[R4] Long Way Ride To East : Pendakian Kawah Ijen – Bali – Lombok (Tamat)

Posted on 2 July, 2014

2



Ramadhan hari ke-4

Lanjut tulisan Long Way Ride setengah taun lalu yaa..šŸ™‚ Tulisan sebelumnya bisa dibaca disini.

Hari udah siang, cuaca di Paltuding panas, dan gersang. Untung agak sedikit mendung. Jadi lumayan lah agak meringankan pendakian.

Saya dan Ghani mulai melangkah di jalur pendakian rame-rame dengan pengunjung lain. Dem, 16 taun lalu jalannya nanjak, ternyata sekarangpun masih nanjak. Hahaha..

Ya, ini memang kali kedua saya ke Ijen. Kali pertama adalah pertengahan taun 1997, saat saya masih muda dan imut. (yup, saya juga pernah muda dan imut lhooo.. )

Panas dan Berdebu

Panas dan Berdebu

Ternyata, tidak ada perubahan yang berarti di trek pendakian Ijen ini. Jalan selebar kira-kira 1,5-2 meternya masih terjal dan berdebu.

Saya pasang buff menutupi hidung, dan terus mendaki perlahan, menyamakan irama langkah dengan nafas. 1..2.. tarik..1..2..hembus.

Ghani mulai tertinggal dibelakang… Saya melewati pasangan muda yang sibuk menyemangati anaknya yang tampak lebih kecil dari Kinan. Saya pun ikut menyemangati mereka. Jadi inget Kinan. Next time kita naik kawah Ijen bareng yaa.

Jalur pendakian Ijen siang ini lumayan ramai. Mayoritas anak-anak muda yang mendaki sambil bercanda, foto-foto, dan sebagian bergandengan tangan (sok) mesra. Hadeuh. Bikin malesin dah liatnya.

Tanjakan semakin curam. Berkali-kali saya harus berhenti, menunggu debu jalanan yang naik saat orang-orang dari arah berlawanan menuruni jalan sambil setengah berlari. Duh alamat harus facial nih.

Sejam berlalu, akhirnya saya tiba di pos peristirahatan. Suasana rame sekali. Saya yang lapar segera mendekat ke warung, namun sialnya, nasi campur habis, mie instan habis, bahkan air mineral pun habis! Untung masih kebagian segelas teh manis.

Lanjut jalan, kali ini tanjakan menjadi landai, udah hampir sampe nih!

Hampir Sampai ke Kawah

Hampir Sampai ke Kawah

Eh di pinggir jalan setapak, saya nemuin 2 keranjangpenuh belerang, lengkap dengan pikulannya. Lha, ini yang punya kemana ya? Ā Memang tumben-tumbenan ga keliatan orang-orang pengangkut belerang lalu lalang. Lagi istirahat kali yah?

TURING NS BANDUNG LOMBOK (268)

Iseng coba angkat ahh.. 1… 2… 3..!!! Hup!! Astaghfirullah.. Beratnyaa!! Pikulan cuman terangkat sedikit, dan saya ga berani angkat lebih tinggi, takut ga kuat. Hahhaa..

Nyobain Mikul Belerang

Nyobain Mikul Belerang

Ghani nyobain, dan hasilnya ga jauh berbeda. Ampun dah..

Ghani Nyoba Ngangkat

Ghani Nyoba Ngangkat

Nyerah! Melanjutkan perjalanan yang katanya tinggal dikiit lagi. Dan bener aja, baru juga beberapa menit jalan, kawah ijen udah keliatan.

TURING NS BANDUNG LOMBOK (215)

Nyampe euy!!

TURING NS BANDUNG LOMBOK (217)-crop

Kawahnya rame!! Sayangnya lagi, birunya langit tertutup kabut. Kawah ijen pun sebagian besar tertutup asap belerang yang membumbung keluar dari sisi danau raksasanya. Yaah, kurang keren buat dipoto nih!!

Saya dan ghani menyusuri bibir kawah, menuju ke arah tangga yang menuruni bibir kawah sampe ke pinggir danau. Namun kami mengurungkan niat untuk turun karena kondisi angin yang arahnya berubah-ubah membuat asap belerang menjadi tidak bisa diprediksi arahnya.

TURING NS BANDUNG LOMBOK (222)

TURING NS BANDUNG LOMBOK (227)

Masih lekat dalam ingatanĀ saat dulu nekat turun ke danau, saya terjebak dalam kabut asap belerang super tebal yang tiba-tiba berubah arah. Selain ngerasa hampir mati karena sesak nafas, efek samping lainnya adalah badan saya bau belerang selama seminggu biarpun udah berkali-kali mandi.

Kami duduk melepas lelah sambil nungguin kabut dan asap pergi. Eh, saya malah ketiduran. Hahaha.. Matahari tengah hari bersinar hangatĀ tapi suhu udara yang sejukĀ bikin saya mudah tertidur lelap.

Lumayan, sekitar setengah jam saya terlelap. Saat terbangun, kabut mulai pergi. Ya poto-poto dulu dah.

TURING NS BANDUNG LOMBOK (224)-crop

TURING NS BANDUNG LOMBOK (253)-crop

Dem, cepat sekali kabut datang dan pergi. Akhirnya karena lapar, kami pun beranjak meninggalkan kawah ijen sambil tetep foto-foto.

TURING NS BANDUNG LOMBOK (220)

pacaran

pacaran

Perjalanan turun terasa singkat. Mungkin karena kami lapar jadi turunnya malah tambah cepet. hahaha.. Sekitar sejam kemudian, kami sudah sampe di gerbangnya lagi.

Di sebuah rumah gubuk tampak para pengangkut belerang lagi ngantri. Ternyata ini tempat penimbanganĀ belerangnya.

TURING NS BANDUNG LOMBOK (270)

Dari obrolan singkat dengan mereka, saya jadi tau kalo bayaran mereka itu terhitung murah. Cuman 750 rupiah per kilogram belerang. Sekali angkut mereka bisa bawa 70-100kg, berarti sekali perjalanan naik turun kawah ijen ngangkut belerang mereka akan dapet bayaran sekitar 50-75ribu. Sehari bisa 2x naik turun. Hmmm.. Lumayan cape juga ya. Lebih enak jadi porter di Rinjani kayaknya.

belerang ngantri ditimbang

belerang ngantri ditimbang

Beres ngobrol-ngobrol, segeraĀ cari minum dan cemilan, kemudian berjuang untuk ngeluarin motor dari tempat parkir yang ternyata malah tambah penuh.

TURING NS BANDUNG LOMBOK (200)

Hari sudah menjelang sore. Kami meluncur turun ke arah Banyuwangi. Kebetulan, di depan kami adalah rombongan voorijder yang telah selesai bertugas ngawal acara balap sepeda, jadi perjalanan turun lebih cepat.

Setibanya di Banyuwangi, kami langsung cari masjid buat sholat dan bersih-bersih. Sepatu dan celana penuh debu ijen nih.

Tepat saat maghrib, kami sampai di pelabuhan Ketapang yang tampak sepi.

di Pelabuhan Ketapang

di Pelabuhan Ketapang

Alhamdulillah, di atas kapal ada yang nawarin pijet. Lumayan dah bayar 60rebu buat pijat full selama perjalanan. Ā Enak banget dipijet sambil leyeh-leyeh online setelah seharian motoran dan naik gunung.

Dipijet

Dipijet

Nyampe pelabuhan Gilimanuk sempet deg-degan, soalnya kan si Kuning belum ada STNK. Surat jalannya pun udah kadaluwarsa. Nah, pas di antrian, dengan pedenya saya kasiin STNK mobil.. dan TEMBUS..!! Alhamdulillah.. Bali euy!!

TURING NS BANDUNG LOMBOK (276)

Keluar dari pelabuhan, kami ga mengarah ke Denpasar, tapi ke Singaraja. Soalnya Ghani pengen nginep semalem di Bedugul. Kalo saya cuman nganterin dia ke Bedugul aja. Cutinya dia kan sampe Rabu, sedangkan saya, hari Senin besok udah h

arus masuk. Hiks..

Berbeda dengan jalanan ke Denpasar yang ramai oleh bus dan truk, jalur ke Singaraja ini sepi. Enak euy. Sebelum Singaraja, kami diarahkan belok ke kanan diĀ sebuah pertigaan oleh si Garmin. Jalanan menjadi menanjak. Semakin ke atas, tanjakan semakin curam dan jalanan semakin mengecil. Sempet curiga jangan-jangan GPS saya salah. Soalnya jalanan cuman pas semobil dan sepiiii sekali. Setelah beberapa kali bertanya, ternyata jalan yang kami lalui itu adalah jalan alternatif. Hahhaa.. Gapapalah. Gas teruus. Tanjakan curam dan belokan tajam menghadang disepanjang perjalanan membuat kami harus berhati-hati. Saat jalan melandai, kami disambut oleh kabut tebal hingga jarak pandang hanya sekitar 3-5 meter saja. Serem juga, dan beberapa kali pengen putar arah aja. Tapi tanggung.

Akhirnya kami sampai di Bedugul pada pukul 10 malam. Suasana sepiii sekali. Penginapan-penginapan tampak sudah menutup pintunya. Di pinggir danau Beratan kami singgah untuk makan malam.

Makan di Bedugul

Makan di Bedugul

Semangkok mie instan dan segelas kopi lumayan untuk mengusir hawa dingin yang semakin menggigit. Waktu sudah menjelang tengah malam. Akhirnya karena bingung mau nginep dimana, Ghani memutuskan untuk ikut saya langsung pulang ke Lombok. Kamipun meluncur turun menyusuri Jl. Batu Riti ke arah selatan menuju Denpasar.Ā Belum juga setengah jam, disebuah pertigaan ke Tabanan, saya berhenti. Ngantuk. Ternyata Ghani Juga. Jadilah kami tidur di emper toko. Haahaha..

Setengah jam tidur, saya udah seger lagi. Siap meluncur. Bangunin Ghani susah banget.Ā Karena masih dia masih ngantuk, sedangkan saya harus ngejar ferry supaya bisa tiba pagi di Lombok, akhirnya saya melanjutkan perjalanan sendiri, sementara Ghani lanjut bobo. Wrong Decision!!!

Baru jalan beberapa kilo, hujan turun. Cuma gerimis. hajarr!!.. Semakin mendekat ke Denpasar, hujan semakin lebat!! Demm.. Kalo berhenti ya percuma, udah basah, dan telat nyebrang. Akhirnya gaass terus hujan-hujanan malem-malem ke Padang Bai.

Pukul 2 pagi saya tiba di Padang Bai. Sepiii sekali. Polisi yang jaga aja cuman melirik sekilas dan kembali terkantuk-kantuk di kursinya. Aman!!

Tiba di Padang Bai

Tiba di Padang Bai

Langsung naik KM. Rafelia II, dan mengikatkan si Kuning di lambung kapalnya.

Diikat di kapal

Diikat di kapal

Lumayan juga kapalnya. Bersih, lega, dan ga rame. Jadi saya bisa bebas milih posisi. Setelah baca pesan dari Ghani kalo diapun sudah meluncur setelah hujan reda, saya pun tertidur. Ngantuuk.

Subuh saya terbangun. Waduhh.. Lombok masih jauh nih!

Matahari Terbit

Matahari Terbit

Didalam KM. Rafelia 2

Didalam KM. Rafelia 2

Pukul 7 pagi, KM. Rafelia 2 sudah memasuki pelabuhan Lembar. Alhamdulillah. Pas nih!!

tiba di Pelabuhan Lembar

tiba di Pelabuhan Lembar

Tapi, ferry ga merapat. Ternyata harus nunggu ferry yang lagi sandar pergi dulu. Deemm…

1 Jam nunggu, akhirnya ferry merapat, dan saya bisa turun. Alhamdulillah.. Lombok!! Langsung ngantor!!

Mendarat di Lombok

Mendarat di Lombok

belakangan saya dikabari Ghani, kalau dia tiba satu jam setelah saya. Ga pake ngantri sandar, dan ga keujanan. T.T

-selesai-

Posted in: adventure, biker