Long Way Ride P200NS To East Trip 1 : Bandung-Purwakarta (Jamnas Prides ke-5)

Posted on 11 November, 2013

12



Jum’at, 1 November 2013

 
Odometer NS udah nunjukin 500km lebih dikit. Icon kunci di panel spido NS udah kedip-kedip terus tanda minta diserpis Jadilah pagi-pagi saya sudah nongkrongin dealer KMI di Soekarno-Hatta. Suasana masih sepi. Cuman keliatan 1 N250 yang diparkir di depan gerbang ruangan servis. Daftar dan dijelasin kalo filter oli belon ada. Biarlah. Bagaimanapun NS harus diserpis sekarang.
Dealer KMI Soeta
 
Sambil nunggu, saya liat2 diler. Emang mantep ya Kawasaki. Ruang tunggunya nyaman, rapi, bersih dan ber AC. Beda banget lah sama dealer lain. Mekanik mulai berdatangan. Motor-motor mulai masuk. Lhaa.. Kok NS ga masup-masup ya? Ditunggu sampe sejam masih belon masuk. Terpaksa telepon Bunda Kinan, ngasih tau kalo saya ga bisa jemput Kinan pulang sekolah. Tutup telepon, eh NS dibawa masuk. Asiik.
 
Udah Masuk Bengkel
 
Nanya ke mekaniknya. Diifonkan kalo di serpis pertama ini cuman ganti oli dan cek2 klep doang. Kusampaikan aja keluhan kopling dan stang yang keras, sekalian kusampaikan kalo besok mau Long Way Ride ke Lombok. Jadi minta NS diserpis sebaik-baiknya.
 
NS Servis Ganti Oli
 
Olinya Gulf 2 botol. Diisiin ke NS 1,2liter pake gelas ukur. Sisanya ya dipegang sama mekanik. Ga dikasihin.
 
Ganti Oli
 
Bunda Kinan telepon. Ternyata saya malah dijemput sebelum jemput Kinan ke sekolah. Ya udah NS ditinggal sambil titip pesen ke mekaniknya agar dikerjakan bener2. Jangan sampe ada trouble di jalan. Untung KMI Soeta deket dengan sekolah Kinan. Ga sampe 10 menit udah sampe. Kinan tampak seneng banget dijemput Ayah Bundanya ^_^.
 
Meluncur pulang ke Gading. Sebelum ke Gading, singgah dulu di KMI Soeta.
Sip. Motor udah selesai diservis. Icon kunci pas udah ga kedip-kedip. Sholat Jumat di masjid kompleks aja ah. Saya nya ngerasa kurang fit. Sepanjang ceramah Jumatan berkali-kali Kinan bangunin Ayahnya yang bobo terus. Hihihi.. Kinan juga tampak cape karena ampir tiap hari saya ajak maen.
 
Sore sampe malem saya habiskan dengan jalan-jalan dengan Kinan dan Bundanya ke BIP. Beli Tas sekolah buat Kinan, makan, dan window shopping. Ampun dah, Kinan makan eskrim nya belepotan banget!

 
Kinan Makan Eskrim
 
Lanjut ke Borma untuk sedikit Belanja. Saya akhirnya beli HandGuard Acerbis KW untuk NS. Ngerasa kurang tenang jalan jauh tanpa HG. Badan serasa lemes.
Tadi jumatan aja ketiduran terus. Gawat padahal besok mau mulai jalan jauh.
 
Saya sempatkan singgah ke Tukang Pijat dan Bekam langganan di daerah Antapani. Si akang yang nge bekam nanya, “ kang, lagi cape ya? Fisik keliatan drop banget nih, bekamnya 5 titik aja ya. Waduuuh. Bahaya inii.. Memang selama di Bandung saya tidur paling cepat jam 12. Subuh udah bangun dan siap-siap antar jemput Kinan ke Al-Ghifari. Dilanjut siangnya maen sama Kinan, anter Kumon, mandiin, dan main lagi. Hahaha… Cape euuyy…
 
Pulang, dan langsung terlelap.
 
 

Sabtu, 2 November 2013

 
Baca di grup whatsapp kalo Prides Cebe kloter 1 udah siap-siap berangkat. Duh badan masih lemes gini. Maap ga bisa nganter sekolah ya Kiddo! Setelah ngasi tau Bunda Kinan, bobo lagi dah. Jam 8an bangun. Pasang HG di NS. Cuman bermodalkan kunci L aja. Ga sampe setengah jam HG udah terpasang rapi. Lumayan dah.
 
Finishing packing. Trus maen sama ponakan-ponakan lucu yang lagi dibawa ke Pasirlayung sama Emak-emaknya. Sayang Kinan harus sekolah. Padahal pasti seneng banget maen sama sodara-sodara kecilnya.
 
Krucil Unyu
 
Krucil
 
Jam 12. Masih lemes juga. Waduh gawat nih. Kuputuskan untuk jemput Kinan aja dulu di sekolah. And he’s look very happy to knew that his dad masih nongkrongin sekolahnya. Miss u already kid!
 
Kuanter ke Gading. Sholat bareng. Trus pelan-pelan saya bilang ke Kinan kalo saya akan kembali tugas ke Lombok pake NS. Kinan memelukku erat. Kunasehati dengan lembut. Duh gawat. Jangan nangiiss (ini mah omongan ke diri sendiri.. hiks..)
 
Perlu lebih dari setengah jam untuk menenangkan Kinan agar mau melepas saya pergi. Galau nih. Sebagian dari diri saya ingin tetap di Bandung sampe Selasa, dan kembali ke Lombok dengan pesawat aja. Lumayan kan bisa lebih lama tiga hari sama Kinan.
 
Kupeluk Kinan untuk terakhir kali. Kubisikkan janji kalo saya akan segera kembali ke Bandung untuk merayakan ulang tahunnya yang sudah dekat. Kuserahkan Kinan ke Bundanya, dan bergegas menaiki motor. Mesin menyala dan kulambaikan tangan sekilas ke Kinan yang dipeluk Bundanya agar tidak berlari mengejar. Segera ku gas motorku tanpa menengok ke belakang lagi. Menyembunyikan pandangan mata yang tiba-tiba memburam oleh air mata yang hampir jatuh. Miss U kiddo!!! Doakan ayahmu selamat diperjalanan yaaa..
 
Saatnya berpamitan pada orangtua. Packing beres. Motor siap.
 
Ready To Start
 
Seperti kebiasaan sebelum traveling jauh kucium tangan Mamih dan Papih. Mohon doa dan restu mereka. Siapa tahu apa yang terjadi di perjalanan?
 
pamitan sama keluarga
 
Pukul 16.00 saya meluncur. Sebelumnya tripmeter diset di nol. NS meluncur santai menyusuri kemacetan di Surapati. Berbelok ke Cikutra, melewati taman makan pahlawan. Enak nih. Biar macet tapi ga ada yang nyerobot-nyerobot seperti biasanya. Kayaknya mereka malah merhatiin si NS kuning ngejreng.. xixixi.. Terus ke timur dan ke utara. Tujuannya ke arah dago bengkok. Jalan alternatif ke Lembang yang menjadi rute favorit para goweser penikmat tanjakan.
 
Tanpa usaha keras, tanjakan-tanjakan tajam di Dago Bengkok dilalui dengan mulus sambil menyalip motor-motor yang meraung-raung berjuang menaklukkan tanjakan. NS cukup di gigi 3 dan 4. Rpm berkisar di 4rb-5rb. Masuk ke Kawasan Lembang langsung belok ke arah cikole-tangkuban parahu. Disini lalu lintas lumayan sepi. Di tanjakan emen ada Minerva nyusul. Asik. Ada yang bukain jalan. Tempel aah.
 
Selewat cikole kecepatan si mimin menurun. Ya udah ane susul aja. Dari cikole sampe gerbang tangkubanparahu masih dapet 70kpj tanpa ngotot di rpm 7000an. Masuk turunan.. mimin nyusul lagi. Asik. Dikawal lagi euy.. Nempel aja dah. Lumayan.
Menjelang jalan cagak saya menambah kecepatan nyusul mimin sambil toet2 ngucapin terima kasih udah dibantuin buka jalan dan berbelok ke kiri arah Wanayasa-Purwakarta.
 
Jalan menyempit, penuh tambalan dan berkelok. Kulajukan NS santai di kecepatan 60-70kpj sambil menikmati sejuknya udara sore. Ga lama sampe deh di Situ Wanayasa. Sebuah situ (danau) alam yang menurut catatan sejarah telah ada sebelum tahun 1600an. Sayang waktu tidak memungkinkan saya untuk mengeksplorasi lebih jauh ke pulau itu. Udara di situ ini sejuk karena situ ini berada di ketinggian 600mdpl.Saya parkir NS di jembatan pinggir situ, dan mengambil beberapa foto.
 
Situ Wanayasa
 
NS di Wanayasa
 
Situ Wanayasa
 
Melihat Situ seluas +/- 7ha dengan pulau kecil ditengahnya, Betul-betul pemandangan indah yang menenangkan. Di pulau tersebut terdapat makam RA. Suriawinata, salah seorang pendiri Purwakarta yang juga Bupati Karawang ke-9.
 
ada makam di pulau
 
Situ Wanayasa
 
Situ Wanayasa
 
Situ Wanayasa
 
Sebuah fakta menarik yang saya temukan mengenai Wanayasa :
 

Tempat ini pernah menjadi ibukota Karesidenan Priangan sejak tahun 1816, yang membawahi Kabupaten-kabupaten: Sumedang, Bandung, Cianjur, Sukapura, dan Limbangan. Residennya saat itu adalah W.C van Motman. Bahkan ketika Wanayasa digabungkan kembali dengan Kabupaten Karawang pada tahun 1820, ibukota Keresidenan Priangan masih tetap di Wanayasa, paling tidak sampai tahun 1824. Padahal saat itu Wanayasa juga dijadikan ibukota Kabupaten Karawang sejak tahun 1821. Keresidenan Priangan dipindahkan ke Cianjur tahun 1829.

 
Agak heran juga melihat sebuah bekas ibukota karesidenan yang tampak sepi dan agak terpencil.
 
Ga terasa, waktu sudah menjelang maghrib.
Saya lanjutkan perjalanan ke Jatiluhur. Jalan mulai gelap. Untungnya lampu h4 si NS ini terang! Mata saya yang agak-agak rabun senja ga kesulitan liat jalan. Ga sampe setengah jam udah nyampe ke kota Purwakarta. Jalan mulai padat. Saya melajukan NS perlahan sambil sesekali melirik Garmin. Ga lucu kan kalo udah pake garmin terus nyasar. Hahaha..
 
Kira-kira jam 18.15 saya tiba di lokasi Jamnas. Udah gelap pisan. Langsung disambut teman lama yang dengan baik hati mengantar saya untuk registrasi. Wah asik nih lokasinya. Booth nya banyak. Ada yang lagi maen dart game, maen PS, maen karambol. Ada juga yang lagi asik godain SPG yang emang manis-manis.
 
ngampar
 
buka lapak
 
booth
 
SPG
 
Ah, ternyata yang ngurus registrasi om welex. Salah satu suhu mindik-mindik di Prides yang dijuluki Mr. Everywhere karena kesaktiannya yang bisa bikin dia berpindah dari 1 tempat ke tempat lain dengan cepat.😀 Registrasi, dapet nametag, dapet gelang, dan dapet nomer kamer. Saya dapet di Bungalow Puspa 3. Bareng sama Chapter Bekasi kalo ga salah. Bergegas ke Bungalow dengan dianter resepsionis hotel yang baik hati. Chit chat bentar sama temen-temen yang udah di tekape.  
Lanjut mandi dan sholat.
Beres sholat langsung diajak ke tempat acara. Makan malam! Senangnya makan sambil ngobrol sama teman-teman lama yang selama ini cuman bisa ngobrol di dunia maya.
 
awan agus
 

 

 
Sempet ngobrol panjang lebar sama Kang Dadang sang inisiator Naked Wolves Indonesia mengenai rencana pengembangan organisasi NW-ID kedepannya. Mudah-mudahan lancar ya kang!
 
Beres makan, saya mah langsung ke kursi pijet yang lagi nganggur. Enaknyaa.. Walaupun semalem baru refleksi dan bekam, tapi sensasi pijetnya bisa bikin merem-melek.
 
Kursi Listriknya Udah Penuh
 
Acara dimulai. Duet kocak MC Lemonz dan Sigit Bikin suasana meriah.
 
Duet MC
 
Acara Dimulai
 
uhuk
 
Beberapa penghargaan diberikan kepada orang-orang yang dianggap memberikan buaanyaak kontribusi ke Prides. Ada juga hadiah untuk pemenang lomba foto. Hiks.. Sayang ga ikutan euy.
 

 
Doorprize pun dibagikan. Asik nih banyak sponsor jadi hadiahnya pun tambah banyak ^_^.
 
doorprize
 
Alhamdulillah, kali inipun saya kebagian hadiah sebagai peserta dengan motor terbaru. Hahaha..
 
Dapet Hadiah
 
hadiahnya ini niih..
Dapet Doorprize
 
Kayaknya tiap jamnas dapet reward nih :

  • Jamnas pertama di Jogja, saya dapet free biaya jamnas karena menjadi peserta terjauh (dari Luwuk, Sulawesi Tengah)
  • Jamnas kedua ga ikut. Ga dapet cutii.. hahaha.
  • Jamnas Ketiga di Salatiga dapet pin rencong
  • Jamnas keempat di Pacet dapet doorprize HP holder, dan
  • Jamnas kelima di Jatiluhur dapet Kampas Rem Depan.

 
Beres acara diluar ruangan, pindah ke aula.
 
Acara di Aula
 
Rangs
 
Serah terima jabatan dari Rezim Rangs ke Rezim badcop, yang dilakukan dengan penuh khidmat dan canda tawa.. hahaha..
 
Rezim Rangs
 
Serah Terima
 
Acara diselingi dengan pemutaran video dari masing-masing chapter. Keren-keren euy! Tiga yang paling keren menurut saya sih video nya Chapter Jakarta yang menunjukkan kebersamaan (ini video yang ga keliatan ada motornya yaaa), video Chapter Bandung yang digarap serius sama om Nova yang menunjukkan keindahan Bandung dan persahabatan, dan video Chapter Subang yang lucuuu.. link video nya mana sih?
 
Acara ditutup dengan pemberian bendera Prides kepada semua Chapter.
 
Semua Chapter
 
Waah banyak yaa..
 
Selesai acara dimana saya gagal dapet mega doorpize 1 contin skylark (hiks..), saya langsung balik ke bungalow. Udah lewat tengah malem nih. Kumpulkan tenaga untuk perjalanan panjang esok hari. Saya berencana berangkat Subuh. Mudah-mudahan bisa makan siang di Semarang, dan tengah malem sudah sampe ke Malang. 800km nih. Bismillah.
 
Saatnya istirahat.
 
to be continued…

Posted in: adventure, biker