tampak tergeletak tak berdaya ditengah jalan makadam. Iket lagii..

CAM00977

Jalan makadam naik turun ini ternyata puluhan kilometer. Untung saya udah ngisi bensin fulltank. Beberapa kali saya melintasi sungai. Beberapa sudah dibuatkan jembatan. Beberapa lagi tidak. Jadi terpaksa harus masuk sungai. Tidak dalam sih. Paling juga setinggi lutut.

wpid-img-20140414-wa0018.jpg

Yang bikin deg-degan adalah karena saya ga apal medan. Sempat salah pilih jalur dan ban depan terperosok. Hampir saja jatuh kecebur. Sayang ga ada dokumentasi fotonya. (no pics hoax yaaa.. hahaha..)

SAMSUNG CSC

Setelah 2 jam lebih naik turun bukit keluar masuk sungai, akhirnya nemu jalan aspal. Asiikk…

Saya meluncur turun melintasi jalan aspal mulus yang melintasi perkebunan jagung yang menguning diterpa cahaya matahari sore yang hangat. Pantai berlaut biru tampak dikejauhan. Indah sekali.

SAMSUNG CSC

Singgah di pantai aah..

Menurut penduduk sekitar, pantai ini namanya Pantai Lampui.

Dengan Pedenya saya naikin si supermoto ke pasir pantai. Enteng sih. Saat motor sudah ga bisa melaju tertahan pasir, saya tinggal turun dan dorong motor sambil sedikit ngegas. Maju deh. Jangan coba-coba pake Pulsar kesini. Pulsar saya pernah nyangkut di pasir pantai di pedalaman sulawesi saat saya nekat.

SAMSUNG CSC

Setengah jam kemudian, saya tiba di lunyuk. Saatnya shalat dan istirahat. Pas banget, begitu saya tiba di masjid. Hujan turun.

Pukul 5 sore, saya meluncur lagi, Sumbawa Besar sudah dekat! Namun ternyata perjalanan agak terhambat karena di beberapa tempat sedang dilakukan pelebaran jalan.

SAMSUNG CSC

SAMSUNG CSC

Menjelang maghrib, hujan gerimis kembali turun. Waduh. Jalan jelek, gelap, sendiri, hutan, dan hujan bukanlah kombinasi yang bagus. Apalagi saya sudah mulai kecapean karena riding di jalan jelek sangat menguras tenaga. Saya melajukan si Supermoto dengan perlahan. Jalannya ga keliatan euy. Beberapa kali berhenti untuk ngecek GPS. Memastikan aja bahwa saya ada di jalan yang benar. Dan pukul 8 malam saya tiba di Sumbawa Besar. Teman-teman yang lain sudah dari sejam yang lalu tiba.

Alhamdulillah. Zero Accident.

 kolase

@akangichan

Posted in: adventure