Long Way Ride P200NS To East Trip 2 : Purwakarta – Malang (The Longest Trip)

Posted on 19 November, 2013

23



Trip pertama bisa dibaca disini

Trip 2 : Long Way Ride P200NS To East : Purwakarta – Malang (The Longest Trip)

Trip 2

Jam 5 subuh saya terbangun oleh kesibukan teman-teman se bungalow yang akan pulang duluan. Waduuh. Telat euy!!! Buru-buru mandi dan sholat. Dilanjut packing. Nah, gini nih kalo packing buru2. Chest Strap Heart Rate Sensor Timex saya ketinggalan deh. Adakah yang nemuin?

Jam setengah 6 udah siap berangkat. Buru-buru saya iket ransel di jok belakang si NS sambil nunggu redha yang mau ngasih stiker. Gaban, peserta jamnas dari Singapura dini hari sudah duluan meluncur dengan meninggalkan setumpuk stiker untuk dibagiin. Ya lumayan lah buat pelindung tangki. Hahaha. (Sorry bro).

Pasang stiker sambil ngobrol-ngobrol.

TURING NS BANDUNG LOMBOK (43)

TURING NS BANDUNG LOMBOK (45)

TURING NS BANDUNG LOMBOK (44)

Ga kerasa udah ampir jam 6.

5.53AM
Waduuh. Telat sejam dari jadwal neh! Akhirnya meluncur meninggalkan lokasi Jambore setelah sedikit poto-poto di pintu masuk, diiringi lambaian tangan sedih om redha (wkkk..)

TURING NS BANDUNG LOMBOK (47)

TURING NS BANDUNG LOMBOK (49)

Matahari sudah lumayan tinggi. Saya melajukan NS menembus keramaian kota Purwakarta kembali menuju Wanayasa. Indaaah sekali pemandangan pagi di Situ Wanayasa. Tampak banyak pengunjung yang berfoto mengabadikan momen-momen indah itu. Ingin sekali saya singgah. Tapi schedule memaksa saya untuk terus meluncur. Next Time akan kuexplore habis keindahan Situ Wanayasa ini.

Sekitar pukul 7 pagi saya sampai di Kota Subang. Nah, disini saya salah jalan. Sesuai petunjuk Kang Dadang, seharusnya saya mengambil arah ke Majalengka. Namun karena keasikan ngegas, jadinya malah bablas ke Pamanukan :hammer:

jalur benar-salah

Agak muter dah jadinya. Tau gitu kan sekalian aja lewat Cikampek. Tapi Biarlah. Lanjutkan perjalanan. Asiknya, karena lewat Pantura jadi bisa gaspol! Mengasyikkan sekali melajukan NS meliuk-liuk diantara mobil dan bis pada rpm 6000-9000. Tenaga nya ngisi terus. Overtaking cepat. Rem nya pun mumpuni. Rem depan cukup dikendalikan dengan jari telunjuk saja. Beberapa tambalan jalan saya lewati sambil meliuk dalam kecepatan 90kpj. NS tidak menunjukkan gejala oleng. Suspensi mengayun sewajarnya. Stabil! Tak terasa hampir 150km saya lalui saat si NS menunjukkan gejala mberebet tanda kehabisan bensin. Segera kuputar tuas bensin ke posisi RES dan mencari pom bensin terdekat. Saatnya istirahat!

Waktu menunjukkan jam 8.28

8.28AM

Isi premium full. Dapet 10 liter koma dikid banget. Lhaa kok premium? Bukannya NS dianjurkan minimal Pertamax?

Kebetulan, tadi malem di acara Jamnas Prides, Nova dapet doorprize 4 botol Norival. Dengan negosiasi yang alot, akhirnya saya mendapatkan 1 botol Norival Agressor. Hahaha.. Lumayan buat ngetes. Saya masukkan 20 tetes Nori Agre sesuai petunjuk.

8.28AM

8.31AM
Yak istirahat cukup seperempat jam. lanjutkan perjalanan!

8.45AM

Saya bejek gas lagi. Hmmm.. Terasa agak ngeden nih tenaganya. Jangan-jangan karena Nori belum tercampur sempurna ya? Ternyata, setelah 5 menitan gejala ngeden udah hilang. Tarikan terasa sama seperti sebelumnya saat NS pake pertamax. Hmmm.. Lumayan nih.

Menjelang masuk Cirebon, saya disusul oleh Pengendara bercelana loreng dengan motor Ninja RR. Naah.. ada lagi yang mau bukain jalan nih. Segera kutempel dia. Cruising speed saya yang asalnya 90-100kpj meningkat jadi 100-110kpj. Tempel teruus! Di kecepatan 110 muka terasa berat kena tekanan angin dari depan. Ini dia kekurangannya si NS. Windshieldnya kecil! Saat di jalan kosong, RR bisa memperlebar jarak, tapi menyempit kembali saat didepan ada rombongan truk.

Menjelang Losari, jalanan macet. Jadinya saya dan rider RR itu sempat berbincang sebentar disela kemacetan. Beliau ternyata dari Jakarta, mau ke Tegal. Dia nanyain si NS. Dikiranya modifan..hehe. Saya jelasin aja kalo ini P200NS ori.😀

Selepas kemacetan, kembali si rider RR itu di depan, bukain jalan. Malah kadang ngetok kaca pengemudi truk yang ogah minggir. Hahaha.. serasa orang penting euy..!

Sayangnya, memasuki daerah Brebes si RR belok ke Pom Bensin sambil toet-toet. Saya balas toet-toet sambil mengacungkan jempol. Tengkyu pak!

Perjalanan saya lanjutkan sendiri saja. Cruising speed turun lagi ke 90-100kpj karena ga ada temen lagi. Menjelang kota Tegal sempet disalip Old Vixion. Saya coba nempel sampe kecepatan 115kpj, tapi kemudian mengendurkan gas. Serem euy. Body NS nya udah mulai goyang-goyang.

Selepas Tegal, saya singgah di sebuah Pom Bensin yang menarik perhatian : Pom Bensin MURI.

11.03AM

Waktu sudah menunjukkan pukul 11 siang. 383km dari rumah, atau hampir 290km sudah saya lewati sejak jam 6 tadi. Hmm.. lumayan juga ya.

11.02AM

Disini saya beristirahat di resto nya yang nyaman dan berAC sambil makan ayam bakar. Yummieee… (atas permintaan ybs, sang ayam bakar ga saya foto ^_^)

11.19AM

Sejam lebih saya makan dan leyeh-leyeh disini. Keenakan euy! Jam 12 lewat, barulah saya bersiap untuk meluncur kembali. Semarang tinggal 162km lagi nih.

Kembali saya menyusuri jalur Pantura yang lumayan mulus. Kecepatan NS agak menurun karena lalu lintas disini lebih ramai. Apalagi saat memasuki daerah Pekalongan. Banyak motor dengan kecepatan rendah tapi posisinya ditengah. Jadilah saya harus extra hati-hati meliuk-liuk diantara mereka.

Memasuki Alas Roban – Weleri, jalur menyempit. Kendaraan besar diarahkan untuk berbelok ke kanan. Setelah persimpangan ini, saya bisa memacu NS lebih cepat. Jalan yang mulus berkelok menembus hutan. Asik sekali. Karena keasyikan, saya kurang menyadari saat kendaraan didepan berhenti karena kepadatan kendaraan diturunan tajam. Refleks Hard break dan terasa sekali ban belakang NS gual geol. Astaghfirullah.. alamat nabrak nih. Muka pucet, tapi semeter dari pantat sebuah pick up, NS berhasil berhenti dengan sempurna. Whew.. alhamdulillah!

Keluar dari alas roban, saya segera mencari masjid. Udah jam setengah 3 nih. Saatnya sholat dan bobo. Hahaha..

14.25AM

Masjid di Desa Kandeman, Batang

14.29AM

14.30

14.28
Jam 3 sore saya terbangun. Udah seger nih! Cek GPS, Semarang tinggal 70an km lagi. Lumayan lah.. Mmmm.. sebenernya agak diluar rencana. Karena seharusnya makan siang udah di Semarang. hahaha..

Sebelum meluncur, saya posting di salah satu Grup kalo sejam lagi saya sampe Semarang. Mudah-mudahan ada yang bisa ketemu. Meluncuuurr!

Ternyata, walaupun jalan agak ramai, 40 menit kemudian saya udah sampe di pertigaan Semarang-Jalur alternatif ke Solo/Jogja.

Cek HP, ada ajakan untuk singgah dari teman. Dia ngasih lokasi rumahnya. Entry lokasi ke GPS…. duh ribet nih pake etrex. Eh ternyata jaraknya ga sampe 3 kilo dari pertigaan. Setelah ngenet dan BBMan sejenak, saya pun meluncur.

Sampe euy!

16.21

16.22

Setelah numpang sholat, chit-chat sama empunya rumah. Eh ternyata suaminya urang Sunda juga. Baru inget ternyata Sahabat pas pendidikan perusahaan dulu. Hahaha.. baru ngeh euy! Maap ya kang. Maklum udah tuaaa…!! Asik nih… Jadinya ngobrol tambah seru.

Tambah asik lagi setelah disuguhin makanan. ^_^

Ga kerasa udah jam 5 lewat. Langit cerah tapi mulai gelap. Akhirnya saya pun pamit walaupun sahabat-sahabatku nyuruh nginep. The trip must go on. Ya.. soalnya saya sudah janji untuk ketemu dengan sahabatku yang lain yang sudah menunggu di Batu, Malang.

Tepat pukul 17.30, saya meluncur. Sesuai saran dan karena sudah malam, saya ga pake jalur alternatif. Jadi meluncur ke arah kota, melewati kuil Sam Poo Kong dan kemudian berbelok ke perbukitan di Semarang selatan. Rencana foto-foto di Sam Poo Kong dan di Simpang Lima saya urungkan. Next Time lagi dah.

Selepas kota Semarang, hari sudah betul-betul gelap. NS menunjukkan gejala abis bensin lagi. Segera saya merapat dan ngisi premium campur mpok nori lagi.

Jalan padat nih. NS melaju paling cepet 40kpj. Namun menjelang Salatiga, jalan mulai sepi. Saya berbelok ke jalan lingkar dan mulai memacu NS lagi. Salatiga terlewati, dan akhirnya tepat jam 8 malam saya menepikan si NS di sebuah mesjid di daerah Boyolali. Saatnya sholat dan istirahat.

SAMSUNG CSC

20.10

Setengah jam saya leyeh-leyeh disini. Sempet agak pesimis juga bisa sampe ke Batu malam ini. Masih 290an kilo lagi nih. Mana mata udah kriyep-kriyep.

Saya lanjutkan perjalanan. Ga sampe setengah jam masuk ke kota Solo. Duh ini Etrex nyebelin euy. Dia nunjukin nya jalan tersingkat, jadinya saya dibawa blusukan ke jalan kecil nan gelap di pelosok Solo. Waktu agak lama terbuang karena saat saya berusaha mencari jalur “normal”, si Etrex ngehang karena berulang-ulang routing jalur baru.

Di sekitar Karangmalang terpaksa menepi dan ngutak-ngutik GPS dengan diterangi lampu temaram sebuah warung kecil. Daripada nyasar? Setelah beberapa kali lepas batere tanpa hasil (emangnya reset BB ya :hammer: ) baru sadar kalo baterenya udah LOW. Ganti batere, dan sang Etrex kembali berfungsi normal. Yaelaahh dari tadi kek!!

Meluncur lagii!! Udah jam 10 lewat nih. Jalan dipenuhi iringan truk dan bus. Ga lama sampe di Sragen.

Dan akhirnya sampe di Jawa Timur!

Perbatasan Jawa Timur

Lanjut teruus! Di ngawi singgah di Indomaret. Gara-gara keasikan ngutak-ngutik GPS tadi, ga sadar botol minum saya ketinggalan. Bahaya nih. Target saya, paling engga setiap dua jam saya harus pipis. Dan biar dua jam sekali pipis, maka harus banyak minum. Dengan pipis, saya bisa sekalian istirahat, dan ngecek, apakah saya kekurangan cairan atau engga ^_^.

Di Indomaret yang saya datangi, ada seorang pemuda bermotor Honda CB. Ngobrol-ngobrol lah kami. Dia mahasiswa sebuah perguruan tinggi di Jogja yang akan pulkam ke Kediri. Selidik punya selidik, ternyata CB nya hanya bodi, mesinnya sendiri Tiger. Kemudian, karena saya ga apal jalan, kami sepakat untuk jalan bareng sampe pertigaan Kediri – Jombang.

Alhamdulillah. Saat cape kayak gini emang pas banget kalo ada guide. Memang ya, orang baik itu ada dimana-mana.

Jadilah saya mengekor. Dan ternyata, sang pemuda Kediri ini bawa motornya kuenceeng! Overtaking truk dan bus nya tergolong berani. Ya mungkin karena usia dan juga apal jalur. Dengan mata saya yang agak-agak rabun senja, saya berusaha mengikuti. Saat overtaking, saya biasanya ketinggalan karena ga apal jalur dan silau oleh sinar lampu kendaraan dari arah berlawanan. Namun begitu jalan lengang, dengan mudah si NS mengejar ketinggalan.

Ga terasa udah sampe di pertigaan Kediri-Jombang. Waktu sudah menunjukkan hampir tengah malam. Kami menepi dan mengucapkan salam perpisahan. So Long brother! See U di Lombok yaa ^_^

Di jalan tadi, saya dengar suara getaran di daerah depan NS. Ternyata dudukan plat nomer variasi melenyon (duh apa bahasa Indonesianya ya? Pokoknya besinya agak2 melemah kena getaran sepanjang perjalanan), dan jadinya membentur spakbor. Keliatan stiker jambore prides yang saya pasang di spakbor depan terkikis.

Segera kukeluarkan cable ties. Sambung 3 buah, ikatkan ke besi plat nomor dan sangkutkan ke sein. Beres! Plat nomer terikat kuat dan ga getar lagi. Memang berguna sekali cable ties ini. Temen saya malah sampe bilang kalo cable ties adalah salah satu penemuan manusia yang paling berharga… hahaha..

Tepat tengah malam, saya kembali menepi ke toko terdekat. Kalo ga salah sih, ini daerah Jombang. Istirahat lagii.

00.02

Ada kejadian lucu disini. Lagi asiknya leyeh-leyeh sambil minum, ada mobil Terrano berhenti. Tiga penumpangnya keluar, dan langsung ngeliatin NS. Akhirnya salah satu dari mereka ngajak saya ngobrol. Dia cerita kalo dia minggu kemarennya datengin dealer Bajaj (masih ada yang buka ya?) di daerah situ nyariin NS. Tapi dibilang belum keluar, dan akhirnya jadi beli P220. Waduuh.. salah nanya masbroooo!!! Coba ente nanya nya ke dealer Kawasaki, pasti ditawarin NS. hahaha..

Setelah nyoba naekin NS, mereka berlalu dengan terus menatap si NS.😀

Ga lama, saya pun kembali meluncur. GPS nunjukkin kalo jarak tinggal 100an kilo lagi. Semangat san! kamu bisa!

NS melaju santai. Jalanan sudah tambah lengang. Hanya ada beberapa truk dan bus yang melaju di jalanan. Sekitar setengah jam kemudian, saya melihat plang dengan tulisan Gondang dengan panah ke kanan. Nah ini dia pertigaannya.

Kutanyakan ke bapak-bapak tua di pertigaan. Ternyata memang betul, ini jalan ke Batu. Kira-kira 2jam perjalanan. Dia mengingatkan untuk hati-hati karena jalan sempit, berliku dan melewati alas (hutan ya?).

Kulihat, fuelmeter menunjukkan 2 strip. Isi bensin dulu dah. Daripada susah nyari bensin di hutan. 70km to go!

Setelah isi bensin, kumasuki jalan ke Gondang itu. Bener euy. Jalannya sempit, dan sepi. Untung ada rute nya di GPS. Jadi tenang.

Jam 1 lewat. Badan mulai terasa lelah, beberapa kali pikiran terasa “hilang”. Segera kutepikan NS disebuah pertigaan pasar yang cukup ramai. Pasar Gondang atau apaa gitu.

Beli kopi dan You C buat nambah stamina. Ga lupa 1 sachet antangin amblas kedalem perut. Waduhh.. kok malah tambah ngantuk ya. Kulihat ada bale-bale kecil di perempatan. Bobo dulu aaahh…

Entah berapa lama saya terlelap. Saya terbangun oleh suara motor yang berhenti tepat di depan bale2. Pengemudinya seorang lelaki setengah baya melirikku. Melihat aku terbangun, dia bicara dalam bahasa jawa, kayaknya sih nawarin ojek. Kayaknya lho yaaa.. soalnya sayah kan ga gitu ngerti boso jowo cak!

Saya jelasin aja kalo saya bawa motor, dan sekarang lagi istirahat. Si mas-mas ini malah jadi ngajak ngobrol. Hilang sudah rasa kantukku.

Sudah jam 2 malam. Setelah berpamitan ke si mas-mas ojek, saya berangkat lagi. Jalanan semakin sepi, jalur semakin menanjak dan mulai berkelok. Tak lama, cahaya yang tampak hanyalah dari lampu NS. Gelaaap sekali. Jalannya pun tambah menanjak dan berkelok tajam.

Sekitar jam 3, saya menyerah. Ngantuk banget! Daripada nyusruk ke hutan? Beruntung ada warung. Langsung merapat. Tadinya mau minta kopi. Tapi ternyata sang empunya warung tampak tidur pules dibawah selimut tebal. Sialan. Enak banget ya. Udah berselimut, berduaan lagi. Ya, tampaknya pemilik warung ini sepasang suami istri muda…

Kuurungkan bangunin mereka. Kasian. Ambil posisi di kursi panjang, Kunaikkan resleting jaket dan pasang kupluk untuk mengusir udara dingin, dan langsung terlelap.

Cahaya menyilaukan membangunkan saya dari tidur yang nyenyak. Duuh.. ganggu aja nih! Ternyata ada minibus berhenti, dan supirnya langsung bangunin yang punya warung dan minta kopi. Liat jam, ternyata udah jam setengah 4 subuh.

Sekalian minta kopi ah. Ngobrol2 dengan si bapak-bapak supir minibus yang ternyata orang asli Batu. Mereka baru pulang dari acara nikahan keluarganya di Malang. Sambil menyimak cerita si Bapak tentang Batu, saya menyeruput kopi panas. Enak sekali. Rasa dingin segera sirna. Mengasyikkan juga menyimak ceritanya, sampe-sampe yang punya warung terkadang ikut menimpali.

03.58

Jam 4 kurang, saya berpamitan untuk berangkat duluan. Batu tinggal 30km lagi nih!

03.50

Jalanan mulai ramai oleh kendaraan. Jadi walaupun ditengah hutan suasana ga terlalu sepi. Aman deh. NS melaju santai. Kecepatan maksimal hanya 50kpj saja. Beberapa kali disusul oleh pengendara motor yang tampak sudah sangat mengenal medan. Ingin sekali saya ikuti. Tapi kondisi fisik yang sudah lelah membuat saya mengurungkan niat, dan lebih memilih mengikuti bapak-bapak tua dengan astrea star tua nya…

Jam 5 kurang, langit sudah mulai terang. Kubelokkan NS ke mesjid Baiturrohman. Udah daerah Batu nih.

Masjid Batu

Segera saya berwudhu. Subhanallah, nikmat dan segar sekali saat merasakan dinginnya air wudhu membasahi mukaku yang penuh debu jalanan ini. Segera kutunaikan shalat Shubuh… Dilanjutkan dengan doa panjang. Mensyukuri nikmat Allah dan perlindungan Allah selama perjalanan ini. Seperti biasa, kembali teringat Kinan. Ahh. sedang apa kamu di Bandung sana Kid? Jangan lupa shalat Subuh ya nak ^_^.

Bumi Allah semakin terang. GPS menunjukkan jarak tidak sampai 5 kilo. Kembali kulajukan NS membelah sejuknya udara pagi Batu di ketinggian 1000mdpl ini. Jalan masih cukup lengang. Pepohonan di kanan kiri jalan sudah berganti dengan bangunan-bangunan toko, dan homestay. Welcome to Batu!

Tepat pukul 05.30, saya sampai ke wisma Songgoriti tempat sahabatku sudah menunggu. Saatnya istirahat.

908,4km dari rumah, atau lebih dari 810km yang telah saya tempuh dalam Trip kedua ini.

TURING NS BANDUNG LOMBOK (87)

Rekor trip 750km perjalanan Soroako-Tentena-Poso-Ampana-Pagimana-Luwuk beberapa tahun yang lalu terpecahkan. Alhamdulillah.

Mari kita tidur…

to be continued… kesini

Posted in: adventure, biker